• April 23, 2024
Bayi lahir pada bulan Ruby, berkat kotak lahir tahan badai

Bayi lahir pada bulan Ruby, berkat kotak lahir tahan badai

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Siaran Pers: Lebih dari 1 juta orang kehilangan akses terhadap layanan kesehatan penuh ketika Yolanda menyerang Filipina Tengah

Berikut siaran pers dari Save the Children:

MANILA, Filipina – Saat topan Ruby (Hagupit) melanda desa mereka, Amelita (31) dan suaminya Remy menangis kegirangan karena bayi laki-laki pertama mereka telah lahir.

Bayi tersebut lahir di sebuah kota dekat Ormoc yang dilanda topan super Yolanda (Haiyan). Pasangan ini dengan cakap dibantu oleh bidan berpengalaman Criselda (46).

Lebih dari 1 juta orang kehilangan akses terhadap layanan kesehatan penuh ketika Yolanda melanda Filipina tengah, namun diperkirakan lebih dari 750 kelahiran akan terjadi setiap hari di daerah yang dilanda topan tersebut.

“Ketika saya mengetahui tentang Ruby, saya mengetahui ada wanita hamil di kota yang harus melahirkan pada saat itu. Saya membawa kotak BEACON ke desa kami sehingga kami siap,” kata Criselda.

‘BEACON box’ (Birthing Essentials and Care of Newborns), sebuah proyek yang diprakarsai oleh Save the Children, adalah kotak tahan badai yang berisi perlengkapan melahirkan yang bersih seperti pisau steril, alkohol, senter, dan bahkan akta kelahiran untuk membantu ibu hamil. perempuan melahirkan dengan selamat selama dan segera setelah bencana.

Dampak badai yang parah memaksa banyak perempuan untuk melahirkan di fasilitas kesehatan yang rusak, di rumah atau di tempat terbuka, tanpa ketersediaan pasokan bersih dan listrik yang membahayakan nyawa ibu dan anak.

“Di tengah topan Ruby, istri saya kesakitan dan hendak melahirkan. Aku bergegas menuju rumah bidan dengan mengendarai sepeda motorku. Itu adalah jalan yang sulit dan saya harus membersihkan pohon-pohon tumbang di jalan,” kata Remy.

Remy bergegas kembali ke rumahnya bersama bidan yang membantu istrinya saat melahirkan.

“Sulit karena tidak ada listrik, tapi saya memiliki semua yang saya butuhkan di kotak BEACON untuk membantunya melahirkan dengan selamat. Saya bahkan menggunakan senter yang ada di dalam,” tambah bidan itu.

Amelita teringat kejadian malam itu: “Saya khawatir dengan kesejahteraan bayi saya karena angin kencang. Saya berjuang untuk melahirkan. Dari semua kehamilan saya, ini adalah kehamilan yang paling lama karena cuacanya dingin dan saya kehilangan kekuatan.”

“Kami akan menamai bayi laki-laki kami Remy Jr. dengan nama suami saya,” kata Amelita, yang setelah 4 kali hamil akhirnya melahirkan anak laki-laki pertamanya.

Beberapa hari sebelum pendaratan, staf Save the Children berkeliling ke masyarakat, meyakinkan mereka untuk mengungsi, memberikan pesan kesiapsiagaan dalam istilah ramah anak, dan menyiapkan ruang ramah anak di pusat evakuasi.

Tim tanggap kelompok tersebut juga bergegas ke daerah yang terkena dampak badai di Samar Utara, Dolores, Samar Timur dan Calbayog. Mereka membawa air bersih, bahan-bahan untuk memperbaiki rumah, dan barang-barang penting rumah tangga.

Direktur Save the Children, Ned Olney, mengatakan: “Kami di sini untuk menyelamatkan nyawa dan meringankan penderitaan yang disebabkan oleh topan. Ruby bersifat destruktif dan menyebabkan kerusakan besar di mana pun ia mendarat, baik terhadap rumah, komunitas, dan mata pencaharian.”

Setidaknya 2 juta orang terkena dampak Ruby ketika melanda negara tersebut. – Rappler.com

Selamatkan Anak-anak adalah organisasi independen terkemuka di dunia untuk anak-anak, yang bekerja di 120 negara. Save the Children memberi anak-anak di seluruh dunia apa yang layak didapatkan setiap anak – awal yang sehat, kesempatan untuk belajar dan perlindungan dari bahaya. Kami mengadvokasi dan mencapai perubahan skala besar untuk anak-anak.

Pengeluaran Sydney