• June 23, 2024
Bencana dan hikmah orang banyak

Bencana dan hikmah orang banyak

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ini adalah dunia baru yang berani dan penuh dengan kemungkinan tak terbatas. Tantangannya adalah bagaimana memanfaatkan upaya individu untuk mencapai skala dan memecahkan masalah besar.

Rasanya seperti saya sedang berkendara ke tengah kegelapan: rintik hujan menerpa kaca depan, dan sepertinya saya sedang memasuki Mordor dalam Lord of the Rings. Hujan turun terus-menerus selama hampir dua minggu, namun pada Senin malam langit turun deras. Menurut kepala badan tanggap bencana, 50% wilayah Manila dilanda banjir pada Senin malam dan 30% terendam air setinggi pinggang atau leher pada Selasa sore.

Ketika saya sampai di kantor, suasananya ramai. Ayee Macaraig berjalan selama setengah jam di tengah hujan dan tiba dalam keadaan basah kuyup. Patricia Evangelista dan para penembak mudanya basah kuyup ketika mereka tiba dari tanah longsor yang mengerikan yang menewaskan 8 orang. Paterno Esmaquel keluar masuk hujan di San Mateo, Rizal.

Itu adalah bagian dari jiwa kita sebagai jurnalis. Anda bekerja ekstra ketika keadaan menjadi sulit. Krisis adalah pekerjaan Anda. Anda pergi ke zona perang sementara warga sipil melarikan diri. Anda berjalan menuju badai sementara orang lain mencari perlindungan. Ini adalah pekerjaanmu. Mengapa? Karena cerita yang Anda ceritakan bisa menyelamatkan nyawa.

Teknologi mengubah lanskap lama – memungkinkan orang-orang dari semua lapisan masyarakat untuk berbagi misi dan emosi yang mendorong jurnalis di saat krisis. Masyarakat sipil menerimanya, mencurahkan jiwa mereka ke dalamnya, dan hal ini mengubah segalanya.

Dari ribuan foto yang di-tweet oleh warga Filipina yang menunjukkan kondisi banjir dari rumah mereka hingga upaya pemetaan yang dilakukan Proyek Nuh DOST Dan nababaha.com, tindakan individu ini bersatu untuk menunjukkan “kebijaksanaan orang banyak”. Hal ini menunjukkan bagaimana tindakan kecil setiap orang, jika digabungkan, dapat menciptakan penilaian real-time terhadap keadaan bangsa kita di saat krisis.

Tentu saja, ini jauh dari sempurna. Ada spoiler, dan akan selalu ada – orang-orang yang men-tweet foto banjir Ondoy tahun 2009, menyesatkan orang lain. Namun sebagian besar masyarakat tergerak oleh rasa tanggung jawab dan pemberdayaan sebagai warga negara: bahwa tindakan mereka dapat – dan akan – membawa perubahan. Dalam banyak hal mereka melakukannya.

Di dunia lama, Anda menunggu sampai seorang jurnalis profesional kembali dari tugasnya untuk melihat gambaran tentang apa yang sedang terjadi. Hari ini hal itu terjadi secara instan. Ini seperti menyematkan jurnalis, tetapi lebih baik: orang yang melaporkan dan mengirimkan foto mengetahui cerita mereka karena mereka menghidupkannya. Dan mereka tidak takut untuk bertindak.

Ada upaya awal dari advokat digital Ros Juan (@juanxi), blogger Tonyo Cruz (@tonyocruz), programmer JP Loh (@jploh), dan anggota Tweetup Manila (@tweetupmnl) lainnya. Dengan menggunakan spreadsheet Google, mereka mengumpulkan panggilan bantuan menggunakan #RescuePH di Twitter melacak percakapan dan upaya mereka.


Berbagai upaya dilakukan oleh individu, antara lain a halaman Facebook tweet oleh anggota fakultas Universitas Filipina, Data Canlas, dan a situs web dibuat oleh mahasiswa ilmu politik Universitas Filipina Liane Candelario.

Pejabat pemerintah, termasuk Abi Valte (@abi_valte) dan Manolo Quezon III (@mlq3), menggunakan media sosial untuk menghubungkan upaya warga dengan lembaga pemerintah di lapangan, membantu mengubah upaya online menjadi tindakan offline.

Walikota Valenzuela Sherwin Gatchalian (@stgatchalian) menjadi pusat penilaian dan mengarahkan upaya bantuan dan penyelamatan. Tweet-nya yang real-time lebih baik daripada jurnalis mana pun karena kemampuannya dalam mengambil keputusan untuk mengatasi masalah secara langsung.

Ahli Geologi Mahar Lagmay (@nababaha) adalah sumber informasi dan nababaha.com mencoba mendapatkan peta banjir secara real-time. Proyek NOAH dari DOST memberi kami peta banjir yang komprehensif, termasuk ketinggian air di setiap wilayah. Meskipun ada kalanya mengalami penurunan, NOAH adalah sumber daya yang berharga.

Hal ini merupakan sesuatu yang belum pernah dilakukan lembaga pemerintah sebelumnya – dan biayanya akan sangat mahal tanpa adanya relawan yang menyumbangkan waktu mereka.

Rappler mengandalkan jurnalis warga: kami memverifikasi, mengatur, dan menggabungkan upaya mereka untuk bersama-sama menciptakan gambaran real-time.

Jurnalis profesional mempunyai peran baru di dunia ini: kami meningkatkan rantai produksi dan menambahkan konteks, analisis, dan arahan.

Untuk pertama kalinya, jurnalis bisa melakukan lebih dari sekadar menyampaikan berita. Kita dapat bertindak dengan menetapkan agenda aksi crowdsourcing – untuk mengantisipasi apa yang akan terjadi selanjutnya. Pada hari Senin, Rappler melakukan peluncuran terbatas eksperimen terbaru kami: peta penyakit menular yang dikumpulkan melalui crowdsourcing.

Ini adalah dunia baru yang berani dan penuh dengan kemungkinan tak terbatas. Tantangannya adalah bagaimana memanfaatkan upaya individu untuk mencapai skala dan memecahkan masalah besar. Akankah pemerintah memimpin? Atau jurnalis? Atau warga negara? Bagaimana kita akan bekerja sama? Bagaimana upaya ini dapat menghasilkan tindakan nyata? Ini adalah pertanyaan-pertanyaan yang perlu kita jawab agar kita terhindar dari kekacauan dan memaksimalkan upaya kita.

Inilah saatnya untuk mendefinisikan kembali jurnalisme dan kekuatan masyarakat. Karena Orang Filipina menghabiskan sebagian besar waktunya di media sosial di seluruh dunia, negara ini berada dalam posisi yang unik. Jika minggu ini ada indikasinya, masyarakat Filipina siap menghadapi tantangan tersebut. – Rappler.com

Sidney prize