• May 23, 2024
Bebas pajak atau tidak?  Pengiriman pertama OceanaGold telah dihentikan

Bebas pajak atau tidak? Pengiriman pertama OceanaGold telah dihentikan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penambang Australia OceanaGold mengatakan tidak ada pengiriman dari tambang tembaga-emas Didipio di Nueva Vizcaya di tengah kesulitan pajak

MANILA, Filipina – Pengiriman pertama konsentrat tembaga-emas dari tambang skala besar pertama yang sepenuhnya dimiliki dan dioperasikan asing di Filipina merupakan hari yang sangat penting.

Pada hari Senin, 25 Februari, pemerintah daerah di provinsi Nueva Vizcaya, tuan rumah tambang Didipio milik OceanaGold, menghentikan truk yang mengangkut bijih dari tambang ke pelabuhan terdekat.

Inti permasalahannya adalah waktu pembayaran pajak. OceanaGold mengklaim bahwa operasinya dilindungi oleh periode pembebasan pajak 5 tahun yang diberikan berdasarkan izin Perjanjian Bantuan Keuangan dan Teknis (FTAA) dari pemerintah pusat.

Namun, Kim Henares, komisaris Biro Pendapatan Dalam Negeri, mengatakan kepada Reuters bahwa dia baru-baru ini memutuskan bahwa para penambang sudah melakukannya mulai membayar pajak cukai 2%. setelah tambang mulai memproduksi bijih.

Keduanya sedang bernegosiasi dan mendiskusikan interpretasi rezim perpajakan saat acara Senin itu berlangsung.

“Perusahaan ingin menginformasikan bahwa saat ini sedang berdiskusi dengan berbagai departemen pemerintah mengenai interpretasi pengecualian pajak sehubungan dengan Perjanjian Bantuan Keuangan dan Teknis OceanaGold,” kata OceanaGold dalam pernyataannya pada 25 Februari.

“Akibat adanya klarifikasi mengenai pembebasan pajak ini, sebagian truk yang digunakan untuk pengangkutan konsentrat ditahan oleh instansi pemerintah daerah sehingga pengangkutan konsentrat tembaga-emas dihentikan sementara. Saat diskusi ini berlangsung, operasi penambangan dan pemrosesan terus berlanjut.”

Untuk mengenakan pajak atau tidak?

Tambang Didipio adalah petak pertambangan pertama di Filipina yang beroperasi berdasarkan Perjanjian Bantuan Keuangan atau Teknis (FTAA), sebuah kontrak yang memungkinkan orang asing memiliki hingga 100% perusahaan pertambangan lokal.

Kontraktor FTAA diperbolehkan untuk memulihkan biaya pra-operasional selama 5 tahun, termasuk pembebasan bea masuk, pajak penghasilan perusahaan, dan biaya peralatan modal yang diimpor.

Interval pembebasan yang berlangsung sejak disetujuinya Pernyataan Kelayakan Proyek Pertambangan sampai dengan berakhirnya masa pemulihan, juga mencakup pajak pertambahan nilai atas barang dan jasa yang diimpor, pemotongan pajak atas pembayaran bunga pinjaman luar negeri dan dividen kepada pemegang saham asing dan nasional. pajak tidak termasuk cukai mineral.

Kontraktor FTAA diharuskan membayar pajak, biaya dan royalti setelah masa pemulihan berakhir.

Tambang Didipio pertama kali digunakan pada bulan Desember 2012.

Pada bulan Juli 2012, pemerintahan Aquino mengeluarkan kebijakan pertambangan baru (Perintah Eksekutif No. 79) yang dikritik oleh para pelaku industri karena kebijakan tersebut bersifat flip-flopping, namun para pengelola ekonomi mempertahankannya sebagai upaya untuk mengambil bagian dari industri ekstraktif.

EO 79 berupaya menciptakan undang-undang reformasi yang meningkatkan bagi hasil pemerintah.

Kurangi persetujuan

Pada bulan Oktober 2012, OceanaGold mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani perjanjian offtake dengan perusahaan dagang Trafigura untuk jual beli konsentrat tembaga dari tambang Didipio pada kuartal pertama tahun 2013.

Trafigura adalah pedagang komoditas internasional yang mengkhususkan diri dalam penyediaan dan pengangkutan konsentrat. Perusahaan ini memiliki dan mengoperasikan fasilitas penyimpanan konsentrat di Tiongkok dan negara lain.

Berdasarkan perjanjian tersebut, 100% hasil tambang akan dijual ke Trafigura dengan “syarat dan ketentuan yang kompetitif, termasuk biaya pengolahan dan pemurnian”.

Pengurangan tersebut akan dilakukan dalam jangka waktu minimal 5 tahun sejak dimulainya produksi di tambang Didipio. Trafigura akan mengelola seluruh transportasi darat dan laut dari lokasi tambang hingga pabrik peleburan.

Pada tanggal 25 Februari, Oceanagold mengatakan telah mengirimkan sekitar 2.500 ton konsentrat tembaga-emas ke pelabuhan dan tambahan 2.500 ton menunggu pengangkutan dari lokasi tambang.

OceanaGold adalah produsen emas yang memiliki kepentingan di kawasan Asia-Pasifik. Ia memiliki proyek di Filipina dan di Pulau Selatan Selandia Baru.

Produksi tambang Didipio diperkirakan rata-rata tahunan sebesar 100.000 ons emas dan 14.000 ton tembaga. Proyek ini diperkirakan mempunyai umur rata-rata 16 tahun.

Untuk tahun keuangan 2013, perusahaan ini diperkirakan akan memproduksi 285.000-325.000 ons emas dan 15.000-18.000 ton tembaga dari operasinya di Selandia Baru dan Filipina. – Rappler.com

Data HK Hari Ini