• April 19, 2024
Pinoy tersapu di ONE FC

Pinoy tersapu di ONE FC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Itu adalah hari Jumat yang berdarah bagi Filipina karena semua taruhan kandang kalah dalam ONE FC: Rise to Power di MOA Arena.

MANILA, Filipina – Jumat Hitam.

Dalam pertarungan yang diperkirakan akan berlangsung ketat, kejadian menakjubkan di babak kedua mematahkan hati penonton yang sebagian besar warga Filipina di tempat tersebut.

Atlet Jepang Koji Oishi mengalahkan Honorio “The Rock” Banario melalui KO pada ronde kedua untuk merebut gelar juara dunia kelas bulu dalam ONE FC: Rise to Power pada Jumat malam, 31 Mei, di Mall of Asia Arena yang penuh sesak.

Banario, yang memasuki acara utama dengan harapan dapat menyelamatkan harga diri Pinoy karena 4 rekan senegaranya lainnya kalah dalam pertarungan undercard masing-masing, mengambil kendali ronde pembuka.

Banario yang berusia 23 tahun menekan serangan di tiga menit terakhir ronde pertama dengan rentetan pukulan dan tembakan jarak dekat dari Oishi, namun pukulan terakhir tersebut dapat diselamatkan oleh waktu.

Kemudian hal yang tidak terpikirkan terjadi.

Masih optimis

Oishi melakukan pukulan hook kanan sempurna yang mengirim Banario ke kanvas pada menit 1:45 ronde kedua, sehingga melengserkan juara Filipina itu.

Tidak ada yang melihatnya datang. Bahkan Banario sendiri pun tidak.

“Saya tidak tahu apa yang terjadi,” kata Banario. “Saya pikir saya memenangkan putaran pertama tapi tidak berhenti wasit.”

Meski mengalami kekalahan telak dalam mempertahankan gelar pertamanya di tanah kelahirannya, Banario tetap optimis dengan masa depan dirinya.

Saya masih muda. Saya baru berusia 23 tahun dan perjalanan saya masih panjang,” kata juara yang dipecat dari Team Lakay itu.

Pinoy tersapu

Kevin Belingon, meski mendominasi ronde ketiga dan membuat wajah lawannya berantakan, kalah dengan keputusan bulat dari Masakatsu Ueda untuk final grand prix kelas bantam.

Kamal Shalorus dari Iran mencetak kemenangan mutlak atas Eduard Folayang sementara Andrew Leone mengandalkan kehebatan grapplingnya untuk mengalahkan Geje Eustaquio dengan keputusan mutlak.

Rey Docyogen menjadi yang paling dekat dengan kemenangan bagi petarung Pinoy yang kontroversial itu, namun mengalami ronde ketiga yang jelas di mana ia mendapat banyak darah yang bisa membuatnya kehilangan pertarungan, dan pada akhirnya kalah dalam keputusan terpisah dari petinju Jepang Yashuhiro yang menjatuhkan Urushitani.

Bintang asal Brasil dan pemegang gelar kelas bantam Dream Bibiano Fernandes mencetak kemenangan yang relatif mudah atas Koetsu Okazaki di mana ia memiliki beberapa peluang untuk memaksa Okazaki melakukan tap out dengan sebuah serangan tersedak telanjang untuk merebut sabuk kelas bantam sementara.

Dalam pertarungan lainnya, Tony Johnson mengalahkan Tim Sylvia di ronde ketiga dengan penghentian dokter; Yusup Saadulaev memaksa petenis Filipina-Kanada Ryan Diaz menyerah di babak kedua; Nobutatsu Suzuki mencetak KO pada ronde pertama atas Phil Baroni dan Lowen Tynanes mengalahkan Felipe Enomoto di ronde pembuka. – Rappler.com

HK Hari Ini