• February 26, 2024
Hendricks merebut gelar kelas welter UFC dengan kemenangan sulit atas Lawler

Hendricks merebut gelar kelas welter UFC dengan kemenangan sulit atas Lawler

Johny Hendricks mengalahkan Robbie Lawler dengan keputusan bulat untuk mengangkat gelar kelas welter UFC di UFC 171

SINGAPURA – Dalam pertarungan yang sangat seru, Johny “Bigg Rigg” Hendricks dan Robbie “Ruthless” Lawler memberikan para penggemar semua aksi yang bisa mereka tangani selama lima putaran penuh di America Airlines Arena di Dallas, Tex., pada hari Minggu, 16 Maret .

Dua petinju kidal paling berbahaya dalam seni bela diri campuran saling berhadapan hari ini, dengan Hendricks menang berdasarkan kartu skor ketiga juri, 48-47, mendapatkan hak untuk dinobatkan sebagai juara tak terbantahkan di divisi kelas welter UFC. Ini adalah pertama kalinya sabuk kelas welter berpindah tangan sejak 2008, setelah Georges “Rush” St. Pierre mengosongkan gelarnya ketika dia memutuskan untuk mengambil cuti dari pertarungan kandang.

“Robbie (sumpah serapah) tangguh,” kata Hendricks.

Setelah memegang kendali penuh selama dua ronde pertama dengan permainan kickboxingnya yang mengesankan yang memiliki elemen baru yang beragam pada tendangan kakinya yang menyerang, Hendricks melakukan cukup kerja keras sejak awal untuk mengeluarkan tenaga dari Robbie Lawler yang selalu berbahaya saat dibutuhkan. .

Pada awal ronde ketiga, menjadi jelas bahwa ini adalah pertandingan yang lebih teknis daripada yang diperkirakan siapa pun, namun tentu saja bukan pertandingan yang tidak ada aksinya.

Lawler keluar dari gawang dengan mencoba bertinju dan menenun, sementara Hendricks ingin berinvestasi dalam tendangan kaki rendah. Namun, tangan berat Lawler-lah yang mengeluarkan darah pertama.

Lawler melompat dengan pukulan keras di pertengahan kuarter ketiga yang mengguncang Hendricks. Bocah petani Texas yang tampak kebingungan itu mencoba yang terbaik untuk mempertahankan diri dari serangan bom kiri, namun tidak mampu memblokir semuanya saat Lawler mendarat secara sporadis.

Hendricks tampak pulih menjelang akhir ronde, mendapatkan kembali posisi bertahannya dan bahkan melepaskan tembakan dan mencetak gol dalam upaya takedown di beberapa detik terakhir.

Namun, ronde keempat sama saja dengan Robbie Lawler yang tersenyum membawa Hendricks ke wilayah yang lebih berbahaya dengan teknik tinju indahnya. Lawler kemudian menemukan tanda di sisi kiri lurus yang membuka luka parah di atas mata kanan Hendricks.

Itu semua adalah Lawler pada saat itu, tetapi Hendricks sekuat dia, dia tidak mau pergi. Dengan penglihatannya yang sebagian terganggu dan darah mengucur di wajahnya, Hendricks mengayun ke pagar dan tetap aktif menjaga Lawler dalam posisi bertahan dan mencegahnya melancarkan serangan lebih lanjut.

Masih tajam, tetapi Lawler yang diunggulkan dalam taruhan +265 terus mencetak gol ke sasarannya, mata kanan Hendricks, yang saat ini berantakan.

Hendricks, yang terikat pada dua ronde, tahu bahwa dia harus keluar dengan dominan pada ronde kelima untuk mengamankan pertarungan dan gelar, seperti yang dilakukan Lawler.

“Saya merasa sangat diberkati. Babak kelima saya tahu saya harus memenangkannya,” kata Hendricks.

Saat klakson ronde kelima dibunyikan, kedua orang itu keluar sambil berayun menuju pagar. Untungnya bagi Hendricks, semua usaha yang dia lakukan untuk menghentikan aksi kaki kanan depan Lawler akhirnya membuahkan hasil.

Robbie Lawler yang jauh lebih lambat yang tidak memiliki kekuatan untuk mendorong kaki kanannya sebanyak dulu dikalahkan oleh Johny Hendricks yang secara fisik lebih kuat.

Hendricks memiliki lebih banyak sisa tangki di putaran kejuaraan. Setelah salvo kelima berturut-turut, Hendricks mengejutkan Lawler dengan tangan kirinya yang indah, yang keluar seperti kelelawar dari neraka di menit-menit terakhir pertandingan. Lawler yang tidak stabil dan mabuk tidak mampu membela diri dan memakan banyak pembuat jerami di dagunya.

Hendricks tahu Lawler masih berbahaya, jadi dia menembak untuk melakukan takedown, mengikat kaki Lawler dan pergi menuju matahari terbenam dengan sabuk gelar kelas welter UFC di pinggangnya. Sejujurnya itu adalah penghapusan terbesar dalam hidup Johny Hendricks.

Lawler menggelengkan kepalanya karena kecewa, mengetahui bahwa dia telah melewatkan kesempatan seumur hidup.

“Robbie adalah pria tangguh, saya tidak akan mengambil apa pun darinya,” kata Hendricks dalam wawancara pasca pertarungannya dengan Joe Rogan. “Aku berjanji padamu aku akan melawannya lagi.”

“Dia (Hendricks) adalah petarung yang hebat. Saya mencoba untuk menjauh dan kembali lagi nanti,” kata Lawler menjelaskan rencana permainannya kepada para penggemar yang hadir. “Angkat topi untuknya, dia bertarung habis-habisan.”

Saat ditanya apakah ia seharusnya lebih mendiversifikasi pukulannya, daripada hanya bertahan pada tinju, Lawler menjawab.

“Saya hanya tidak merasa bahwa tendangannya ada di sana, mungkin saya seharusnya melakukannya lebih keras lagi.”

Dengan kemenangan tersebut, Hendricks meningkat menjadi 16-2 sementara Lawler merosot menjadi 22-10. Itu adalah pertandingan klasik instan, yang pastinya layak untuk dipertandingkan ulang.

Bahkan dengan tidak adanya GSP, tidak ada kekurangan pertarungan menarik yang bisa dilakukan di divisi kelas welter UFC yang panas.

Namun setidaknya bagi Johny Hendricks, mimpi itu akhirnya menjadi kenyataan. Dia sekarang adalah juara kelas welter UFC yang baru, dan dia akan tetap di sini. – Rappler.com

agen sbobet