• April 14, 2024
Belajar dengan perut kosong

Belajar dengan perut kosong

MANILA, Filipina – Lebih dari setengah juta atau 534.054 anak sekolah di Filipina mengalami gizi buruk, menurut angka tahun 2012-2013 dari Departemen Pendidikan (DepEd). Wasting berarti mereka kurus karena panjangnya.

Program Pangan Dunia (WFP) mendefinisikan “wasting” sebagai “proses yang baru-baru ini terjadi dan parah yang mengakibatkan penurunan berat badan secara signifikan, yang berhubungan dengan kelaparan.” Ini adalah gejala malnutrisi akut yang melemahkan sistem kekebalan tubuh – sehingga meningkatkan kerentanan anak terhadap penyakit menular dan kematian.

Menurunnya status gizi anak mengindikasikan menurunnya prestasi akademis mereka.

Hal ini meresahkan karena para siswa ini suatu hari nanti akan tumbuh menjadi tulang punggung masyarakat Filipina. Mereka akan menjadi pengambil keputusan, pemimpin dan produsen di masa depan.

Jika pikiran dan tubuh mereka lemah saat ini, bayangkan saja seperti apa Filipina di tahun-tahun mendatang. “Harimau yang sedang naik daun” di Asia mungkin akan menjadi anak yang timpang.

Balita lapar, remaja

Temuan terbaru Lembaga Penelitian Pangan dan Gizi Departemen Sains dan Teknologi (FNRI-DOST) pada tahun 2011 menunjukkan bahwa pada anak di bawah usia 5 tahun, malnutrisi energi protein merupakan masalah: 20,2% mengalami kekurangan berat badan (bulan untuk usia mereka). ) ), 33,6% mengalami stunting (pendek dibandingkan usianya), dan 7,3% kurus (kurus dibandingkan tinggi badannya).

Kelompok usia ini sangat penting karena pada usia inilah anak-anak paling rentan terhadap infeksi dan penyakit, sementara kebutuhan gizi mereka juga meningkat. Kerusakan fisik dan mental pada tahap ini tidak dapat diubah.

Periode ini adalah “jendela peluang untuk intervensi gizi”, menurut FNRI-DOST.

Sementara itu, pada kelompok usia 5-10 tahun, 32% mengalami berat badan kurang, 33,6% mengalami stunting, dan 8,5% mengalami wasting. Di antara anak usia 10-19 tahun, 35,7% mengalami gangguan dan 12,7% mengalami wasting.

Angka-angka ini hampir tidak berubah sejak pemilu tahun 2008. FNRI-DOST memperingatkan bahwa kekurangan gizi terus menjadi masalah kesehatan masyarakat di kalangan anak-anak Filipina.

Filipina adalah 9st negara di dunia dengan anak-anak terbelakang terbanyak, menurut Dana Anak-Anak PBB (Unicef).

Penguatan adalah akibat dari kekurangan nutrisi yang berkepanjangan. Hal ini tidak hanya terwujud pada usia tua, tetapi juga pada keterlambatan perkembangan mental, prestasi sekolah yang buruk, dan berkurangnya kapasitas intelektual.

Sementara itu, Survei Kesehatan Berbasis Sekolah Global terbaru yang dilakukan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada tahun 2011 melaporkan bahwa 11,8% siswa Filipina berusia 13-15 tahun yang disurvei mengalami kekurangan berat badan.

Kelaparan tidak memperhitungkan usia korbannya; baik balita maupun remaja bisa menjadi mangsanya.

Badan lapar, pikiran lapar

Kehidupan seorang siswa bisa jadi menyenangkan, namun juga melelahkan – secara fisik dan mental. Apa pengaruh malnutrisi terhadap pikiran dan tubuh anak-anak muda ini?

Kelaparan, sebuah masalah yang dapat dicegah namun terus-menerus terjadi, menghalangi anak-anak untuk mencapai potensi maksimal mereka.

Unicef ​​​​mengatakan bahwa “bahkan kelaparan jangka pendek dapat berdampak buruk pada kemampuan belajar anak.”

Malnutrisi membuat anak lebih rentan terhadap penyakit, kecacatan dan kematian. Hal ini juga mengganggu perkembangan mental dan fisik anak – yang dapat menyebabkan rendahnya produktivitas di masa dewasa.

Konsentrasi, berpikir kritis, kreativitas dan bahkan kemampuan sosial mereka dapat terpengaruh secara negatif. Alih-alih berfokus pada kegiatan kelas, perhatian mereka mungkin juga terlalu terganggu oleh rasa lapar.

Defisiensi mikronutrien mengganggu perkembangan fisik dan kognitif, menurunkan kapasitas intelektual dan menurunkan produktivitas. Kekurangan vitamin A dapat menyebabkan kebutaan, sedangkan kekurangan yodium atau zat besi menurunkan IQ, kognitif, dan keterampilan motorik anak.

Unicef ​​​​juga memperingatkan bahwa serangan cacing menyebabkan anemia dan perkembangan pertumbuhan yang buruk.

Beberapa siswa yang tidak mempunyai cukup uang untuk makan menghadiri kelas dengan perut kosong atau memilih junk food sebagai alternatif. Orang tua mereka tidak dapat memberi mereka makanan bergizi karena kurangnya sumber daya atau informasi mengenai persiapan makanan yang sehat dan terjangkau.

