• May 24, 2024
GSP mendominasi Diaz yang berbicara sampah di UFC

GSP mendominasi Diaz yang berbicara sampah di UFC

George St. Pierre membungkam Nick Diaz yang suka bicara sampah di atas ring di UFC 158, mendorong lawannya untuk mempertimbangkan pensiun.

MONTREAL, Kanada — Georges “Rush” St. Pierre belum pernah mengetahuinya sebelumnya dan itu melawan salah satu pembicara sampah paling vokal dalam seni bela diri campuran, Nick Diaz.

Persiapan pertarungan ini luar biasa dan memaksa GSP keluar dari zona nyamannya. Jelas sekali bahwa semua racun verbal yang dilontarkan ke arahnya mulai masuk ke dalam kulitnya. Fans sama sekali tidak mengharapkan St. Pierre akan terbang keluar gerbang dalam semua mode burst.

Antisipasi terhadap pertandingan ini sungguh luar biasa. Bagi Nick Diaz, itu hanyalah hari lain dengan lawan yang membuat kesal.

Terlepas dari siapa yang lebih baik dalam pertukaran verbal, yang paling penting adalah apa yang St. Apa yang dilakukan Pierre dan Diaz di dalam Octagon, bukan apa yang mereka lakukan di luar Octagon.

Begitu mereka berhadapan di dalam kandang, Diaz berusaha sekuat tenaga untuk menyerang pemain Kanada itu. Untuk Georges St. Pierre, itu hanyalah hari lain di kantor.

Tanah dan tumbuk

Pertarungan tersebut berlangsung sesuai prediksi sebagian besar pakar, dengan St. Pierre menjatuhkan Diaz ke tanah dan mengalahkan lawannya yang tak berdaya dengan tinju dan sikunya. GSP mengambil punggung Diaz beberapa kali dan terus menambah damage.

Diaz mencoba bekerja di Kimura beberapa kali, namun GSP selalu beralih dari Kimura, yang membuatnya sangat terkejut.

Pada pertengahan ronde kedua, terlihat jelas bahwa Diaz lebih memilih untuk berdiri di tempat dimana ia memiliki keunggulan dengan pukulan superiornya, dibandingkan berada di posisi di mana GSP dapat melemahkannya.

Namun demikian, ketika St. Pierre ingin pertarungan berakhir, pertarungan berakhir. Tindakan serupa berlanjut hingga akhir, yaitu St. Pierre mendapatkan keputusan bulat 50-45 untuk mempertahankan kejuaraan kelas welter UFC-nya.

Pujian yang tinggi

“Saya tidak pernah tersinggung,” kata St. Pierre berkata tentang semua pembicaraan sampah sebelum pertarungan. “(Diaz) adalah seorang veteran, dia telah bertarung lebih lama dari saya. Dia berada di UFC sebelum saya. Saya penggemar beratnya. Dia salah satu pria favoritku untuk ditonton. Itulah salah satu alasan mengapa saya ingin melawannya. Saya tahu dia akan memberikan pertarungan yang bagus.”

Diaz mati-matian berusaha mendapatkan St. Menggagalkan Pierre dari rencana permainannya dengan mendesak petarung Kanada itu untuk berbicara dengannya di depan pendukung kampung halamannya, sebagian besar tidak berhasil. Itu bukan kecepatan hingar-bingar Nick Diaz yang biasa kita lihat di dalam kandang, mungkin GSP ada hubungannya dengan itu. Pertarungan itu seperti yang diharapkan, semuanya bisnis.

“Saya tidak ingin bertarung di Boksban. Dia (Diaz) adalah petinju terbaik dalam seni bela diri campuran. Jiu-Jitsu-nya luar biasa. Dia memiliki gaya berebut yang sangat tidak biasa. Saya tidak memiliki mitra pelatihan seperti itu. Ketika Anda melawan orang seperti ini, hampir mustahil untuk bersiap-siap,” kata St. kata Pierre.

“Saya tidak ingin membuat alasan. Saya keluar sedikit datar. Saya hanya ingin berterima kasih kepada GSP karena telah memberi saya penghargaan yang menurut saya pantas saya terima,” kata Diaz.

Apa berikutnya?

Pertarungan melawan Diaz adalah St. milik Pierre 13st pertandingan kejuaraan, berada di urutan kedua setelah total Randy Couture sebanyak 15.

Bagi Nick Diaz, masa pensiun mungkin sudah di depan mata.

“Saya harus memutuskan apakah saya ingin melakukannya lagi. Sejujurnya, saya tidak tahu apakah saya benar-benar mendapat lebih banyak,” kata Diaz pasca pertarungan dengan Joe Rogan.

“Saya tidak membuat alasan. Saya pikir saya sudah selesai dengan seni bela diri campuran. Aku lelah dikecewakan seperti ini.”

Diaz bahkan pensiun sebelum pertarungan GSP, namun terpikat pada pertarungan yang menguntungkan dengan bahan pokok pound-for-pound.

“Mudah-mudahan saya menghasilkan cukup uang untuk berinvestasi pada sesuatu,” kata Diaz.

Meskipun sentimen pensiun abadi datang dari veteran Diaz, dia kemudian menyatakan minatnya untuk melakukan pertandingan ulang.

“Saya pikir saya bisa mengalahkan Anda, sungguh,” kata Diaz kepada St. Louis. kata Pierre. Saya pikir saya juga bisa tampil lebih baik melawan Anderson Silva.”

Untuk GSP, sepertinya Johny Hendricks yang berikutnya.

Dana White mengatakan dalam tweet setelah UFC 158: “Hendricks adalah pesaing nomor satu. Selesai.”

Dalam empat kemenangan beruntun yang membuatnya mengalahkan pemain seperti Jon Fitch, Josh Koscheck, Martin Kampmann dan Carlos Condit, Johny Hendricks langsung menuju GSP untuk mendapatkan perebutan gelar yang ia yakini pantas ia dapatkan.

“Jika tidak,” kata Hendricks, “Saya akan terbang ke rumah Anda (St. Pierre), saya akan menyewa wasit, dan kami akan melakukan sesuatu.”

Hendricks memiliki kemampuan dan kekuatan gulat yang sebanding dengan GSP dan kekuatan dalam permainan stand-upnya untuk menjadi lawan yang berbahaya. – Rappler.com

Data HK Hari Ini