• June 20, 2024
(Keluarga) Rumah bapak atau rumah tempat nongkrong?

(Keluarga) Rumah bapak atau rumah tempat nongkrong?

Tidak ada orang tua yang tinggal di rumah, baik ibu atau ayah, yang boleh dipandang rendah.

MANILA, Filipina – Ibu tahu yang terbaik. Hal ini telah diuji dan dibuktikan oleh para ibu di seluruh dunia dan sepanjang sejarah. Sejak awal, masyarakat telah secara ketat memperkuat dan menyegel gagasan ini, tanpa ada pengecualian. Tentu saja, semua orang mengetahui pengaturan yang ideal: ibu mengurus rumah tangga sementara ayah bekerja dan mengatur keuangan.

Lalu apa jadinya sebuah rumah tangga jika salah satu pihak tidak mampu memenuhi peran yang diharapkan dari mereka? Apa jadinya bila sebuah keluarga tidak memenuhi cita-cita masyarakat? “Ibu tahu yang terbaik” jarang diperdebatkan, namun apakah ini berarti apa yang diketahui ayah kurang bisa diandalkan?

Ganti peran

Festival Film Metro Manila 2011 memberikan sekilas gambaran tentang apa yang disebut sebagai “suami rumah tangga” dalam film “Suami Rumahku, Ikaw Na!” dengan suami dan istri di kehidupan nyata Ryan Agoncillo dan Judy Ann Santos. Film ini menggambarkan perjuangan rumah tangga yang tidak konvensional di mana sang ayah tinggal di rumah untuk melakukan pekerjaan rumah, sementara sang istri bertugas membawa pulang daging asap.

Dalam film tersebut, karakter Ryan meremehkan suami rumah tangga, tanpa sadar meramalkan masa depannya sendiri sebagai ayah rumah tangga yang menganggur. Komplikasi menjadi lebih buruk ketika keluarga besar Juday ikut terlibat, mengklaim bahwa pengaturan tersebut tidak dapat diterima dan memalukan. Namun, akhir cerita adalah “bahagia” – Ryan mendapat pekerjaan baru, pembantu kembali dan semua orang merasa damai.

Hal ini menunjukkan bahwa, meskipun terdapat tren liberal pada saat itu, konvensi tradisional mengenai patriarki masih sangat berlaku dalam konteks Filipina.

Namun, film tersebut bukanlah film pertama yang menampilkan hal tersebut. Pengurus rumah tangga muncul dalam beberapa contoh lain, meskipun dalam konsepsi yang lebih merendahkan. Banyak sabun lokal mengekspos penghuni rumah sebagai gelandangan atau pemabuk yang terkesan bangga dengan ketidakmampuannya memenuhi tanggung jawab keluarga, bahkan menuntut dukungan istrinya.

Masuk akal jika media memainkan peran utama dalam memberikan pandangan negatif terhadap para ayah rumah tangga. Penggambaran media yang kurang maskulin membuat pergantian peran tidak diinginkan, bahkan memalukan.

Antara kebanggaan dan janji

Ada yang berargumentasi bahwa standar masyarakat ada untuk menjaga dan memaksimalkan tatanan alam—bahwa peran yang diberikan kepada laki-laki dan perempuan didasarkan pada kapasitas biologis mereka. Memang benar, ada benarnya gagasan ini.

Dalam diskusi online Surat harian, psikolog pekerjaan Universitas Manchester prof. Cary Cooper berbagi bahwa “laki-laki tidak siap menghadapi kerasnya mengurus rumah dan keluarga.” Profesor tersebut melanjutkan, stres dapat berdampak buruk pada kesehatan pria.

Prof. Cooper menjelaskan, “Kebanyakan pria berpikir menjadi orang rumahan berarti mencuci pakaian, mengantar anak-anak ke sekolah, dan kemudian mengangkat kaki mereka dengan secangkir kopi.”

“Mereka gila,” katanya. “Ibu rumah tangga melakukan lebih banyak tugas multitasking dibandingkan pria mana pun yang pernah melakukannya di tempat kerja. Bukan berarti laki-laki tidak mampu melakukan hal tersebut. Namun mereka harus menghadapinya dengan harapan yang realistis.”

Studi ini juga menghubungkan stres dengan kurangnya kelompok dukungan sosial dan jaringan bagi ayah yang tinggal di rumah. Berbeda dengan para ibu, Cooper menggambarkan suami rumah tangga sebagai orang yang “terisolasi secara sosial”, tanpa ada ayah yang bisa diajak curhat.

“Tidak seperti perempuan yang Anda lihat duduk dan berbicara satu sama lain di gerbang sekolah, laki-laki yang berperan sebagai suami rumah tidak akan memiliki siapa pun untuk diajak bicara.”

Meski begitu, tampaknya harga diri juga menjadi salah satu faktor yang berkontribusi terhadap sifat penyendiri dan menjaga jarak dari penghuni rumah.

Ibu, ayah, orang tua

Ang Lee, sutradara pemenang penghargaan dari film pemenang penghargaan “Crouching Tiger, Hidden Dragon” dan “Brokeback Mountain,” berbagi wawasannya di Askmen.com. Lee, yang menikah dengan ahli mikrobiologi Jane Lin, berperan sebagai suami rumah selama 6 tahun pertama pernikahan mereka.

Meskipun memalukan dan memalukan dalam budaya Tiongkok, Lee mengatakan “istrinya mendukung dia dan bakatnya, (a) keputusan yang tidak mudah baginya dalam menghadapi begitu banyak tekanan budaya, namun keputusan yang pada akhirnya membuahkan hasil.”

Lee mungkin hanyalah salah satu contoh orang rumahan yang mampu mengatasi tekanan ekstrem yang datang dari perannya, namun ia membuktikan bahwa kesuksesan memang mungkin terjadi.

Mungkin masalahnya bukan pada penetapan jabatan dan deskripsi pekerjaan khusus kepada orang tua; sebaliknya, fokusnya harus pada efektivitas pengaturannya. Kesejahteraan keluarga dan anak-anak, lebih dari kebutuhan masyarakat dan harga diri atau ego laki-laki, harus menjadi fokus utama.

Tujuan utama keluarga adalah menumbuhkan lingkungan yang kondusif bagi pertumbuhan dan kebahagiaan setiap anggotanya. Selama pengaturannya berhasil bagi orang tua dan anak-anak, siapa bilang apa yang pantas atau di bawah standar? – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Toto sdy