• May 24, 2024
Belajar menjadi kreatif

Belajar menjadi kreatif

Panel ahli membahas bagaimana menjadi kreatif di bidang apa pun.

MANILA, Filipina – Saya harus membuat pengakuan: Saya seorang pencinta DIY. Aku bisa menghabiskan waktu berjam-jam menelusuri situs-situs DIY, berfantasi tentang apa yang harus kulakukan dengan koleksi stoples daur ulang dan stik es krimku yang terus bertambah… tapi jangan berani-berani memintaku untuk membuat salah satu benda berhargaku jangan diungkap, karena akulah yang melakukannya. sangat malu dengan kualitas ciptaan saya. Saya seorang yang “Kreatif” dalam semangat, dan tidak berguna dalam eksekusi.

Ini adalah istilah yang saya gunakan dengan enteng karena saya juga malu karena saya tidak memiliki ‘keunggulan’ yang diasosiasikan kebanyakan orang dengan real deal. seniman. Lagi pula, saya senang menemukan kegunaan baru gulungan kertas toilet; Saya tidak pernah melukis mahakarya benda mati. Namun di zaman sekarang ini, siapa yang berwenang menentukan apa yang kreatif? Apakah ini ide yang acak? Apakah ini sebuah keterampilan? Apakah itu jenius? Atau apakah ide-ide bagus muncul begitu saja saat saya mandi?

Kiri vs. Otak kanan

Studi psikologi awal mengungkap sisi kiri dan kanan otak, dan orang-orang menyelaraskan diri mereka dengan hal tersebut: Pemikir yang berpikiran matematika, logis, dan analitis diberi tahu bahwa mereka adalah pemikir otak kiri, sedangkan mereka yang unggul dalam konsep yang lebih kreatif dan abstrak dibandingkan yang diberi label kanan . -otak. Namun seberapa sering kita menemukan pernyataan yang terlalu disederhanakan dan sempit ini:

“Aku buruk dalam matematika, aku butuh lebih banyak otak kanan”
“Saya suka memecahkan masalah, saya berotak kiri!”

Inovasi dalam esensinya yang paling sederhana memerlukan pemikiran kreatif dan keterampilan analitis. Jadi di manakah posisi para inovator teknologi? Apakah itu produk kejeniusan kreatif, atau pelatihan bertahun-tahun dalam pemecahan masalah dan penalaran melalui metode ilmiah?

Untuk menyelesaikan perdebatan lama ini, Museum Pikiran mengumpulkan panel ahli dalam berbagai profesi otak kiri dan kanan. Saat mereka menjawab pertanyaan tentang apa arti kreativitas di bidangnya masing-masing, terlihat jelas bahwa kedua pembicara yang berbasis matematika dan sains ini memiliki lebih banyak kesamaan dengan pembicara yang berlatar belakang seni.

PERCAKAPAN TENTANG KREATIVITAS.  Para ahli dari berbagai latar belakang mendiskusikan kreativitas di bidangnya.  Foto oleh Devon Wong

Apa itu kreativitas?

Menariknya, seluruh pembicara sepakat bahwa kreativitas adalah keterampilan yang dipelajari dan diasah melalui latihan dan pelatihan secara rutin. Dr. Joey Balmaceda, dari UP’s College of Science, menyebutnya sebagai proses pelepasan pembelajaran.

“Ini adalah masalah sikap”, kata dr. Joven Cuanang, seorang ahli saraf serba bisa yang apresiasinya terhadap sains hanya bisa disaingi oleh kecintaannya pada seni. Terlalu sering, semangat kreatif dianggap sebagai penyakit “muda” atau kebodohan. Kedewasaanlah, atau setidaknya apa yang dianggap “kedewasaan” oleh banyak orang, yang menghambat perkembangan kreatif.

Dr. Cuanang menjelaskan, tidak mungkin ada dikotomisasi otak yang jelas. Kedua belahan bumi dihubungkan oleh materi putih permeabel, yang mengirimkan informasi ke dan melalui sisi kiri dan kanan. Secara ilmiah, tindakan belajar pada hakikatnya adalah memperluas jalur neuron seseorang, sehingga dapat terbentuk koneksi-koneksi baru di otak. Ada elemen yang berwujud dan tidak berwujud dalam mempelajari atau memiliki ide baru.

