• May 27, 2024
Di mana harus pensiun?  Cebu!

Di mana harus pensiun? Cebu!

Pensiunan asing melihat Cebu sebagai tempat untuk rumah liburan mereka

CEBU, Filipina – Reputasi Cebu sebagai kota kembar Manila yang lebih tenang dan lebih santai membuatnya mendapat ceruk baru di pasar real estat – pensiunan.

Kualitas hidup adalah apa yang ditawarkan pulau itu di wilayah Visayas, kata para pendukung.

Tonton laporan video di bawah ini:

“Cebu diposisikan sebagai salah satu tempat kualitas hidup lebih baik dari kota lain. Jika Anda ingin pergi ke pantai hanya beberapa menit, jika Anda ingin bermain golf hanya berjarak 5 menit. Ini adalah kota yang sangat layak huni dan mudah bagi Anda untuk berpindah-pindah,” kata Lito R. Maderazo, wakil presiden Kamar Dagang dan Industri Cebu (CCCI) pada konferensi pers 8 Januari.

Marko Sarmiento, chief operating officer JEG Development Corp, adalah salah satu pengembang lokal yang menyadari potensi pasar tersebut.

“Cebu jauh lebih lambat, lebih murah. Itu menarik para pensiunan,” kata Sarmiento dalam wawancara dengan Rappler.

Lokasi romantis

Salah satu aspek utama yang menarik bagi calon pensiunan adalah ukuran kota. “Mereka harus 30 menit dari lapangan golf, pantai, dan rumah sakit. Cebu sangat kecil sehingga kebanyakan hal dapat dicapai dalam 20 hingga 30 menit,” tambahnya.

Lokasi dan konektivitas adalah bonus tambahan lainnya. “Kami mulai melihatnya… Seluruh Visayas adalah daya tarik yang besar. Ini sangat terbelakang, memiliki nuansa romantis. Ini memiliki banyak garis pantai sehingga mereka dapat melakukan banyak hal dengan air, ”kata David Leechiu, kepala negara di Jones Lang Lasalle Filipina, dalam pengarahan real estat 4 Maret tentang perkembangan pensiunan.

“Hal hebat tentang Cebu adalah ia datang dengan mudah dan mudah. Masuk dan keluar Cebu sangat mudah. Ini dapat diakses dari Korea Selatan dan Singapura. Mereka mencoba membuka bandara lain sehingga Anda akan melihat seluruh negara terbuka,” tambahnya.

pensiunan Jepang

Pengembangan terbaru JEG adalah rumah jompo dengan 14 unit yang khusus melayani orang Jepang.

“Pasar Jepang telah menjadi pasar yang terbukti dalam hal pariwisata. Mereka telah datang ke sini sebagai turis selama bertahun-tahun bahkan sebelum pasar Korea berkembang. Mereka memandang Cebu sebagai tujuan tersendiri, tempat wisata dan tempat untuk melepaskan diri dari gaya hidup cepat Jepang,” kata Sarmiento.

Usia rata-rata Jepang jauh lebih tinggi daripada kebanyakan negara. Dengan sebagian besar populasi yang akan memasuki masa pensiun, ini adalah segmen yang menguntungkan.

“Unitnya didesain untuk orang Jepang dan ada unit khusus yang fokus ke pasar Jepang,” imbuhnya.

Mereka meluncurkan pemasaran mereka pada bulan November dan ingin menjualnya tahun ini. “Respons mereka bagus. Mereka menyukai gagasan bahwa itu adalah komunitas pribadi, ”katanya.

Jika pengembangan ini berhasil, Sarmiento mengatakan mereka akan memperkenalkan konsep serupa dengan pengembangan selanjutnya.

Pengembangan Megaworld Corp One Pacific Residences juga telah melihat banyak minat dari pensiunan Jepang yang telah mengambil sebagian besar unit.

Industri real estat Cebu yang sedang booming

Industri real estat di Cebu telah menjadi salah satu ekonomi kota yang tumbuh paling cepat. Industri ini mencatat tingkat pertumbuhan pendapatan sebesar 18,8% pada kuartal ketiga tahun 2012.

“Bergerak di sekitar Cebu, Anda dapat melihat bahwa ada banyak proyek dan ini disebabkan oleh fakta bahwa penggerak ekonomi Cebu – BPO dan pariwisata,” kata Francis Monera, Wakil Presiden Visayas di Kamar Dagang dan Industri Filipina.

Pekerja Filipina Luar Negeri (OFW) yang ingin berinvestasi di negara asalnya mendorong pertumbuhan sektor berpenghasilan rendah hingga menengah.

“Kami melihat semacam transformasi di sini. Mungkin sekitar 10 hingga 20 tahun yang lalu, Anda hanya akan melihat orang-orang dari Visayas dan wilayah utara Mindanao menyewa rumah dari Cebu. Tapi sekarang Anda akan melihat subdivisi dijual ke OFW yang bahkan bukan dari Cebu. Ini adalah pertama kalinya kami melihat begitu banyak apartemen dibangun di Cebu untuk OFW yang bukan berasal dari Cebu,” kata Maderazo.

Pertumbuhan juga didorong oleh pengiriman uang dan sektor BPO yang berkembang. Transfer tunai dari Januari hingga Oktober 2012 mencapai $17,5 miliar, naik 5,8% dari tahun 2011 sebesar $16,5 miliar.

Hal ini menyebabkan banyak minat dari pelaku industri besar nasional. Cebu Holdings, Inc. adalah afiliasi dari Ayala Corporation yang bergerak di bidang pengembangan, kepemilikan dan manajemen real estate. Proyek mereka termasuk Cebu Park Districts – Cebu IT Park dan Cebu Business Park, yang menampung properti perumahan dan komersial lainnya yang mereka kembangkan dalam kemitraan dengan anak perusahaan Ayala lainnya seperti Ayala Land Premier, Alveo Land Corp., dan Avida Land Corp.

Pengembang properti yang dipimpin Tan, Megaworld Corp. mengatakan mereka akan menginvestasikan P10 miliar selama 6 tahun ke depan untuk mengembangkan properti pengembangan penggunaan campuran seluas 16 hektar di Mactan.

Robinsons Land Corp yang dipimpin Gokongwei juga akan mengembangkan pengembangan perumahan seluas 4,6 hektar di Area Reklamasi Utara Cebu, serta Robinsons Galleria Cebu, yang akan menampung mal serta kantor hotel dan BPO.

“Belum semua orang ada di Cebu. Kami memiliki banyak pengembang besar di sini, tetapi banyak dan akan ada saatnya mereka datang, ”kata Sarmiento. – Rappler.com

HK Hari Ini