• May 29, 2024
Sederhanakan sinyal marabahaya di kapal

Sederhanakan sinyal marabahaya di kapal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Aquino menginginkan sinyal bahaya di kapal diterjemahkan ke dalam bahasa Filipina dan bahasa yang lebih sederhana

MANILA, Filipina – Bisakah warga Filipina biasa yang menaiki kapal dalam keadaan ketakutan dan panik mengikuti sinyal bahaya yang ditulis dalam bahasa Inggris?

Demikian pertanyaan Presiden Benigno Aquino III saat meninjau Dermaga 12 di Port Area, Manila, Selasa, 26 Maret, jelang eksodus Pekan Suci.

Pantauan tersebut disampaikan Presiden dalam wawancara usai mengunjungi dermaga, Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) dan Terminal Bus Victory Liner di Kota Pasay.

“Di kapalnya sendiri, hal-hal yang saya tunjukkan adalah, misalnya, ada tanda yang memberi tahu Anda ke mana Anda harus pergi, tapi semuanya dalam bahasa Inggris. Saya berkata, ‘Bukankah sebaiknya kita menyederhanakan instruksinya?'”

Aquino menambahkan, “Jika terjadi keadaan darurat dan orang-orang mengendalikan ketakutan dan kepanikan mereka, hal itu mungkin tidak logis. Hal ini sekarang ditangani oleh Marina dan Penjaga Pantai.”

Kepala eksekutif merujuk pada Otoritas Industri Maritim (MARINA), di bawah Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC).

Aquino mengatakan dia mengarahkan Sekretaris DOTC Joseph Emilio “Jun” Abaya dan Komandan Penjaga Pantai Rodolfo Isorena untuk meningkatkan prosedur darurat bagi penumpang di kapal.

Pihak berwenang memberi tahu Aquino bahwa mereka telah menangkap seorang penumpang yang ditemukan memiliki shabu, obat-obatan terlarang.

“Saya pikir ini sebuah prestasi. Mereka benar-benar melakukan pekerjaan menyeluruh untuk mencegah semua barang selundupan masuk ke dalam pesawat,” kata Aquino.

Di terminal bus, Aquino mengaku puas dengan upaya Otoritas Pembangunan Metro Manila (MMDA) yang melakukan tes terhadap pengemudi dan kondektur terkait penggunaan narkoba dan alkohol.

“Mereka menemukan satu orang dari semua orang yang mengemudikan atau mengemudikan bus. Jadi sungguh mengesankan bahwa kami sekarang memiliki peralatan yang telah digunakan untuk meningkatkan keselamatan masyarakat kami.”

Aquino juga menyetujui persiapan para pejabat NAIA namun mau tidak mau mengomentari kondisi bandara ibu kota negara tersebut.

“Kompleks NAIA, baik Terminal 4 maupun 3, hanya memiliki sedikit masalah yang saya lihat, sebagian besar adalah estetika bandara. Bagaimanapun, ini adalah fasilitas yang berumur 12 tahun,” kata Aquino.

'MASALAH ESTETIS.'  Aquino meninjau fasilitas ticketing dan pre-boarding di area keberangkatan, lantai 2, Terminal 3 Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) di Kota Pasay bersama General Manager Manila International Airport Authority (MIAA) Jose Angel Honrado dan Sekretaris Transportasi dan Komunikasi Joseph Emilio Abaya.  Dia mengatakan bandara memiliki

Banyak warga Filipina yang biasanya pulang ke provinsi asal mereka untuk merayakan Pekan Suci di Filipina yang mayoritas penduduknya beragama Katolik. Para pejabat memperkirakan volume penumpang yang lebih tinggi menjelang Kamis Putih dan Jumat Agung, serta Sabtu Hitam dan Minggu Paskah.

DOTC meluncurkan “Oplan Ligtas-Biyahe: Kwaresma 2013” minggu lalu. Pemerintah akan mendirikan pusat bantuan publik di semua bandara, pelabuhan laut dan terminal bus sebagai persiapan untuk eksodus Pekan Suci.

Untuk saluran darurat, lihat daftar ini di Berita Resmi. – dengan laporan dari Ayee Macaraig / Rappler.com

HADIAH PRESIDEN.  Aquino membagikan pernak-pernik kepada penumpang saat mereka memeriksa Terminal Bus Victory Liner di EDSA, Kota Pasay.  Foto oleh Gil Nartea / Biro Foto Malacañang.

Toto HK