• February 26, 2024
BAT menundanya dengan Philip Morris

BAT menundanya dengan Philip Morris

MANILA, Filipina – James Lafferty dari Amerika seberat 200 pon keluar untuk bertarung.

Pada briefing dengan wartawan pada 27 Februari 2012, Lafferty, manajer umum British American Tobacco Philippines (BAT), mengatakan: “Bawa kami ke dalam ring dan biarkan kami bertarung.”

Lafferty menginginkan reformasi pajak dalam negeri atas alkohol dan tembakau yang ia yakini akan memungkinkan perusahaannya bersaing dengan perusahaan raksasa Philip Morris Fortune Tobacco Company (PMFTC).

BAT milik Lafferty adalah grup tembakau terdaftar terbesar ke-2 di dunia berdasarkan pangsa pasar global. Perusahaan ini bersaing di banyak pasar dengan Philip Morris, perusahaan tembakau publik terbesar di dunia. Seorang petinju sekolah menengah dan perguruan tinggi, Lafferty bukan tipe pria yang ingin Anda ajak bertukar pukulan. Dia memakai 2 cincin kawin. Yang kedua adalah pengingat untuk tidak menggelembung hingga 275 pon.

Namun di pasar Filipina, BAT bukanlah kelas berat. PMFTC adalah pesaing utama, dengan menguasai lebih dari 90% pasar.

Setelah hampir setengah dekade absen, BAT kembali ke Filipina minggu lalu. BAT menarik diri dari pasar setelah Inland Revenue dan keputusan kontroversial Departemen Keuangan pada tahun 2004 bahwa merek Pall Mall-nya akan diklasifikasikan sebagai super premium di negara di mana kurang dari 1% pasar berada dalam kelompok harga tersebut.

BAT awalnya mengira Pall Mall akan masuk dalam kisaran harga menengah.

Kini BAT kembali hadir di pasar Filipina untuk kembali menghadapi perdebatan mengenai pajak dosa.

Di sudut BAT

Dengan lebih dari 200 merek di seluruh dunia, BAT memilih Lucky Strike sebagai merek pertama yang akan dibawa kembali ke konsumen Filipina. Lucky Strike dikenal luas sebagai klien utama di acara TV Mad Men. Lafferty mengungkapkan bahwa distribusi akan dimulai di Luzon dan menyebar ke seluruh Filipina dalam tahun ini.

Ia mengatakan perusahaan siap berinvestasi secara signifikan di Filipina jika pemerintah mampu menyamakan kedudukan melalui perlakuan pajak yang lebih baik. Keluhan utama Lafferty adalah bahwa sistem pajak empat tingkat yang berlaku saat ini tidak adil bagi pendatang baru.

Skema pajak yang berlaku saat ini berdasarkan harga eceran per bungkus memungkinkan merek yang diperkenalkan ke pasar sebelum tahun 1997 dikenakan pajak berdasarkan harga eceran lamanya, sedangkan merek yang datang kemudian direklasifikasi dengan harga yang lebih baru dan biasanya lebih tinggi. Kode pajak yang rumit justru menguntungkan perusahaan-perusahaan lama, seperti Fortune Tobacco yang mendirikan usaha patungan dengan Philip Morris pada tahun 2010.

Mantan petinju itu menilai aturan perpajakan saat ini tidak benar. Pada tanggal 22 Februari 2012, ketika Komite Cara dan Sarana bertemu untuk membahas usulan reformasi, dia menceritakan kepada mereka sebuah cerita tentang seorang petinju yang memiliki berat 147 pon pada tahun 1996 dan diizinkan bertarung di kelas berat tersebut bahkan pada tahun 2012 setelah bertambah besar. menjadi 220 lbs berotot.

Petinju kelas berat akan melawan petinju muda yang berbobot 147 pon, hanya kelas welter, sementara petinju 220 pon lainnya, pesaing baru, tidak dapat menghadapi kelas berat lama di atas ring.

“Ada perusahaan yang membela hal ini yang kemudian mengatakan kami mencintai Filipina ketika Filipina kehilangan pendapatan cukai sebesar P140 miliar karena underpricing yang dibuat-buat ini,” tambah Lafferty.

Di sudut PMFTC

Philips Morris Internasional Inc. (PMI) menjual 7 dari 15 merek internasional terkemuka, termasuk Marlboro yang ikonik. Laporan tahunan PMI tahun 2010 mengidentifikasi Filipina sebagai pasar rokok terbesar ke-5 di dunia dan salah satu pendorong utama pertumbuhan yang menguntungkan.

Pada tahun 2010, PMI asing bergabung dengan Fortune Tobacco lokal untuk membentuk usaha patungan yang memungkinkan mereka menguasai hampir seluruh pasar lokal dan menghemat sekitar 6% menurut perkiraan Komisaris BIR Kim Henares.

PMFTC mendukung sistem perpajakan 4 tingkat saat ini. Pada rapat Komite Cara dan Sarana pada tanggal 22 Februari 2012, pengacara Philip Morris Raul Academia bersaksi bahwa meskipun perusahaan pernah mendukung tarif pajak tunggal pada tahun 2001, perusahaan tersebut menyadari realitas pasar dan merevisi proposalnya pada tahun 2002 hingga 2004 untuk meminta untuk sistem 4 tingkat yang menerapkan peningkatan seragam di semua tanda kurung.

Lafferty mengatakan perusahaannya kini melindungi sistem perpajakan yang dikampanyekannya sebelum menjadi monopoli. Namun dalam emailnya ke Rappler, Academia menunjukkan bahwa PPMMI mendukung sistem ini jauh sebelum digabungkan dengan FTC.

Akademi menambahkan bahwa pada tahun 2001 PPMMI menyambut baik masuknya mereka (BAT) sebagai pesaing.

Dia menambahkan: “Harap dipahami bahwa pemerintahlah yang mengklasifikasikan pajak merek rokok.”

Dia menulis bahwa “Namun, berdasarkan undang-undang saat ini (RA 9334), merek mana pun dapat menikmati perlindungan yang sama seperti merek dalam Jadwal D – yaitu pembekuan klasifikasi harga – jika mereka dapat mempertahankan klasifikasi harga awal merek tersebut selama 18 bulan. Memang benar, lapangan permainannya seimbang. Andai saja orang-orang mau mempelajari hukum mereka dan bukannya menembak dari pinggul!”

Dosa dan pajak

Pesaing lama tidak direklasifikasi seiring berjalannya waktu. Menurut pengajuan yang dibuat oleh Departemen Keuangan kepada Ways and Means Committee, sistem tersebut mengakibatkan ketimpangan pajak, karena pajak cukai tidak terkait dengan inflasi.

Data BIR menunjukkan bahwa tanpa perubahan, persentase pajak cukai terhadap PDB akan terus menurun, yang berarti kontribusinya relatif lebih kecil terhadap kas negara.

Dalam mengadvokasi reformasi pajak dosa, British American Tobacco berada dalam posisi yang jarang terjadi, karena berpihak pada Biro Pendapatan Dalam Negeri dan Departemen Kesehatan.

Namun, harga yang harus dibayar oleh kedua raksasa tembakau tersebut adalah para perokok Filipina, uang saku dan paru-paru mereka. – Rappler.com

Result SDY