• June 23, 2024
BAT mengatakan RUU pajak dosa mendorong kesetaraan

BAT mengatakan RUU pajak dosa mendorong kesetaraan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah perusahaan rokok menarik diri dari pasar Filipina karena sistem pajak dosa yang berlaku saat ini memuji rancangan undang-undang reformasi yang meningkatkan pajak tembakau dan minuman keras sebagai langkah menuju persaingan yang lebih setara.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Sebuah perusahaan rokok menarik diri dari pasar Filipina karena sistem pajak dosa yang berlaku saat ini memuji rancangan undang-undang reformasi yang meningkatkan pajak tembakau dan minuman keras sebagai langkah menuju persaingan yang lebih setara.

Sehari setelah Dewan Perwakilan Rakyat mengesahkan RUU DPR (HB) 5727, yang merasionalisasi struktur pajak dosa 4 tingkat, CEO British American Tobacco (BAT) James Lafferty mengatakan sistem dua tingkat yang diusulkan dalam RUU tersebut menguntungkan pemain baru seperti mereka.

“Sistem yang ada saat ini sudah ada selama 16 tahun. Hal ini hanya menguntungkan segelintir pemain dalam industri yang dipimpin oleh monopoli namun tidak melayani kepentingan pemerintah Filipina, masyarakat umum, dan pemain baru seperti kami yang ingin berinvestasi dan menciptakan lapangan kerja baru. Dan HB 5727 berupaya mengakhiri hal itu untuk selamanya,” kata Lafferty dalam keterangannya Kamis, 7 Juni.

Sebelumnya, Lafferty memandang HB 5727 sebagai “kompromi terbaik” untuk persaingan yang setara.

“Sistem dua tingkat yang diusulkan mengenai tembakau adalah kompromi terbaik dalam situasi ini. Hal ini akan mencapai target pendapatan pemerintah dan membuka jalan bagi persaingan yang setara dalam industri kita,” katanya pada bulan Mei ketika RUU tersebut disetujui oleh House Ways and Means Committee.

Versi asli HB 5727 mengusulkan sistem perpajakan tunggal yang tidak mendiskriminasi merek asing dan pendatang baru, namun para pendukungnya menyederhanakannya menjadi sistem dua tingkat untuk memecahkan kebuntuan dan melanjutkannya.

Sudah lebih dari satu dekade sejak rancangan undang-undang reformasi pajak dosa disetujui oleh Majelis DPR.

Pasar penting

Setelah hampir satu dekade absen, BAT kembali ke Filipina pada awal tahun 2012.

Perusahaan ini menarik diri dari pasar setelah pemerintah Filipina tidak menyetujui masalah pajak yang mengklasifikasikan merek asingnya, Pall Mall, sebagai merek premium berdasarkan sistem pajak dosa berjenjang yang berlaku. Sistem perpajakan yang berlaku saat ini lebih berpihak pada merek lokal dan murah, dan telah menetapkan harga produk BAT terlalu mahal, bahkan bagi segelintir orang yang mampu membelinya.

Industri rokok lokal didominasi oleh perusahaan patungan antara perusahaan multinasional Philip Morris dan pemimpin pasar lokal Fortune Tobacco Manufacturing Corp. Bersama-sama mereka menyumbang sekitar 94% dari total penjualan rokok.

BAT, yang bersaing dengan Philip Morris di pasar lain termasuk Indonesia, mengatakan Filipina merupakan pasar penting bagi perusahaan.

Lafferty sebelumnya mengatakan bahwa BAT akan menginvestasikan $200 juta di Filipina selama 5 tahun ke depan jika struktur pajak dosa didorong. – Rappler.com

Data Sidney