• April 12, 2024
Kenangan tahun 1963

Kenangan tahun 1963

Mari kita meninjau kembali peristiwa-peristiwa penting tahun 1963 dari sudut pandang seseorang yang mengalaminya

Tahun 1963 adalah tahun yang sangat baik bagi saya. Saya untuk sementara bebas dari a keluarga yang terlalu protektif, kuliah di universitas yang jauh darinya Negro semampu saya. Saya berusia 19 tahun dan siap menghadapi dunia.

Pemerintahan dan seni

Tahun 1963 juga merupakan tahun yang baik bagi seni di Filipina. Penyanyi Madrigal Filipina diorganisir dan kemudian menjadi grup yang paling banyak mendapat penghargaan di kompetisi paduan suara bergengsi dunia.

1963 adalah tahun Diosdado Macapagal. Presiden Filipina sejak tahun 1961, ia memerangi korupsi dan korupsi di pemerintahan dan memperkenalkan reformasi pertanahan.

Gloria, putrinya, berusia 16 tahun, tanpa sadar bahwa dia akan melakukannya menjadi salah satu presiden paling korup yang pernah dimiliki negara ini.

Mantan presiden Diosdado yang malang pasti telah membalikkan kuburnya berkali-kali, sehingga mereka harus menambal dan memasang kembali semen di kuburnya.

Rumah pertanian yang manis

Reformasi pertanahan berdampak langsung pada keluarga saya. Meskipun lahan pertanian kami jauh lebih kecil dibandingkan hacienda lain di Negros, itu adalah rumah saya. Saya lahir di sana hanya dengan bantuan a bidan (perawat). Reformasi pertanahan akan membagi tanah dan memberikannya kepada petani penggarap.

Saya tumbuh bersama kami terkendalianak-anak (pengasuh), bermain dengan mereka dan sesekali berbagi makanan mereka. Saya belajar makan nasi yang direndam dalam kopi Dari mereka. Kami berkeliling ladang dan menarik serta memasak kayu tebu sampai gusi kita berdarah.

Rok mini dan rumput liar

Pada tahun 1963, hemline naik lebih tinggi dan begitu pula pikiran dengan aroma Mary Jane. Saya juga tidak diizinkan untuk menggunakannya. Saya menyelesaikan masalah pertama dengan meninggalkan rumah dengan panjang rok yang disetujui dan menggulung ikat pinggang saya begitu saya tidak terlihat. Sedangkan Mary Jane, kami tidak pernah akur.

Tahun pertama

1963 adalah tahun pertama bagi saya. Pertama jauh dari rumah, pertama tinggal di tempat dingin, pertama taruna naik PMA, pertama punya pacar serius.

Ada stasiun radio yang kami berdua dengarkan karena memutar musik yang kami sukai. Itu dimulai pada jam 11 malam dan berakhir pada jam 4 pagi.

Melodi terputus

Pada tanggal 23 November 1963 (22 November di Dallas, TX), sekitar sebelum jam 4:00 pagi di sini, program tersebut dihentikan untuk mengumumkan bahwa Presiden Kennedy telah ditembak.

Hanya ada dua peristiwa dalam hidup saya yang saya ingat persis di mana saya berada dan apa yang saya lakukan ketika peristiwa itu terjadi. Itu dan 9/11.

Kenangan selektif

Meskipun saya masih muda dan acuh tak acuh terhadap politik pada saat itu, tidak ada jalan keluar dari keluarga Kennedy. Mereka setara dengan bangsawan Amerika – Jack yang muda dan tampan serta Jackie yang cantik dan berprestasi. Bahkan nama mereka berima.

Apa pun yang mereka lakukan – atau tidak lakukan – adalah berita.

Pikiran dikatakan memiliki ingatan selektif. Sebagai contoh, saya dapat dengan jelas mengingat gambar Jack Kennedy muda di atas kapal PT, bertelanjang dada, dengan senyum menawan di wajahnya, namun saya tidak dapat mengingat gambar yang saya pikir saya lihat dia meringis kesakitan sambil mengikuti punggungnya.

Saya ingat dia berkata, “Saya orang yang menemani Jacqueline Kennedy ke Paris, dan saya menikmatinya” tapi saya tidak ingat apa yang dia katakan saat kegagalan Teluk Babi.

Siapa yang dapat melupakan kalimat ini dari pidato pengukuhannya, “…jangan tanyakan apa yang negara Anda dapat lakukan untuk Anda, tanyakan apa yang dapat Anda lakukan untuk negara Anda,” kata-kata yang terngiang-ngiang 50 tahun setelah kematiannya – kata-kata yang kini bergema di setiap hati orang. Filipina harus mengajukan banding. lebih dari sebelumnya.

Pikiran acak

Saya ingat umat Katolik di Filipina bergembira karena seorang Katolik akhirnya terpilih sebagai Presiden Amerika.

Dalam waktu singkat menjadi presiden, Jack Kennedy sepertinya lebih banyak mengalami krisis global dibandingkan pendahulunya. Invasi Teluk Babi, krisis rudal Kuba, perlombaan luar angkasa yang akhirnya mendaratkan manusia di bulan, pembangunan Tembok Berlin, dan meningkatnya keterlibatan dalam Perang Vietnam. Kalau dipikir-pikir lagi, sepertinya ada takdir kejam yang menjerumuskan semua peristiwa ini ke dalam dirinya, mengetahui bahwa masa jabatannya hanya berumur pendek.

Pikiran saya kembali ke hari yang menentukan itu ketika seluruh dunia menjadi perhatian – ke gambaran Walter Cronkite yang menahan air mata ketika dia mengumumkan kepada dunia bahwa JFK telah meninggal. Saya tidak bisa melupakan Jackie Kennedy, masih dalam setelan jasnya yang berlumuran darah, berdiri di samping Lyndon Johnson ketika dia mengambil sumpahnya di Air Force One, atau kuda tanpa penunggang di pemakaman, dan John-John yang berusia 3 tahun yang menyapa dengan polos saat peti mati ayahnya lewat.

Akhir dari Camelot

Saya sering bertanya-tanya seperti apa Amerika saat ini jika tembakan dari gedung atau bukit berumput itu, atau keduanya, tidak mengenai Jack Kennedy pada hari menyedihkan di bulan November itu. Idealis dalam diri saya berpikir bahwa ini akan menjadi tempat yang lebih baik. Seperti yang dikatakan dalam lagu… “Singkatnya, tidak ada tempat yang lebih menyenangkan untuk bahagia selamanya selain di sini, di Camelot.” – Rappler.com

Monin Muriera-Navarro telah tinggal dan bekerja di AS selama lebih dari 30 tahun. Dia memegang posisi manajer administrasi untuk sebuah perusahaan konsultan teknik dan lingkungan. Dia pensiun pada tahun 2010 dan tinggal di Kota Baguio.

#BalikBayan adalah proyek yang bertujuan untuk memanfaatkan dan melibatkan masyarakat Filipina di seluruh dunia untuk secara kolektif menemukan kembali dan mendefinisikan kembali identitas Filipina.

Pengeluaran Sydney