• April 12, 2024
Vietnam bergabung dengan Filipina dalam kasus vs Tiongkok

Vietnam bergabung dengan Filipina dalam kasus vs Tiongkok

Vietnam mengajukan sikap mengenai kasus arbitrase Filipina melawan Tiongkok, pertama kalinya penggugat Laut Cina Selatan lainnya secara hukum menantang klaim Tiongkok

MANILA, Filipina – Vietnam telah mengajukan sikapnya mengenai kasus arbitrase bersejarah Filipina terhadap Tiongkok, yang merupakan pertama kalinya negara penggugat Laut Cina Selatan secara resmi menggunakan tindakan hukum untuk menentang klaim maritim Tiongkok yang luas.

Kementerian Luar Negeri Vietnam membuat pengumuman itu pada hari Kamis, 11 Desember, sebagai jawaban atas pertanyaan tentang posisinya terhadap posisi Tiongkok yang menolak kasus arbitrase.

“Untuk melindungi hak dan kepentingan hukumnya di Laut Baltik (sebutan Vietnam untuk Laut Cina Selatan) yang mungkin terpengaruh dalam kasus arbitrase Laut Cina Selatan, Vietnam menyatakan posisinya kepada Pengadilan mengenai kasus ini dan Pengadilan meminta untuk memperhatikan hak dan kepentingan hukum Vietnam,” kata juru bicara kementerian, Le Hai Binh.

Seperti Filipina, Vietnam juga mempertanyakan 9 garis putus-putus yang disengketakan oleh Tiongkok, yang dikutip oleh Beijing untuk membenarkan klaimnya atas hampir seluruh wilayah laut tersebut. 9 garis putus-putus menjadi tuntutan utama dalam kasus arbitrase Filipina, dimana Manila beralasan hal tersebut tidak sejalan dengan Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS). Pekan lalu, AS juga merilis sebuah penelitian yang mempertanyakan dasar hukum dari jalur tersebut.

Meski begitu, Vietnam tetap menegaskan klaimnya atas Kepulauan Spratly, yang juga disengketakan oleh Filipina.

Binh menegaskan kembali bahwa Vietnam mempunyai “bukti sejarah dan dasar hukum yang lengkap” untuk menegaskan kedaulatannya atas Kepulauan Paracel (Hoang Sa untuk Vietnam) dan Kepulauan Spratly (Truong Sa untuk Vietnam), “serta hak dan kepentingan hukum lainnya” di bidang tersebut. laut.

“Merupakan posisi konsisten Vietnam untuk secara sepihak menegaskan klaim Tiongkok atas gugusan pulau Hoang Sa dan Truong Sa dan perairan di sekitarnya, serta klaim Tiongkok atas ‘hak historis’ atas perairan, dasar laut, dan tanah di bawahnya dalam ‘garis putus-putus’ untuk menolak. sepenuhnya. dikatakan oleh Tiongkok,” kata Binh.

Manila tidak memiliki klaim atas Kepulauan Paracel, dan memfokuskan kasus arbitrasenya hanya pada perairan sekitar Kepulauan Spratly dan Scarborough Shoal, yang direbut Beijing pada tahun 2012.

Pengumuman Vietnam berarti bahwa Hanoi ingin pengadilan Den Haag juga mempertimbangkan posisinya dalam perselisihan tersebut.

Charles Jose, juru bicara Departemen Luar Negeri Filipina, menjawab: “Kami sedang mempelajari pengajuan Vietnam dan kemungkinan implikasinya.”

Filipina telah mendesak Vietnam dan penggugat lainnya untuk ikut serta dalam kasus arbitrase melawan Tiongkok.

Perdana Menteri Vietnam Nguyen Tan Dung sebelumnya mengancam akan mengambil tindakan hukum terhadap Tiongkok setelah Beijing menempatkan anjungan minyak di wilayah dekat Kepulauan Paracel yang disengketakan pada Mei lalu. Langkah ini memicu perpecahan terburuk dalam hubungan Tiongkok-Vietnam sejak kedua negara bertetangga itu berperang di perbatasan pada tahun 1979.

“Kami siap dan siap menempuh jalur hukum. Kami sedang mempertimbangkan waktu yang paling tepat untuk mengambil tindakan ini,” kata Dung kepada Bloomberg pada bulan Mei.

Pengumuman Vietnam ini disampaikan beberapa hari setelah Tiongkok merilis dokumen sikapnya menjelang batas waktu 15 Desember bagi Beijing untuk memberikan tanggapan di hadapan pengadilan. Dalam makalah setebal 28 halaman yang diterbitkan pada akhir pekan, Beijing mengklaim pengadilan tersebut tidak memiliki yurisdiksi atas kasus tersebut, dan menegaskan kembali bahwa mereka lebih memilih untuk menyelesaikan perselisihan tersebut secara bilateral.

Menanggapi pengumuman Vietnam, Reuters melaporkan bahwa Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengeluarkan pernyataan pada Kamis malam yang menyerukan Vietnam “untuk menghormati kedaulatan Tiongkok.” Beijing mengatakan pihaknya tidak akan mengubah penolakannya untuk berpartisipasi dalam kasus ini.

Malaysia, Brunei dan Taiwan juga mengklaim sebagian Laut Cina Selatan, yang diyakini mengandung cadangan minyak dan gas dalam jumlah besar, dan merupakan lokasi jalur pelayaran tersibuk di dunia.

‘Bersatu kita akan menang’

Dalam wawancara sebelumnya dengan Rappler, Duta Besar Vietnam untuk Filipina Truong Trieu Duong mengatakan negaranya mempunyai kekhawatiran yang sama dengan Filipina mengenai meningkatnya agresi Tiongkok di laut.

“Kita harus bersatu dan bersatu. Kami akan menang,” kata Duong pada bulan Mei.

Duong mengatakan Vietnam memandang insiden anjungan minyak tersebut sebagai tindakan provokasi, tidak seperti tindakan Tiongkok sebelumnya di mana Beijing menggunakan anjungan minyak yang lebih kecil untuk jangka waktu yang lebih singkat.

Dalam kejadian terbaru, dia mencatat sejumlah besar kapal bahkan mengawal anjungan minyak tersebut. Tiongkok juga mengetahui “bahwa kegiatan semacam ini akan mendapat protes, protes keras, dari Vietnam serta negara-negara lain, bahkan Amerika Serikat.”

Duong mencap 9 garis putus-putus sebagai “ide baru” yang “ditolak oleh hampir semua negara, semua negara yang mengajukan klaim”. (BACA: Juri top Filipina menggunakan kartu Tiongkok vs Tiongkok)

Dia berkata: “Tindakan ini, menurut saya, telah dipertimbangkan dengan cermat, diperhitungkan dengan cermat, dan merupakan tindakan yang sangat-sangat serius bagi Tiongkok untuk mewujudkan impiannya mengenai 9 garis putus-putus… Ini berbeda dengan tindakan lain sebelumnya.. .. hanya mengklaim, Anda tahu, beberapa pulau, hal-hal seperti itu. Tapi di sini mereka mengklaim seluruh Laut Cina Selatan.”

Menteri Luar Negeri Filipina Albert del Rosario mengatakan bahwa Vietnam sedang mempertimbangkan kemungkinan kasus arbitrase, dan “mereka dapat mencoba berkonsultasi dengan kami.” – Rappler.com

Result SGP