• February 28, 2024
Berjuang keluar dari perangkap kemiskinan

Berjuang keluar dari perangkap kemiskinan

MANILA, Filipina – Jalan yang harus ditempuh untuk memerangi kemiskinan di negara ini masih panjang, namun kisah sukses beberapa penerima bantuan tunai bersyarat tampaknya menunjukkan bahwa pemerintah berada di jalur yang benar.

Demikian pesan utama yang disampaikan dalam penganugerahan Kompetisi Film Dokumenter Konvergensi Pertama Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) yang digelar 14 Maret lalu di Komisi Nasional Kebudayaan dan Seni (NCCA).

Tujuan dari kompetisi ini adalah untuk menyoroti keberhasilan program perlindungan sosial utama DSWD – Program Pantawid Pamilyang Pilipino (4P), Program Penghidupan Berkelanjutan (SLP), dan Kapit-Bisig Laban sa Kahirapan – Pemberian layanan sosial yang komprehensif dan terintegrasi (KALAHI ) -CIDSS). (BACA: Tonggak Sejarah DSWD)

Menurut DSWD, program-program ini merupakan bagian dari kerangka konvergensi pemerintah yang bertujuan untuk memaksimalkan dampak program-programnya dalam pengentasan kemiskinan dan perlindungan sosial melalui sistem penargetan yang efisien, manajemen kasus yang terintegrasi dan pendekatan pengembangan masyarakat yang holistik.

“Film dokumenter yang diproduksi oleh para pelajar ini menunjukkan semangat dan semangat yang gigih dari keluarga Filipina serta komunitas mereka dalam perang melawan kemiskinan,” kata Sekretaris DSWD Corazon “Dinky” Soliman.

Entri Universitas Politeknik Filipina berjudul “Bebek” menempati posisi pertama. Kolese St. De La Salle. Benilde”Ada harapan” dan Lyceum Universitas “Bente” masing-masing meraih juara 2 dan 3.

“Itik,” “Ada harapan,” Dan “bengkok” 3 dari hampir 4 juta keluarga yang menerima manfaat program perlindungan sosial pemerintah. Ini adalah kisah mereka.

CERITA-CERITA SUKSES.  Ditambah dengan kerja keras dan kecerdikan, program bantuan tunai bersyarat dapat bekerja dengan baik untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat miskin Filipina.  Foto diambil dari tangkapan layar film dokumenter DSWD

Tuan Bebek

Bertentangan dengan apa yang tersirat dalam judulnya, Bebek bukan tentang beternak bebek. Film dokumenter ini menyajikan kisah Tuan Bebekseorang ayah asal Antiek yang harus bekerja siang malam untuk 10 anaknya.

Mang Itik tidak dapat menyelesaikan studinya, namun hal itu tidak menyurutkan semangatnya untuk mengejar cita-citanya. Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, Mang Itik bekerja sebagai kuli bangunan; seorang nelayan, seorang pedagang sayur, seorang petani, seorang tukang kebun dan masih banyak lagi pekerjaan lainnya.

“Dia melakukan segalanya untuk mendapatkan penghasilan. Melakukan konstruksi, menjual bunga, hal-hal seperti itu. Dia bahkan tidur di trotoar hanya untuk mencari uang,” kata istrinya Susan.

Dianggap sebagai salah satu orang terpercaya di daerahnya, Mang Itik sebelumnya menjabat sebagai a barangay anggota dewan dan saat ini menjabat sebagai salah satu pemimpin KALAHI-CIDSS DSWD yang memberdayakan masyarakat di komunitasnya.

Namun keikutsertaannya di SLP-lah yang benar-benar mengubah kehidupan keluarganya menjadi lebih baik.

SLP merupakan program peningkatan kapasitas berbasis masyarakat yang berupaya meningkatkan status sosial ekonomi peserta program. Hal ini bertujuan untuk memungkinkan para peserta menjalankan usaha mikro yang berkelanjutan atau menghubungkan mereka dengan peluang kerja yang tersedia secara lokal yang akan meningkatkan akses mereka terhadap layanan sosial dasar.

“Dia benar-benar mengangkat penghidupannya dari situasi sulit dan saya harus mengatakan bahwa SLP banyak membantu mereka untuk mendapatkan modal untuk bisnisnya di Poblacion, San Remigio,” kata Josephina Gillegao, pemimpin orang tua 4Ps.

Ibu Evelyn Macapobre, direktur kantor lapangan DSWD, mengatakan bahwa kisah Mang Itik, di antara banyak kisah lainnya, menunjukkan bahwa program-program pemerintah “benar-benar memberikan dampak buruk dalam pengentasan kemiskinan”.

Melalui SLP, Mang Itik memperoleh keterampilan mengelola investasi seperti tokonya di pasar rakyat.

“Sekarang kalian akan senang karena dulunya hanya kios pasar kecil, sekarang sudah diperluas. Jadi kios pasarnya menjadi tiga kali lebih besar. Itu hanya berarti memperbesar pendapatan Mang Itik,” tambah Macapobre.

Kisah Itik merupakan sebuah film dokumenter yang akan membuktikan betapa jelasnya tujuan dan kerja keras dapat menjadi alat bagi masyarakat untuk tidak hanya bertahan hidup tetapi juga hidup bahagia.

Ada harapan: Ada harapan

Edna Bayubay adalah pemimpin orang tua Abra dan penerima manfaat 4P. Teman-temannya menggambarkan dia sebagai orang yang baik hati dan murah hati yang selalu siap membantu meskipun dia juga sering kali tidak punya uang.

