• May 23, 2024
Tabungan masyarakat Asia tidak mencukupi di masa pensiun

Tabungan masyarakat Asia tidak mencukupi di masa pensiun

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Masyarakat Asia berharap tabungan mereka hanya bertahan 10 tahun setelah pensiun


MANILA, Filipina – Masyarakat Asia tidak memiliki cukup tabungan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari ketika mereka pensiun.

Tabungan pensiun masyarakat Asia hanya dapat menopang mereka selama 10 tahun ke depan, kata Gigi Pio De Roda, wakil presiden senior dan kepala perbankan ritel dan manajemen kekayaan di Hong Kong dan Shanghai Banking Corp (HSBC), dalam sebuah laporan yang dirilis pada Senin (25 Februari). ). dikatakan.

Di dalam Masa depan pensiun: sebuah realitas barumenunjukkan kepada para manajer kekayaan bahwa meskipun orang-orang Asia berharap untuk hidup 15 hingga 21 tahun lebih lama setelah pensiun, banyak yang memperkirakan tabungan mereka hanya akan bertahan selama 9 hingga 12 tahun.

“Peningkatan umur panjang adalah salah satu permasalahan terpenting yang menjadi tantangan masyarakat saat ini,” kata Pio De Roda. “Perencanaan keuangan sangat penting untuk mencapai tujuan pensiun dan sangat relevan karena peningkatan umur panjang menantang keamanan finansial masyarakat di kemudian hari.”

HSBC mengatakan masyarakat Asia yakin mereka membutuhkan sekitar $40.000 per tahun untuk bisa pensiun dengan nyaman. Angka ini lebih tinggi dari rata-rata global sebesar $35.000 per tahun.

Negara yang paling mahal untuk pensiun di kawasan Asia dan Pasifik adalah Australia di mana pensiunan membutuhkan sekitar $60,471 per tahun. Mereka yang berasal dari Hong Kong memerlukan $56,217, dan dari Singapura, $48,773.

Hambatan untuk menabung

HSBC mengatakan meskipun masyarakat di Asia mulai menabung pada usia 27 tahun dan berencana pensiun pada usia 29 tahun, banyak yang belum pernah menabung untuk masa pensiun.

Bagi 37% yang tidak pernah menabung untuk masa pensiun, biaya hidup sehari-hari merupakan hambatan terbesar dalam menabung. Beberapa orang menyebutkan peristiwa kehidupan seperti harga properti atau hipotek sebagai alasan utama untuk tidak menabung.

Bagi mereka yang menabung untuk masa pensiun, mereka kebanyakan mengandalkan tabungan tunai untuk memenuhi kebutuhan pensiunnya.

“Uang tunai tetap menjadi bagian besar dari portofolio kekayaan masyarakat Asia. Mengumpulkan tabungan untuk masa pensiun dapat menawarkan manfaat diversifikasi dan fleksibilitas untuk meraih peluang pertumbuhan di pasar serta menyesuaikan strategi investasi mereka dengan keadaan pribadi yang terus berkembang,” kata Pio de Rado.

“Namun, ketergantungan yang berlebihan pada tabungan tunai dapat meningkatkan risiko kekurangan pendapatan pensiun di tengah kondisi suku bunga yang sangat rendah saat ini. Selain itu, inflasi di emerging market juga masih menjadi ancaman nyata dalam menjembatani kesenjangan pendapatan pensiun,” ujarnya.

HSBC mengatakan bahwa 74% masyarakat Asia merencanakan dan menghitung dana pensiun mereka sendiri. Meskipun ini merupakan langkah yang baik, HSBC mengatakan mencari bantuan profesional dalam merencanakan masa pensiun dapat menghasilkan lebih banyak tabungan.

“Biaya hidup dan peristiwa besar dalam hidup mendorong tabungan pensiun ke dalam daftar prioritas masyarakat seiring bertambahnya usia; lemahnya jaring pengaman sosial dan perubahan skema pensiun akan terus memberikan tekanan pada perencanaan pensiun. Pergeseran tren ekonomi dan sosial mengharuskan masyarakat untuk berpikir secara berbeda mengenai masa pensiun dan bersiap menghadapi hal-hal yang tidak terduga,” kata Pio de Roda.

Penuaan Asia

Pio De Roda mengatakan penuaan merupakan salah satu tantangan terbesar di Asia. Ia mengatakan pada tahun 2050, setidaknya 1 dari 6 orang Asia akan berusia antara 15 dan 64 tahun.

Artinya, kata Pio De Roda, usia rata-rata di wilayah ini akan meningkat menjadi lebih dari 30 tahun pada tahun 2050, dari sekitar 20 tahun pada tahun 2010. Usia rata-rata Filipina saat ini adalah sekitar 23 tahun.

“Menghabiskan lebih banyak waktu bersama teman dan keluarga serta sering berlibur umumnya disebut-sebut sebagai aspirasi pensiun yang paling populer, sementara kesehatan yang buruk dan kesulitan keuangan disebut-sebut sebagai ketakutan terbesar responden di Asia,” kata HSBC. Rappler.com

HK Pool