Prestasi sekolah yang buruk

Itu hasil tahun 2012 Hasil Tes Prestasi Nasional (NAT) mengungkapkan rata-rata persentase nilai (MPS) siswa kelas 3 Tanah Air adalah 56,98%. Angka ini lebih rendah dibandingkan hasil tahun 2011 (59,58%) dan hasil awal tahun 2007 (57,42%). Nilai Bahasa Inggris, Matematika dan Sains sedikit turun.

Di bawah 6st siswa kelas, MPS sebesar 66,79%. Angka ini sedikit lebih rendah dibandingkan hasil NAT tahun 2011 (68,14%), namun lebih tinggi dibandingkan hasil awal tahun 2006 (59,94%). Terjadi peningkatan nilai pada seluruh mata pelajaran dari tahun 2006 hingga tahun 2012.

Pada siswa SMA, MPS sebesar 48,90% yang tergolong rata-rata rendah; Namun, angka ini masih sedikit lebih tinggi dibandingkan hasil awal tahun 2005 (46,80%).

Namun, gizi buruk bukanlah satu-satunya alasan di balik nilai tes ini. Angka-angka ini memberikan gambaran yang lebih besar mengenai pendidikan Filipina, tidak hanya menilai kinerja siswa, namun juga orang tua, pendidik, dan pemerintah.

Gizi anak sebagai investasi

Berinvestasi pada nutrisi anak dimulai dari rumah.

Orang tua diharapkan dapat memenuhi kebutuhan dasar anak, termasuk makanan yang bersih, cukup, dan bergizi.

Namun investasi ini tidak berakhir di dalam negeri; pemerintah juga harus mendidik dan mendukung masyarakatnya, terutama masyarakat miskin yang paling rentan terhadap kelaparan.

Unicef ​​​​mengatakan bahwa “anak-anak yang mendapat gizi baik mempunyai prestasi lebih baik di sekolah, tumbuh menjadi orang dewasa yang lebih sehat, dan mampu memberikan awal kehidupan yang lebih baik kepada anak-anak mereka.”

Dalam jangka panjang, investasi pada nutrisi anak akan memberikan manfaat bagi perekonomian negara dan generasi mendatang. “Ketika masyarakat mendapat makanan yang cukup, produktivitas individu akan lebih tinggi, biaya perawatan kesehatan yang lebih rendah, dan output ekonomi yang lebih besar akan menyusul,” kata Unicef.

Pergi, tumbuh, bersinar

PERGI TUMBUH CAHAYA.  Anak perlu mengonsumsi ketiga kelompok makanan pokok ini setiap hari untuk menjamin tumbuh kembangnya optimal.  Ilustrasi oleh Mara Elize Mercado/Rappler

National Nutrition Council (NNC) menekankan peran gizi yang baik dalam tumbuh kembang anak.

NNC menyarankan anak-anak untuk mengonsumsi makanan bergizi bervariasi setiap hari, termasuk pergi (untuk energi), pertumbuhan (untuk perkembangan jaringan dan otot), dan binar makanan (untuk pengaturan dan perlindungan tubuh).

Pengingat lainnya termasuk:

  • Jangan melewatkan waktu makan, terutama sarapan
  • Hindari makanan tinggi garam, lemak atau gula
  • Orang tua bisa menyiapkan yang bergizi tas untuk anak-anaknya (misalnya pisang rebus, singkong, ubi, jagung, kacang tanah, buah segar, sandwich, susu, jus buah segar)
  • Selalu periksa label makanan untuk mengetahui kandungan nutrisinya
  • Dorong anak untuk berpartisipasi dalam aktivitas fisik dan kreatif
  • Makan dan tidur tepat waktu

Lingkaran setan

WFP melihat “perangkap kemiskinan” sebagai salah satu penyebab utama kelaparan. Keluarga yang hidup dalam kemiskinan ekstrem tidak mampu membeli makanan bergizi; sehingga mereka membahayakan kesehatan mereka – yang kemudian membatasi kesempatan mereka untuk bersekolah, pelatihan keterampilan dan bekerja.

Ketika masalah-masalah ini terus berlanjut, keluarga-keluarga “dikutuk dalam kehidupan yang kelaparan dan kemiskinan”. Anak-anak yang kekurangan gizi ini dapat tumbuh menjadi orang tua yang tidak sehat dan mengulangi siklus yang sama.

Filipina adalah 5st negara di dunia dengan angka putus sekolah terbanyak, setelah India, Etiopia, Pakistan, dan Nigeria, menurut laporan Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan PBB (Unesco) pada tahun 2013.

Beberapa siswa yang mempunyai masalah dalam studi, keuangan, kesehatan atau keluarga cenderung meninggalkan sekolah.

Sementara itu, beberapa orang tua memilih untuk tidak menyekolahkan anak mereka karena takut akan beban keuangan pendidikan – uang sekolah dan biaya sekolah lainnya, tunjangan, makanan, transportasi sehari-hari, buku, seragam, perlengkapan sekolah dan proyek.

Alih-alih bersekolah, beberapa anak memilih atau terpaksa bekerja untuk meningkatkan pendapatan keluarga, namun juga membahayakan kesehatan dan kesejahteraan mereka. Sayangnya, sebagian dari mereka juga terjerumus ke dalam kehidupan yang buruk atau kriminal.

Anak-anak ini tidak hanya kehilangan pendidikan, mereka juga kehilangan masa kecil dan masa depan mereka. – Rappler.com

Togel Hongkong