• May 24, 2024
Siswa PUP mencukur kepala mereka untuk memprotes korupsi

Siswa PUP mencukur kepala mereka untuk memprotes korupsi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seperti Aquino, kata para mahasiswa, mereka rela kehilangan rambut dalam pemberantasan korupsi

MANILA, Filipina – “Seperti P-Noy, kami juga berkomitmen untuk mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik. Kami siap menjadi botak untuk perubahan,” kata Vinouel Lim, pemimpin mahasiswa Universitas Politeknik Filipina (PUP). (Kami siap mencukur rambut kami demi perubahan.)

Beberapa mahasiswa universitas tersebut mencukur rambut mereka pada Senin, 27 Februari untuk menunjukkan komitmen mereka dalam mendorong tata kelola pemerintahan yang baik. Hal ini juga merupakan cara mereka memprotes tidak dilikuidasinya lebih dari dana P4-M oleh partai politik mahasiswa yang dominan, SAMASA.

Laporan Komisi Audit tertanggal 21 Oktober 2010 menunjukkan hal-hal berikut:

  • Dana yang belum terhitung/belanja yang belum dilikuidasi sekitar P4,3 juta
  • Tidak disampaikannya laporan keuangan pengeluaran kepada auditor
  • Non-publikasi anggaran dan laporan keuangan Katalis dalam publikasi resmi universitas, yang dapat mempengaruhi tujuan negara dalam mempromosikan jurnalisme kampus dan transparansi dalam pemerintahan.

Katalis adalah surat kabar mahasiswa resmi PUP. Hingga tulisan ini dibuat, pihak universitas belum mengeluarkan pernyataan resmi. Tidak ada investigasi yang dilakukan terhadap dana yang tidak dicairkan.

Seperti Aquino, kata para mahasiswa, mereka rela kehilangan rambut dalam pemberantasan korupsi.

MEMBERSIHKAN.  Siswa laki-laki pun melontarkan pernyataan soal korupsi dengan bercukur bersih.

Berdasarkan laporan audit, mahasiswa PUP masing-masing membayar biaya publikasi sebesar P20 dan biaya OSIS sebesar P15 setiap semester.

Namun, pada bulan April 2008, universitas berhenti memungut biaya ini karena “biaya yang belum dicairkan/dana yang tidak terhitung dari The Catalyst dan OSIS. Jumlahnya masing-masing sebesar P2,5-M dan P1,8-M, seperti yang dilaporkan oleh Kantor Audit Internal.”

Para pemimpin siswa PUP mengatakan mereka mengambil tantangan “untuk menjadi perubahan yang mereka ingin lihat di dunia,” yakin bahwa reformasi di negara ini harus berakar di sekolah.

Ini bukan pertama kalinya dugaan korupsi dikaitkan dengan universitas negeri. Pada bulan Oktober 2011, seorang pejabat tinggi PUP terbunuh dalam penyergapan. Augustus Cezar, wakil presiden bidang administrasi, termasuk di antara responden dalam kasus yang diajukan oleh presiden PUP. Ia juga merupakan tergugat dalam kasus suap yang diajukan pada tahun 2007 atas tuduhan membebankan biaya berlebihan pada kampus PUP di luar Manila.

Cezar, seorang profesor akuntansi dan hukum, menjadi tergugat dalam kasus korupsi tahun 1998 yang diajukan di Sandiganbayan. Cezar juga merupakan ketua panitia penawaran dan penghargaan PUP. Sampai hari ini, pembunuhannya masih belum terpecahkan.

DIMANA DANANYA?  Siswa PUP yang memprotes menuntut penjelasan dan penjelasan.

“Jika kita ingin reformasi benar-benar tertanam dalam masyarakat kita, kita perlu menemukan cara untuk melibatkan siswa dan sekolah dalam memfasilitasi reformasi ini,” kata Lim, seorang jurusan ilmu politik. Kilo! ANAK ANJING sebagai pembawa standarnya.

Lim mengatakan pemerintahan Aquino juga harus menggunakan “pendekatan dari bawah ke atas dalam kampanyenya melawan korupsi di pemerintahan.” Lim mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia percaya bahwa para pemimpin mahasiswa yang mengetahui praktik terbaik dalam tata pemerintahan yang baik selama di universitas akan membantu mereka ketika mereka bergabung dengan pemerintah.

“Kita tidak boleh lupa bahwa para pemimpin nasional kita dulunya adalah mahasiswa. Masa mereka sebagai pemimpin mahasiswa merupakan pengalaman yang sangat formatif bagi mereka,” kata Lim. – Rappler.com

SDY Prize