• February 29, 2024
Berapa kerugian PH akibat badai?

Berapa kerugian PH akibat badai?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Selama kurun waktu 10 tahun, bencana telah menyebabkan kerugian sebesar R10 miliar per tahun, setara dengan kerugian lebih dari 300 juta warga negara.

MANILA, Filipina – Dengan musim hujan yang melanda Filipina, negara ini harus bersiap menghadapi banjir, angin kencang, dan topan yang mengancam hilangnya keuntungan ekonomi.

Bencana yang berkaitan dengan cuaca dan iklim menyebabkan kerugian rata-rata bagi Filipina sebesar US$240,7 juta per tahun, menurut sebuah penelitian yang mencakup bencana selama 20 tahun (1990-2009), yang diterbitkan pada bulan November 2010 oleh lembaga pemikir yang dikelola pemerintah, Philippine Institute for Development Studies (PIDS). ).

Jumlahnya mencapai P9,7411 miliar (mengingat nilai tukar rata-rata P40,47 berbanding 1 antara tahun 1990-2009).

Sebagai perbandingan, ini adalah:

  • Kurang lebih sama dengan pengiriman uang dari Australia pada tahun 2011 ($248,190) *sumber BSP
  • Kira-kira sama dengan pengeluaran pemerintah Aquino untuk proyek-proyek pengentasan kemiskinan pada tahun 2012 (P9,02 miliar)
  • Hampir sama dengan nilai konsentrat nikel yang diproduksi pada tahun 2010 (P9,795 miliar) atau sekitar 9 kali lipat nilai perak yang diproduksi pada tahun 2010 (P1,19 miliar) *sumber NSCB
  • Kira-kira sama dengan harga 316.269.480 yum burger di Jollibee
  • Kurang lebih sama dengan pendapatan gabungan rata-rata 47.287 keluarga Filipina pada tahun 2011 *sumber census.gov.ph menyebutkan pendapatan rata-rata sebesar P206.000 per tahun

Namun P9,74 miliar mungkin tidak dapat menutupi beban ekonomi riil akibat bencana yang terjadi saat ini. Biaya dan frekuensi bencana yang berhubungan dengan cuaca telah meningkat selama 20 tahun terakhir, menurut studi PIDS. Pada tahun 2011, misalnya, kerugian ekonomi akibat bencana alam mencapai P26 miliar, menurut laporan dari Citizen’s Disaster Response Center.

Bayangkan semua kondominium dan properti lainnya yang dijual oleh cabang real estate SM pada tahun 2011, maka Anda akan memiliki gambaran seperti apa P26-B. Jumlah tersebut juga sama dengan pajak tembakau yang dipungut oleh Filipina pada tahun 2011, menurut Badan Informasi Filipina.

Ancaman terhadap pertumbuhan, pertanian

Kerugian seperti ini mengancam terhambatnya gelombang pertumbuhan ekonomi. Pertanian, yang menyumbang seperlima perekonomian pada tahun 2011, sangat rentan terhadap bencana alam.

Tahun lalu, pertanian tumbuh 4 kali lebih cepat dalam 9 bulan pertama tahun ini dibandingkan pada kuartal ke-4 yang dilanda bencana. Menjelang akhir tahun 2011, pertanian menurunkan produk domestik bruto (PDB) setelah Topan Sendong menghantam perkebunan di Mindanao Utara pada bulan Desember, sehingga menghapus keuntungan yang diperoleh pada awal tahun.

Meskipun pertumbuhan pada 3 bulan pertama tahun 2012 ternyata sangat kuat, pertanian sudah tertinggal, hanya tumbuh sebesar 1%. Banyak ekonom mempertanyakan apakah negara ini dapat mempertahankan kemajuan ekonomi awalnya. Dalam pengarahan kuartal pertama, Menteri Perencanaan Sosial-Ekonomi Arsenio Balisacan mengakui bahwa negara ini mendapat manfaat dari kuartal pertama yang bebas bencana.

Namun ia berharap, “Kinerja kuartal pertama menjadi batu loncatan untuk 3 kuartal berikutnya.” Jika tren historis terus berlanjut, belanja terkait pemilu akan meningkatkan pertumbuhan akhir tahun.

Tantangan sebenarnya adalah pada kuartal kedua ketika hujan lebat mengancam akan mengguyur seluruh negeri dan menghambat pertumbuhan. – Rappler.com

Keluaran SDY