• February 23, 2024
Beermen tetap di no.  2 setelah berkabung dari Mixers

Beermen tetap di no. 2 setelah berkabung dari Mixers

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Beermen tetap ingin bertahan di no. Juara 2 setelah mengalahkan Mixers 97-88

Manila, Filipina.

Kembali dari jeda 15 hari, Beruang tampak tidak henti-hentinya memperkuat cengkeraman mereka di posisi No. 2 di klasemen tim dengan rekor 6-2. Sementara itu, Mixers turun menjadi 4-3.

Marcio Lassiter menembakkan 50% dari tembakan tiga angka untuk menyelesaikan dengan 19 poin dan 4 assist, membantu Beermen menahan San Mig sementara Kevin Jones memimpin semua orang dengan 26 penanda.

“Kami melakukan yang terbaik untuk menggunakan waktu itu dengan bijak dan mempersiapkan diri untuk menjadi juara dua kali. Terlepas dari skornya, saya tetap yakin San Mig adalah tim yang harus dikalahkan,” kata Todd Purves, konsultan UKM yang aktif.

Meskipun insentif dua kali berturut-turut yang kedua mungkin sudah diperoleh, Purves mengatakan mereka hanya mengambil langkah demi langkah.

“Kami hanya fokus pada pertandingan berikutnya. Kami belum selesai dengan eliminasinya.”

Meski Sol (Mercado) hanya mencetak 1 poin, ia membela tim dengan baik terutama di babak terakhir, tambah pelatih kepala Biboy Ravanes.

Kevin Jones melakukan empat pemukul pertamanya saat Beermen memulai dengan baik; Marcio Lassiter kemudian mencetak 9 poin di kuarter kedua yang memberi San Miguel keunggulan terbesarnya pada kedudukan 50-38 menjelang jeda.

Marc Pingris pun meninggalkan pertandingan pada kuarter kedua setelah mengeluhkan nyeri pada tulang rusuk kiri yang mungkin dideritanya usai bertabrakan dengan June Mar Fajardo pada periode tersebut.

Chris Ross kemudian memicu serangan Beermen di awal kuarter ketiga, melakukan pukulan cepat yang menjadikannya gelembung 63-45.

Tapi Peter June Simon, James Yap dan Joe Devance merespons dengan cepat dan bekerja sama untuk menghasilkan angka 11-3 yang membuat keunggulan menjadi 9,
57-66.

Itu adalah pertarungan yang seru dari sana, tetapi angka 9-2 yang disorot oleh tiga pemain masing-masing dari Jones, Lassiter dan Arwind Santos memberi mereka keunggulan 88-79 dalam skor 97-81 yang tidak dapat diatasi, 3:36 untuk dikonversi.

The Mixers tidak pernah mampu bangkit kembali setelah titik itu, dan tidak mencetak gol dalam dua menit berikutnya.

SMB melakukan pekerjaan yang lebih baik di departemen rebound, dengan 51 papan, termasuk 20 ofensif, dibandingkan dengan hanya 44 dan 15 untuk San Mig Coffee. Itu mengubah 15 poin peluang kedua untuk pasukan Ravanes.

The Beermen juga memanfaatkan 16 turnover Mixer yang berubah menjadi 20 poin mereka sendiri.

James Mays memiliki permainan yang relatif tenang untuk Mixers, menyelesaikan dengan hanya 15 poin dan 14 rebound saat pasukan pelatih Tim Cone kalah 3 dari 4 pertandingan terakhir mereka.

Skor:

Santo Michael (97) – Jones 26, Lassiter 19, Ross 16, Fajardo 15, Kramer 8, Saints 7, Tubid 5, Mercado 1, Duncil 0, Hubalde 0, Lutz 0.

Kopi San Mig (88) – 15 Mei, Simon 15, Sangalang 13, Devance 12, Barroca 11, Yap 9, Pingris 6, De Ocampo 2, Mallari 2, Reavis 2, Melton 1.

Skor kuarter: 25-23, 50-42, 78-69, 97-88.

– Rappler.com

Pengeluaran Hongkong