• April 20, 2024
Batasi postingan Facebook yang menunjukkan kekerasan terhadap perempuan

Batasi postingan Facebook yang menunjukkan kekerasan terhadap perempuan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kampanye menyerukan Facebook untuk mengatasi postingan yang mewakili pemerkosaan dan kekerasan dalam rumah tangga

Manila, Filipina – Kampanye yang dilakukan oleh beberapa kelompok feminis terhadap halaman dan postingan Facebook yang terkesan melanggengkan kekerasan terhadap perempuan telah menjadi viral.

Ini dimulai dengan jabatan Soraya Chemaly, seorang penulis-aktivis dan feminis yang tinggal di Washington, dan Laura Bates dari Proyek Seksisme Sehari-hari, dan Perempuan, Aksi & Media (WAM).

Pada tanggal 21 Mei, sebuah surat terbuka yang ditujukan ke Facebook telah diposting di situs WAM menuntut “tindakan cepat, komprehensif dan efektif mengatasi representasi pemerkosaan dan kekerasan dalam rumah tangga di Facebook.”

“Kami mengacu pada kelompok, halaman, dan gambar yang secara eksplisit memaafkan atau mendorong pemerkosaan atau kekerasan dalam rumah tangga atau menyarankan bahwa hal tersebut adalah sesuatu yang patut ditertawakan atau dibanggakan,” kata surat itu.

Ini menampilkan halaman-halaman seperti “Fly kicks slings in the womb”, “Tendang temanmu di Fanny karena dia tidak akan membuatkanmu sandwich”, “Perkosa temanmu dengan kasar hanya untuk tertawa”, dan “Perkosa temanmu.” Postingan ini menunjukkan para wanita dipukuli, diremukkan, diikat, dibius, dan berdarah, dengan teks seperti “Wanita jalang ini tidak tahu kapan harus tutup mulut” dan “Lain kali jangan hamil.”

Para pendukungnya mengklaim bahwa situs jejaring sosial tersebut menyetujui halaman dan gambar tersebut, namun menghapus foto menyusui dan representasi artistik perempuan karena menganggapnya pornografi.

Sebuah artikel diterbitkan pada nytimes.com mengatakan pendukung kampanye mengirim lebih dari 5.000 email dan men-tweet serta menelepon postingan #FBrape lebih dari 60.000 kali meminta pengiklan Facebook, terutama Nissan, untuk menarik iklannya yang terkait dengan kekerasan terhadap perempuan sampai Facebook mengatasi masalah tersebut.

Akibatnya, beberapa pengiklan telah menghapus iklannya. Zappos, Dove dan American Express juga mengeluarkan pernyataan yang mengatakan mereka tidak memaafkan kekerasan terhadap perempuan.

Facebook mendengarkan. “Menjadi jelas bahwa sistem kami untuk mengidentifikasi dan menghilangkan ujaran kebencian tidak bekerja seefektif yang kami inginkan,” kata Facebook. A postingan blog.

“Kami harus berbuat lebih baik – dan kami akan melakukannya,” kata dia raksasa jejaring sosial ditambahkan. – Rappler.com

Hongkong Pools