• June 21, 2024
Banyaknya dunia Alyson Noël

Banyaknya dunia Alyson Noël

Ketika kenyataan agak sulit untuk dihadapi, melarikan dirilah ke dunia yang dijalin oleh penulis muda ini. Tidak perlu rasa bersalah; setiap orang berhak berpikir dan berbahagia.

MANILA, Filipina – “Saya selalu ingin menjadi seorang penulis, tapi pertama-tama saya ingin menjadi putri duyung atau putri,” kata Alyson Noël dengan binar kegembiraan di matanya.

Tapi dengan keadaan sekarang, dia sudah menjadi kombinasi dari ketiganya.

Anda tahu, Alyson Noël adalah seorang penulis dan sangat sukses, telah menulis 20 buku terbitan untuk dewasa muda.

Serial fiksi fantasinya, Yang abadi, adalah buku terlaris nomor satu New York Times. Keenam buku dalam seri ini, bersama dengan 4 buku lainnya dari seri lainnya, telah dipilih untuk dijadikan film oleh Summit Entertainment, perusahaan produksi yang sama yang memproduksinya. Senja saga ke layar perak.

Ini adalah bagian penulis.

Dan meskipun Alyson tidak akan dinyatakan sebagai putri yang telah lama hilang dari kerajaan Eropa yang jauh atau tiba-tiba menumbuhkan ekor putri duyung, dia paling dekat dengan makhluk ajaib – makhluk yang memiliki kekuatan untuk mempesona dunia dan membuat kita percaya bahwa ada lebih banyak hal dalam diri kita dan hubungan kita daripada yang terlihat.

Jimatnya yang membantunya dalam perbuatan luar biasa ini adalah buku-bukunya yang fantastis: kisah-kisah sihir dan ilmu gaib, alur cerita yang terjalin erat, protagonis wanita muda yang memberdayakan, dan tentu saja kisah cinta yang panas.

Dulu Yang abadi serial yang membuat Alyson terkenal, dan berkisah tentang Ever Bloom, seorang gadis yang jatuh cinta dengan seorang abadi misterius dan tampan bernama Damien Auguste. Dia adalah seorang alkemis yang mencapai keabadian dengan berhasil menciptakan ramuan.

Protagonis gadis yang sedang jatuh cinta? Makhluk abadi? Cinta segitiga lintas spesies yang luar biasa?

Jika itu terdengar terlalu berlebihan untuk memulainya Senjasantai – persamaannya berakhir di situ.

Ingin membantah perbandingan seperti itu, Alyson berseru, “Tidak ada yang seperti itu Senja sama sekali.”

Untuk satu hal, sama sekali tidak ada vampir di dalam buku. Di sisi lain, tema sentralnya adalah sifat jiwa dan harga yang Anda bayar untuk keabadian.

Ketertarikan Alyson menjadi penulis dimulai saat ia berusia 12 tahun, setelah membaca karya Judy Blume Apakah kamu di sana Tuhan? Ini aku, Margaret. Dia kemudian akan menulis beberapa cerita pendek, tapi tidak lebih.

Kemudian tragedi 9/11 melanda dan Alyson harus menghadapi kematian 3 orang yang dicintainya. Pengalaman trauma, ketakutan, dan kesedihannya itulah yang akhirnya meyakinkannya bahwa “Sudah waktunya untuk mengejar mimpi ini.”

Dia bekerja serabutan untuk mendukung tulisannya, dan kadang-kadang menulis bab sambil diikat di kursi lompat pesawat sebelum lepas landas kembali ketika dia bekerja sebagai pramugari.

Dalam proses mewujudkan mimpinya, ia menjalin lebih banyak mimpi untuk orang lain.

Buku-buku Alyson menangkap imajinasi sebagian besar pembaca wanita dewasa muda. Ketika ditanya mengapa dia menulis untuk remaja, dia menjawab dengan antusias: “(Masa dewasa muda) adalah masa yang sangat berharga untuk ditulis. Itu terjadi ketika seseorang mengalami begitu banyak pengalaman pertama: ciuman pertama, cinta pertama, pengkhianatan pertama.

“Intensitas seperti itu hanya terjadi sekali.”

“Intens” jelas merupakan salah satu kata yang bisa Anda gunakan untuk mendeskripsikan buku terbarunya, Lotreyang pertama dari para pencari jiwa seri.

Apa lagi yang Anda dapatkan jika Anda mencampur minuman penyihir dari seorang gadis yang dapat menavigasi antara dunia orang hidup dan dunia mati, banyak burung gagak dan seorang anak laki-laki dengan mata biru yang tidak wajar yang mungkin saja menjadi kekasihnya yang ditakdirkan serta sekutu dan sekutunya. musuh terburuk?

Jika alkimia adalah seni okultisme yang menginspirasi Yang abadi seri, perdukunan adalah jantung dan jiwa Pencari jiwa seri. Alyson bahkan melakukan perjalanan ke New Mexico untuk merasakan langsung perdukunan seperti yang dipraktikkan dalam budaya penduduk asli Amerika.

Daire Santos, protagonis wanita gagah di Lotte, adalah “pencari”; atau, dalam dunia fiksi Alyson, seorang dukun zaman modern. Dia dibantu oleh hewan rohnya (kepercayaan utama lainnya dalam perdukunan), burung gagak. Pembaca muda (dan bahkan orang tua yang mengalami situasi serupa) akan dapat memahami Daire, seorang anak berusia 16 tahun yang berkeliling dunia bersama ibunya, kehilangan rumah yang sebenarnya, kesepian dan tidak yakin siapa dia atau bagaimana dia menyesuaikan diri. . Dunia.

Seorang yang rajin membaca sejak usia pra-remaja, Alyson sangat percaya pada kekuatan membaca untuk memperluas dunia dan pandangan dunia.

“Buku memungkinkan Anda mengalami hal berbeda melalui karakter berbeda tanpa mengorbankan keselamatan pribadi Anda,” katanya.

Hal ini tentu dapat dikatakan tentang buku barunya yang membawa pembaca tidak hanya ke berbagai belahan dunia, tapi dari satu dunia ke dunia lain.

Jadi dalam banyak hal, Alyson sendiri adalah seorang pencari, menavigasi antara dunia di mana terdapat keajaiban dalam hal biasa dan dunia lain di mana terdapat keajaiban. adalah biasa. – Rappler.com

Keluaran SDY