• June 12, 2024
Mantan calon SC dinominasikan untuk jabatan CJ

Mantan calon SC dinominasikan untuk jabatan CJ

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tiga nama terkenal di luar Mahkamah Agung telah dicalonkan untuk menggantikan Ketua Hakim Renato Corona yang dipecat, sehari setelah JBC secara resmi membuka nominasi untuk jabatan tertinggi peradilan.

MANILA, Filipina (UPDATE) – Tiga nama ternama di luar Mahkamah Agung telah dicalonkan untuk menggantikan Ketua Hakim Renato Corona yang dipecat, kata anggota Judicial and Bar Council (JBC) pada Kamis, 7 Juni, sehari setelah pencalonan untuk jabatan yudisial tertinggi secara resmi dibuka.

Jaksa Agung Francis Jardeleza, pengacara Katrina Legarda dan mantan Dekan Hukum Ateneo Cesar Villanueva dinominasikan untuk jabatan yang dikosongkan oleh Corona pada 29 Mei, menurut anggota JBC Jose Mejia.

Jardeleza melamar kursi di MA pada tahun 2011, sementara Legarda dan Villanueva masing-masing dinominasikan ke Mahkamah Agung pada tahun 2010 dan 2008.

JBC membuka lamaran dan nominasi untuk jabatan ketua hakim pada 6 Juni. Mereka hanya akan menerima kandidat hingga 18 Juni.

Badan tersebut akan menyerahkan daftar singkat nama-nama tersebut kepada Presiden Aquino, yang kemudian akan memilih ketua hakim berikutnya.

Ketiga nominasi tersebut adalah yang pertama di luar SC yang dicalonkan. Sebelumnya, nama Menteri Kehakiman Leila de Lima dan Komisaris Pendapatan Dalam Negeri Kim Henares terungkap sebagai calon calon.

Sementara itu, lima hakim paling senior di MA otomatis dicalonkan: Pj Ketua Hakim Antonio Carpio dan Hakim Madya Arturo Brion, Teresita Leonardo-de Castro, Diosdado Peralta dan Presbitero Velasco Jr.

Menurut hukum, Carpio mengambil alih kendali pengadilan tinggi setelah Corona dinyatakan bersalah oleh pengadilan pemakzulan di Senat. Corona dinyatakan bersalah karena melanggar Konstitusi dan mengkhianati kepercayaan publik setelah ia gagal menyatakan P183 juta dalam rekening peso dan dolar dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya.

Percobaan kedua

Ini adalah kedua kalinya Legarda, Jardeleza dan Villanueva mencoba datang ke Mahkamah Agung.

Pada tahun 2010, Legarda dinominasikan sebagai Associate Justice oleh Dekan Hukum Universitas Filipina, Marvic Leonen. Dia direkomendasikan untuk posisi ketua hakim oleh Profesor UP Myrna Feliciano dan seorang Chia Santiago.

Legarda, yang berspesialisasi dalam hukum keluarga, mengatakan dalam wawancara sebelumnya dengan JBC bahwa dia pantas menjadi anggota Mahkamah Agung karena dia berpikir “di luar kotak”.

Jardeleza, sebaliknya, melamar jabatan hakim asosiasi pada tahun 2011. Jardeleza, mantan wakil ombudsman Luzon, mengatakan kepada JBC bahwa dia cocok untuk pekerjaan itu karena dia “mandiri” dan menjalani “kehidupan yang sangat sederhana.” (Baca profil Jardeleza)

Sebelum bergabung dengan pemerintahan, Jardeleza bertugas di sektor swasta selama 33 tahun. Dia adalah penasihat umum konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp., yang sebagian dimiliki oleh paman Presiden Aquino, Eduardo “Danding” Cojuangco Jr. Sebelumnya, beliau adalah partner di ACCRA (Angara Abello Concepcion Regala & Cruz Law Offices).

Calon ketiga, Villanueva, adalah mantan dekan Sekolah Hukum Ateneo di Kota Makati. Beliau adalah akuntan publik bersertifikat dengan latar belakang akademis di bidang hukum komersial. (Baca wawancara Villanueva sebelumnya dengan JBC) – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Keluaran Sidney