Inilah salah satu alasan mengapa anak-anak dikenal karena persediaan idenya yang tiada habisnya. Mereka membiarkan otak mereka membentuk koneksi baru dengan cepat, tanpa terhalang oleh “akal” yang membatasi imajinasi mereka. Ini adalah hal yang indah, kata sosiolog dan sutradara teater Ricky Abad, namun parameternya juga harus ditentukan. Kita hanya perlu melihat sejauh ini untuk menemukan banyak contoh di mana kreativitas bisa berbahaya, seperti label klasik seperti si jenius yang “gila”, atau artis bermasalah.

Ini adalah “kegilaan yang terkendali”, kata dr. Balmaceda: sesuatu yang berakar pada keterbukaan pikiran dan pemikiran bebas, serta fungsionalitas tersier. Panel tersebut menyalahkan kurikulum sekolah dan budaya penindasan yang lebih mengutamakan logika dibandingkan pemikiran kreatif.

INSPIRASI.  Inspirasi mendorong kreativitas, namun ini merupakan keterampilan yang juga harus dipraktikkan.  Foto oleh Devon Wong

Untuk menjadi lebih kreatif

Namun untungnya, panel tersebut mendorong bahwa kreativitas adalah keterampilan yang dapat dikembangkan pada usia berapa pun. Ini adalah proses berkelanjutan yang memerlukan pengembangan pengetahuan sebelumnya dan munculnya ide-ide baru tanpa menghakimi. Kreativitas adalah proses evolusi. Apa yang dianggap kreatif seratus tahun yang lalu mungkin tidak relevan saat ini, dan seiring berjalannya waktu, kita juga harus terus berkreasi. Moy Ortiz, seorang seniman dan komposer, menepis mitos yang meromantisasi kreativitas sebagai sumber inspirasi. Ini adalah keterampilan yang bisa diperoleh, tapi Anda hanya akan menjadi lebih baik selama Anda terus berlatih, kata Ortiz. Akan membantu jika Anda terinspirasi, tetapi ketika tenggat waktu sudah tiba dan itu adalah tugas Anda sebagai seniman, ia menyarankan untuk menghasilkan karya dengan kualitas yang memuaskan jika Anda ingin mempertahankan karier di bidang seni kreatif.

Dan sebagai seseorang yang bercita-cita untuk menempa karir di bidang seni tersebut di atas, saya sangat mendambakan kata-kata bijak berikut yang disampaikan oleh panel yang terdiri dari berbagai pakar:

Cara menjadi kreatif:

1. Tidurlah, biarkan sebentar, dan lakukan hal lain
2. Belajar menjadi lebih kreatif dengan membiarkan diri Anda melupakan pembelajaran
3. Mendekati hidup dengan pikiran terbuka dan hati terbuka
4. Kreativitas tidak terjadi dalam ruang hampa. Hubungkan berbagai disiplin ilmu.
5. Ini adalah keterampilan yang bisa diasah, jadi sering-seringlah berlatih.

Saya duduk kembali di kursi saya di antara para penonton yang penuh perhatian, dengan mata terbelalak dan menyerap semua saran kolektif tentang bagaimana “memiliki” kreativitas saya dan mengasah ide-ide saya sendiri, bahkan jika itu hanya mimpi belaka (atau pembersih pipa, dalam pandangan saya). kasus). Namun apakah Anda sedang merancang lengan terbaru Stasiun Luar Angkasa Internasional, atau menemukan bahwa bambu adalah bahan yang bagus untuk membuat yang baru sepeda ramah lingkungankreativitas dan kreasi adalah proses yang sepenuhnya individual.

Dan ketika seorang musisi muda berbakat dari Sekolah Menengah Seni Filipina naik ke panggung untuk menghibur penonton dengan aransemennya yang luar biasa, saya mendapati diri saya semakin santai dengan setiap permainan drum yang merdu dari tangannya; dan terkejut dengan inspirasi saya sendiri untuk menulis artikel ini. – Rappler.com

Togel Hongkong