• May 23, 2024
‘Belum ada ancaman yang akan terjadi’ di Korea Selatan

‘Belum ada ancaman yang akan terjadi’ di Korea Selatan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah sedang memeriksa apakah rencana darurat yang dibuat beberapa tahun lalu masih sesuai

MANILA, Filipina – Belajar dari pengalaman masa lalu, Presiden Benigno Aquino III, Jumat, 5 April, mengatakan pemerintah sedang mengkaji apakah ada kemungkinan rencana di masa lalu untuk mengevakuasi Filipina di semenanjung Korea masih cocok.

Namun masyarakat Filipina di Korea Selatan tidak perlu khawatir untuk saat ini. Aquino mengatakan pemerintah “belum menerima informasi apa pun bahwa ada ancaman dalam waktu dekat.”

“Kami memeriksa rencana untuk memastikan asumsi masih valid dan semua rencana utuh jika ada kebutuhan untuk dilaksanakan. Kami tidak mendapat laporan bahwa hal ini perlu dilakukan,” katanya.

Tiga tahun lalu, Filipina menyiapkan rencana darurat untuk mengevakuasi warga Filipina ketika ketegangan meningkat setelah tenggelamnya kapal angkatan laut Korea Selatan “Cheonan” yang menurut Seoul adalah kapal selam Korea Utara.

Aquino mengatakan duta besar Filipina untuk Korea tidak mengira permusuhan akan terjadi pada saat itu.

Kali ini, ancaman perang kembali muncul di Semenanjung Korea. Pada hari Sabtu, 30 Maret, Korea Utara mengatakan pihaknya memasuki “keadaan perang” dengan Korea Selatan. Beberapa hari setelahnya, Korea Utara mengatakan pihaknya telah mengizinkan serangan nuklir terhadap Amerika Serikat, yang dikenal sebagai sekutu Korea Selatan.

Departemen Luar Negeri telah menyarankan seluruh 40.000 warga Filipina di Korea Selatan untuk tetap waspada.

Berdasarkan rencana darurat, warga Filipina akan dibawa ke Busan, yang akan menjadi titik kedatangan mereka, jika terjadi permusuhan.

Aquino mengingatkan bahwa rencana darurat pemerintah pada tahun 2010 akan memungkinkan 100 orang untuk setiap penerbangan naik dan mencapai negara tersebut dalam waktu 4 jam, sementara 1.000 orang dapat menaiki feri untuk perjalanan 10 hari.

Aquino mengatakan Filipina kini memiliki “kemampuan yang lebih baik” namun tidak berkembang.

Dua pesawat C-130 Angkatan Udara Filipina telah disiagakan untuk Filipina di Korea Selatan.

“Saya cukup yakin masyarakat Filipina yang bekerja sama dengan kedutaan akan bisa berorganisasi bersama rekan-rekan kita jika ada kebutuhan untuk mengungsi,” ujarnya.

Filipina menyerukan diakhirinya tindakan provokatif Korea Utara yang mengancam perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea dan kawasan Asia-Pasifik. – dengan laporan dari Angela Casauay/Natashya Gutierrez/Rappler.com

Angka Keluar Hk