• May 26, 2024
Berbeda dengan Tim PNoy, tidak ada panggung kosong untuk UNA

Berbeda dengan Tim PNoy, tidak ada panggung kosong untuk UNA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Wakil Presiden Jejomar Binay mengatakan tidak seperti Tim PNoy, taruhan senator UNA tidak akan membiarkan para pemimpinnya berkampanye sendiri

MANILA, Filipina – Meninggalkan para pemimpin? Tidak pernah.

Wakil Presiden Jejomar Binay bersumpah bahwa tidak seperti Tim PNoy, oposisinya Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) tidak akan pernah membiarkan para pemimpinnya maju ke panggung kampanye sendirian atau hanya dengan satu senator.

Binay mengecam kandidat pemerintah, mempertanyakan mengapa pemerintah mengizinkan Presiden Benigno Aquino III berkampanye di Iloilo awal bulan ini dengan hanya satu calon senator: mantan senator Jamby Madrigal.

“Saya mendengar hal seperti itu, Presiden, hanya satu? Itu belum terjadi (itu sudah terjadi pada kita). Itu tidak akan terjadi pada kita,” Binay mengatakan dalam sebuah wawancara di sela-sela kampanye UNA di La Union.

(Saya baru pertama kali mendengarnya, Presiden hadir dan hanya satu kandidat yang muncul? Itu tidak pernah terjadi pada kami. Tidak akan pernah terjadi pada kami.)

Selain Binay, pimpinan tertinggi UNA adalah mantan Presiden Joseph Estrada dan Presiden Senat Juan Ponce Enrile.

Binay mengatakan apa yang dilakukan tim PNoy terhadap Aquino belum pernah terjadi sebelumnya.

“Ini adalah faktanya. Saya tidak mengetahui adanya contoh dalam sejarah kampanye, baik lokal maupun nasional, di mana Anda adalah Presiden Filipina, dengan hanya satu kandidat. Apa itu tadi?”

(Ini adalah fakta. Saya tidak tahu satu pun contoh dalam sejarah kampanye, baik lokal maupun nasional, dimana Presiden Filipina datang hanya dengan satu calon. Apa itu?)

Taruhan senator UNA Perwakilan Zambales Milagros “Mitos” Magsaysay adalah orang pertama yang mempermasalahkan absennya 11 taruhan senator dalam serangan Tim PNoy.

Dalam hasil UNA di Iloilo akhir pekan lalu, Magsaysay mengatakan calon UNA tidak akan melakukan hal yang sama kepada pemimpin mereka untuk menghormati.

“Ini menunjukkan pihak lain tidak menghormati pemimpinnya. Kalau ada PNoy, mereka malah tak mau repot-repot meluangkan waktu apapun untuk berkumpul dengan pemimpinnya,” kata Magsaysay, Minggu, 14 April lalu.

Meski demikian, Aquino mengaku tidak keberatan jika hanya sedikit kandidat yang berkampanye bersamanya.

“Kebutuhan tiap kandidat berbeda-beda. Beberapa kandidat kuat di beberapa tempat, lemah di tempat lain. Sebagai kandidat, Anda ingin memaksimalkan kehadiran Anda. Kami memberi mereka kebebasan untuk memutuskan. Mereka yang ikut dengan saya, mungkin perlu atau ingin datang ke tempat-tempat tersebut untuk mempertahankan atau meningkatkan popularitasnya,” kata Aquino.

Kandidat dari Tim PNoy juga mengatakan keputusan untuk berkampanye sendiri merupakan sebuah strategi karena mereka fokus pada bidang yang lemah atau kuat.

‘Latihan ditolak’

Selain absennya banyak calon pada acara Tim PNoy, Binay kembali mempermasalahkan kerumunan kecil di acara-acara pemerintahan.

“Mengapa mereka yang menghadiri rapat umum hanya sedikit? Mungkin kamu tidak akan menyangkalnya.” (Mengapa hanya sedikit yang menghadiri rapat umum mereka? Anda tidak dapat menyangkal hal itu.)

Namun setelah mengkritik pemerintah, Binay tampaknya mundur dari serangan tersebut.

“Tapi bukan hak kami untuk berkomentar atau mengajukan tuntutan, saya hanya memberi tahu Anda hal-hal yang tidak disetujui orang lain, tapi kami tidak akan memberikan alasan tambahan.” – Ayee Macaraig/Rappler.com

Hk Pools