• June 22, 2024
Pacquiao, Bradley bereaksi terhadap keputusan tersebut

Pacquiao, Bradley bereaksi terhadap keputusan tersebut

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Manny Pacquiao tidak menunjukkan keraguan bahwa ia memenangkan pertarungan.

LAS VEGAS, Nevada – Ruang media yang sangat sepi menyambut Timothy Bradley, yang menghadap pers di kursi roda setelah pertarungan.

Bradley baru saja memenangkan pertarungan kelas welter WBO melawan juara dunia 8 divisi Manny Pacquiao, mengakhiri kemenangan beruntunnya selama 7 tahun, 15 pertarungan. Sebaliknya, petarung Amerika itu tetap tak terkalahkan.

Meskipun Bradley mengatakan dia merasa memenangkan pertarungan tersebut, dia menunjukkan keterkejutannya atas keputusan yang menurut banyak orang tidak adil.

“Saya masih kaget. Saya benar-benar tidak tahu harus berkata apa,” kata Bradley. “Tapi saya senang, saya adalah juara kelas welter yang baru.”

Pujian dan pembelaan

Bradley pun langsung memuji Pacquiao atas penampilannya, mengakui bahwa ia beberapa kali dipukul oleh petinju Filipina itu.

“Pacquiao adalah petarung yang tangguh dan tangguh. Orang ini bisa memukul, orang ini punya kecepatan, dia punya segalanya. Semua alatnya,” kata Bradley.

Petarung berusia 28 tahun itu mengatakan dia mengalami cedera pada kaki kirinya pada ronde kedua, sehingga harus menggunakan kursi roda, namun bersikeras bahwa juri menilai pertarungan tersebut dengan benar.

“Saya bertahan, melewati rasa sakit. Saya menggunakan kemampuan tinju saya menjelang akhir untuk menyelesaikan beberapa ronde, mungkin 5 ronde terakhir yang saya rasakan, untuk mendapatkan kemenangan,” ujarnya.

“Terlepas dari data pukulannya, dia melewatkan banyak tembakan di sana. Banyak tembakan yang semua orang mengira dia memukul saya, dia tidak menyentuh saya,” kata Bradley. “Melihat wajahku saja, aku masih cukup bersih.”

‘Saya memenangkan pertempuran’

Sementara itu, Pacquiao menyatakan yakin bahwa ia menang, sehingga memicu sorakan dari media.

“Saya menghormati keputusan tersebut, namun saya yakin 100% saya memenangkan pertarungan,” ujarnya. “Kami juga harus menghormati lawan saya. Keputusan sudah dibuat, mari beri dia pujian.”

Pelatih Pacquiao, Freddie Roach, juga kehabisan kata-kata, menggelengkan kepalanya di podium dan mengatakan para juri mungkin menutup mata.

Bahkan istri Pacquiao, Jinkee, mengakui bahwa dia terkejut namun mengatakan kehilangan itu mungkin merupakan ujian iman, sebuah sentimen yang juga diamini oleh suaminya yang mengatakan bahwa Tuhan mungkin punya rencana dan adalah hal yang tepat untuk memercayai-Nya bahkan di saat-saat sulit.

Pacquiao senang dengan respon dukungan dari penonton.

“Para fans, di dalam hati Anda, Anda tahu siapa yang memenangkan pertarungan,” katanya.

Pertandingan ulang direncanakan

Kedua petarung telah menyatakan kesediaannya untuk bertemu lagi di atas ring, dengan tanggal sementara yang ditetapkan pada 10 November.

“Saya pasti ingin melakukannya lagi,” kata Bradley. “Saya mendengar ejekan di penghujung malam, dan itu bagus, tapi kita pasti harus melakukannya lagi di bulan November dan Anda tahu, mari kita membuatnya lebih tegas.”

Pacquiao mengaku tidak akan membiarkannya hingga 12 ronde saat tanding ulang dilangsungkan.

Kemungkinan pertandingan ulang dimungkinkan oleh klausul pertandingan ulang dalam kontrak kedua petarung, namun mengurangi peluang Pacquiao mengalahkan Floyd Mayweather Jr. menghadapi pertarungan besar yang sangat dinanti-nantikan yang telah terjadi selama bertahun-tahun. — Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Pengeluaran Sidney