• February 22, 2024
Keluarga dari 4 pahlawan Yolanda masing-masing mendapatkan P100k

Keluarga dari 4 pahlawan Yolanda masing-masing mendapatkan P100k

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Komisi Pelayanan Publik menghormati 3 petugas pemadam kebakaran dan seorang pengamat cuaca PAGASA yang tewas saat menjalankan tugas selama topan terkuat dalam sejarah baru-baru ini.

MANILA, Filipina – Di puncak topan super Yolanda (nama internasional Haiyan), mereka mempertaruhkan nyawa untuk memenuhi tugas mereka.

Komisi Aparatur Sipil Negara akan menghormati 3 petugas pemadam kebakaran dan seorang pengamat cuaca PAGASA yang termasuk di antara korban Yolanda di Leyte.

Selama topan mematikan tanggal 8 November 2013 lalu, Petugas Pemadam Kebakaran Melquiades Baguio, Rolando Cinco dan Felix Miranda dari Stasiun Pemadam Kebakaran Tanuan tewas ketika banjir bandang menyapu truk pemadam kebakaran yang mereka tumpangi saat menjalankan misi penyelamatan kedua. (BACA: (DASH OF SAS): Jangan pernah melupakan kenangan para responden pertama)

Sementara itu, Salvacion Avestruz dari PAGASA tetap berada di Stasiun Cuaca Kota Tacloban hari itu untuk melindungi instrumen cuacanya, serta terus memantau dan mengirimkan data cuaca. Jenazahnya belum ditemukan, kata CSC.

Pada hari Senin, 14 April, keluarga mereka masing-masing akan menerima P100,000 dari CSC Pahlawan Hamba Warisan (PLBi) program yang “memberikan bantuan keuangan kepada keluarga pegawai pemerintah yang meninggal dunia saat menjalankan tugas.”

“Program PLBi ini merupakan bentuk penghormatan terhadap STAF yang menampilkan karakter larutan atas nama pelayanan publik,” kata Ketua CSC Francisco Duque III dalam keterangannya, Sabtu, 12 April.

Program tersebut juga mencakup pemberian plakat peringatan dari KDS, serta bantuan pendidikan (diskon biaya sekolah dan biaya sekolah) untuk 3 anggota keluarga dekat.

4 pegawai pemerintah lainnya juga akan diberi penghargaan, dan keluarga mereka akan dibantu secara finansial.

“…Lebih dari sekedar mengakui banyak laki-laki dan perempuan yang heroik dan inspiratif dalam pemerintahan yang mencerminkan semangat pelayanan publik, Komisi juga melihat perlunya mengakui para pegawai negeri sipil yang telah mempertaruhkan nyawa mereka, meninggal saat menjalankan tugas mereka. fungsi masing-masing. , atau terbunuh saat menjalankan tugas,” kata Duque.

Enam keluarga sejauh ini telah menerima bantuan keuangan dari KDS sejak program ini pertama kali dilaksanakan pada tahun 2009.

Temui #HeroesofHaiyan lainnya di sini di Rappler. (BACA: #HeroesofHaiyan: penghargaan atas keberanian dan sikap tidak mementingkan diri sendiri) – Rappler.com

Togel HK