• June 20, 2024
Berjuang terlalu dekat untuk mendapatkan kenyamanan

Berjuang terlalu dekat untuk mendapatkan kenyamanan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pelanggaran Bradley konsisten, tetapi sebagian besar tembakan diblok atau tidak tepat sasaran

SINGAPURA – Semua orang di seluruh dunia pasti sangat terkejut dengan keputusan terpisah yang tidak menguntungkan Manny “Pacman” Pacquiao dalam megaclash kelas welter dengan gelar juara dunia 8 divisi dan Jr. Juara kelas welter Tim “Desert Storm” Bradley tidak melakukannya.

Skor pada pertarungan 9 Juni adalah dua kali 115-113 untuk petinju Amerika itu dan 115-113 untuk Pacquiao di kartu lainnya.

Semua tanda-tanda kekesalan ada di sana. Tim Bradley tentu saja memiliki alat untuk membuktikan dirinya sebagai pemenang, alat yang dia gunakan dalam rencana permainan yang dibuat dengan cermat tanpa lelah dieksekusi selama 12 ronde yang diperjuangkan dengan keras.

Pendekatan Bradley sangat sederhana. Dia akan menemukan jalan masuk melalui jab ganda dalam upaya untuk memukul dan memukul Pacquiao dengan kombinasi. Di babak-babak awal, ia tampaknya meraih kesuksesan yang beragam.

Namun pada ronde pertengahan, Pacquiao mulai mengungkap misteri tersebut saat petinju Filipina itu berulang kali menyerang Bradley dengan pukulan keras yang terlihat meresahkan penantangnya. Pacquiao, yang saat itu menggunakan kendali jelajah, terus mendominasi putaran kejuaraan sementara Bradley tampak linglung dan benar-benar keluar dari pertarungan – tetapi sang penantang tidak pernah melepaskan rencana permainannya dan terus melakukannya.

Tidak diragukan lagi, banyak ronde yang berlangsung ketat, tetapi dalam pikiran saya dan banyak orang lainnya, Pacquiao adalah pemenangnya. Teriakan perampokan dan kemarahan mendominasi jejaring sosial seperti Facebook dan Twitter. Para penggemar jelas tidak senang dengan keputusan tersebut, dan mereka mengungkapkan sentimen mereka dengan menghujani “ejekan” saat Bradley naik ke panggung dalam wawancara pasca pertarungannya.

Yang patut dipuji bagi Bradley, dia adalah agresor di sebagian besar pertarungan, tapi itu tidak efektif. Sayangnya, para juri memberinya anggukan, kemungkinan besar merasa bahwa Pacquiao tidak berbuat cukup untuk menciptakan pemisahan antara dirinya dan lawannya.

Pelanggaran Bradley konsisten dan tenang, tetapi sebagian besar pukulannya diblok atau tidak mendarat dengan rapi. Faktanya, Pacquiao-lah yang mendaratkan persentase pukulan lebih tinggi menurut Compubox, dan tidak diragukan lagi bahwa ia melakukan pukulan yang lebih keras dan lebih merusak.

Saya juga tidak bisa membayangkan Tim Bradley akan senang dengan keputusan ini, dia lebih suka menang dengan jelas dan tanpa keraguan. Namun sayang, Bradley adalah Juara Dunia Kelas Welter WBO yang baru setelah kemenangan Split Decision selama 12 ronde atas Phenom Filipina.

Namun, sejujurnya, Pacquiao tidak mengalahkan Bradley di tiga ronde terakhir seperti yang seharusnya. Dia sedikit lebih lambat dan kurang sibuk dari biasanya, mungkin tanda-tanda penuaan dan kemunduran – dan ini tidak mengherankan, mengingat dia berusia pertengahan tiga puluhan dan telah berperang dalam banyak perang sepanjang karirnya.

Penurunan yang terlihat itulah yang dibutuhkan Bradley untuk mencetak gol kemenangan. Para awak media menyebutnya dengan benar, Bradley memang memiliki peluang untuk mencetak gol kemenangan dengan mengungguli Pacman, dan itulah yang sebagian besar dia lakukan.

Pacquiao menyematkan Bradley dengan pukulan-pukulan indah sepanjang pertarungan. Tangan kirinya masih cepat dan tak kenal lelah, tapi itu belum cukup. Serangan diam-diamnya memiliki momen beroktan tinggi yang lebih sedikit dibandingkan pertarungan sebelumnya, alih-alih memilih bertarung dalam lompatan yang sedikit dan jarang.

Kartu skor saya menunjukkan 116-112 untuk mendukung Pacquiao memenangkan delapan ronde berbanding empat, sehingga Bradley hanya mendapatkan ronde 1, 2, 10, dan 12. Namun, pertarungan itu terlalu ketat untuk mendapatkan kenyamanan. Saya merasa Manny Pacquiao bertarung dengan terkendali, meski kecepatannya lebih lambat, namun mendaratkan pukulan yang lebih kuat dan lebih efektif.

Tentu saja, pertandingan ulang pasti akan dilakukan. Kekalahan ini mungkin lebih baik bagi Pacquiao daripada kemenangan. Ini akan memberinya kesempatan untuk kembali ke olahraga ini dengan tekad yang lebih besar. Pacquiao akan kembali ke Filipina dan menilai kembali dirinya serta posisi kariernya. Pencarian jiwa yang serius akan segera dilakukan, dan memang demikian adanya.

Apakah dia masih lapar? Apakah dia masih memiliki minat terhadap olahraga ini?

Ini semua adalah pertanyaan yang hanya bisa dijawab oleh Pacquiao sendiri.

Apa pun yang ia putuskan, apakah ia memilih untuk gantung sarung tangan selamanya dan menyebutnya sebagai karier, atau kembali dengan semangat baru untuk membalas dendam, Manny Pacquiao telah memberikan satu dekade kenangan indah kepada dunia dan dengan tegas mencap posisinya dalam sejarah sebagai salah satu petarung terhebat yang pernah menikah.

Mari kita berharap dia memilih untuk terus berjuang dan membalas kekalahannya dari Bradley pada bulan November ini, demi kita dan demi olahraga.

Tinju tidak akan sama tanpa dia. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Pengeluaran SDYKeluaran SDYTogel SDY