“Dia tidak pernah segan-segan memberi, meski dalam jumlah kecil. Meskipun hanya sedikit nasi yang ia maksudkan untuk dimakan, Edna adalah seorang pemberi yang ceria karena ia suka membantu,” kenang Sandra Babila, salah satu penerima manfaat 4P.

4P adalah program pembangunan manusia yang berinvestasi pada kesehatan dan pendidikan rumah tangga miskin. Program ini memberikan hibah tunai kepada penerima manfaat asalkan mereka memenuhi persyaratan kesehatan dan pendidikan yang disyaratkan oleh program.

Sebagai tokoh masyarakat, Aling Edna sangat ingin belajar. Meski berpendidikan rendah, ia mampu belajar bagaimana memimpin pertemuan penerima manfaat Pantawid Pamilya dan mengelola proyek-proyek yang berkaitan dengan pembangunan keluarga.

“Edna adalah ibu sehari-hari. Dia bekerja di laundry, dia bekerja sebagai manikur, tukang pijat, dan dia melakukannya setiap hari,” kata seorang teman.

Namun kemiskinan bukanlah satu-satunya tantangan yang dihadapi Aling Edna. Dia adalah seorang ibu yang berjuang untuk mengatasi kesulitannya setelah peristiwa yang mengubah hidup – kematian putranya, Mark Anthony.

Meski Mark Anthony menderita epilepsi, Aling Edna teringat bahwa ia memiliki ekspektasi yang tinggi terhadap putranya karena ia adalah yang paling pekerja keras di antara anak-anaknya.

Bagi Aling Edna, hidup harus terus berjalan. Seperti yang mereka katakan, “Ada harapan” (Istilah Ilokano artinya “ada harapan”).

Saat ini, Aling Edna merupakan salah satu dari sekian banyak penerima manfaat yang mengubah hidupnya dari program DSWD. Sebagai pengusaha mikro, Aling Edna menjual jajanan sari-sari dengan modal awal 2.000 peso.

Bente

Apa yang dapat Anda lakukan dengan P20? Bagi Alfredo dan Estrella Atienza, kisah hidup mereka berkisar pada jumlah tersebut.

Seperti warga Filipina lainnya, pasangan ini memimpikan kehidupan yang sejahtera bagi anak-anak mereka. Namun, jalan di sini panjang dan berbatu. Kerja keras dan ketekunan menjadi modal utama usaha mereka.

Alfredo adalah seorang tukang becak yang penghasilannya hampir tidak cukup untuk biaya sekolah, kesehatan, dan makanan keluarganya. Karena tidak ada aset yang bisa dijadikan sandaran, pasangan ini tidak tahu bagaimana memenuhi kebutuhan keluarga mereka yang tinggal di komunitas miskin di San Francisco, Quezon.

Ketika Estella mengetahui bahwa dirinya terpilih sebagai salah satu penerima manfaat 4P, ia terkejut karena program tersebut akan memberikan bantuan langsung melalui hibah tunai.

“Kami berusaha keras untuk memaksimalkan uang yang kami terima dengan menginvestasikannya dalam modal kami dan kami berusaha membayar kembali kepada pemerintah sebagai imbalan atas bantuan yang telah mereka berikan kepada kami,” jelas Estrella.

4P juga mengajarkan Estrella tentang pentingnya menjadi sukarelawan serta menghadapi berbagai jenis orang.

Kepada keluarga Atienza, bengkok hanyalah sebagian kecil dari perjalanan hidup mereka. Dari anggaran mingguan P20 yang sedikit, hibah tunai membantu mereka memulai bisnis jual beli.

“Hidup sebagai (keluarga) miskin adalah sebuah tantangan bagaimana kita mengatasinya, tentang bagaimana kita bisa terbebas, tentang bagaimana kita mengetahui sendiri bahwa kemiskinan tidak akan menjadi tanda permanen bagi kita jika kita berusaha semaksimal mungkin untuk tidak melakukannya. ,’ Estrella berbagi.

Maju kedepan

Untuk meraih juara 1 dan penyuntingan terbaik, Universitas Politeknik Filipina’ “Bebek” menerima P70, 000. De La Salle College of St. Benilde”Ada harapan”, yang meraih Juara 2 dan Penghargaan Pilihan Rakyat, membawa pulang P65.000. Sementara itu, Lyceum Universitas “Bente” diberi P40,000 untuk juara 3 dan penceritaan terbaik.

Di penghujung penghargaan, DSWD juga secara resmi meluncurkan kompetisi pembuatan dokumenter tahun 2014. Direktur DSWD Joel Espejo mengatakan DSWD akan menggunakan video tersebut untuk melibatkan akademi dan generasi muda dalam memahami program perlindungan sosial pemerintah.

Rodora Babaran, direktur 4P, mengatakan bahwa program ini kini mendekati target 4,3 juta rumah tangga pada tahun 2016.

“Pada bulan Januari 2014, temuan ini menunjukkan dampak yang kuat dari 4P terhadap hasil yang berkaitan dengan pendidikan, kesehatan dan perubahan konsumsi rumah tangga,” DSWD berbagi.

DSWD menambahkan bahwa tantangan bagi pemerintah adalah mempertahankan perbaikan tersebut dalam kehidupan rumah tangga. Target tahun 2016 harus tercapai dan rumah tangga yang ikut dalam program ini harus terus berusaha memenuhi persyaratan tersebut. – Rappler.com

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana pemerintah membantu masyarakat miskin, kunjungi DSWD Situs web Keluarga Pantawid.

judi bola online