• May 28, 2024
Berkonsultasi menjadikan BPI sebagai pemain regional

Berkonsultasi menjadikan BPI sebagai pemain regional

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Montinola yakin Consing akan memposisikan BPI sebagai salah satu bank terbaik ASEAN dalam waktu dekat

MANILA, Filipina – Untuk terakhir kalinya, Aurelio “Gigi” Montinola III memberikan pengarahan kepada investor sebagai presiden dan CEO Bank Kepulauan Filipina (BPI) yang dipimpin Ayala, salah satu bank komersial terbesar di negara tersebut.

Dalam rapat pemegang saham tahunan BPI, Kamis, 18 April, Montinola pun menyerahkan tongkat estafet kepada Cezar P. Consing yang resmi ditunjuk sebagai pengganti Montinola.

“Saya bersyukur atas 31 tahun yang baik bekerja di BPI dan 8 tahun yang indah sebagai CEO. Saya dengan senang hati menyerahkan kepemimpinan BPI kepada pengganti saya yang ditunjuk, Pak. Consing, seorang profesional berprestasi dan berpengalaman dengan pengalaman bertahun-tahun di kancah internasional. Saya sangat yakin bahwa beliau akan membawa BPI ke level baru dan memposisikan BPI sebagai salah satu bank terbaik ASEAN dalam waktu dekat,” kata Montinola.

“Apa yang bisa saya lakukan adalah bergerak di pinggiran… Ketika Bong (Consing) masuk, fondasinya lebih baik. Dia punya pilihan bagaimana melangkah maju,” katanya. “Dunia sedang melihat kawasan ASEAN dan mereka mulai membandingkan bank-bank di seluruh kawasan, jadi kami mempersiapkan diri secara internal.”

Consing memiliki pengalaman lebih dari 25 tahun di bidang keuangan internasional, khususnya di perbankan investasi, perbankan komersial, dan ekuitas swasta di Hong Kong dan Singapura.

Pergantian penjagaan di BPI ini diumumkan pada Desember 2012. Consing dan Montinola bekerja sama untuk kelancaran transisi.

Montinola, yang menjabat sebagai presiden BPI sejak tahun 2005, memasuki masa pensiun pada bulan Agustus 2011 namun diminta untuk tetap menjabat selama dua tahun lagi agar bank tersebut memiliki lebih banyak waktu untuk mencari penggantinya. Bankir veteran lulusan Harvard ini akan tetap menjabat sebagai anggota direksi BPI.

PRESIDEN BARU.  Cezar Consing adalah kepala baru Bank Kepulauan Filipina.  Foto milik BPI

kinerja BPI

Dalam penjelasannya kepada wartawan setelah rapat pemegang saham, Montinola mengatakan BPI secara konsisten tumbuh lebih maju dari industri, dengan Fitch Ratings menyadari hal ini dan meningkatkan peringkat kredit bank tersebut ke peringkat investasi.

“Peringkat BPI merupakan yang tertinggi karena kehadiran lokalnya yang mapan, statistik keuangan yang baik, dan manajemen yang bijaksana,” kata Fitch’s.

Montinola mengatakan peningkatan peringkat kredit negaranya menjadi peringkat investasi akan menjadi “pendorong besar” bagi Filipina, serta bank.

“Bank mencerminkan perekonomian. Ketika perekonomian baik, maka ada kecenderungan perbankan akan baik,” jelasnya.

Meskipun peringkat investasi cenderung menurunkan suku bunga, Montinola menjelaskan bahwa dengan penurunan suku bunga, setidaknya dalam jangka pendek, kinerja bank cenderung baik. Kami berharap dapat berkinerja baik pada kuartal pertama bersama dengan banyak bank lain yang menurut saya dapat memanfaatkan kondisi bisnis yang menguntungkan pada kuartal pertama,” ujarnya.

Dia mengatakan BPI kemungkinan mengalami “18% (peningkatan) tahun-ke-tahun dalam hal pertumbuhan pinjaman pada kuartal pertama.”

Montinola mengatakan pihaknya juga tidak perlu menambah modal untuk memenuhi persyaratan Basel III, dan menambahkan bahwa pihaknya memprogram pertumbuhan pinjaman antara 12% dan 14% untuk tahun ini. “Dan jika kita tetap pada level tersebut, setidaknya dalam waktu dekat kita tidak akan menambah modal,” tambahnya ketika ditanya apakah mereka tidak memerlukan modal untuk memenuhi persyaratan Basel III.

Tahun spanduk

Dalam pidatonya, Ketua BPI Jaime Augusto Zobel de Ayala II mengatakan pertumbuhan ekonomi domestik sebesar 6,6% merupakan yang tercepat sejak tahun 1988 dan mencatat ketahanan perekonomian Filipina di tengah perlambatan global.

Dalam kondisi ini, Zobel menggarisbawahi bahwa BPI mencapai tahun yang luar biasa dengan laba bersihnya mencapai rekor tertinggi sebesar P16,3 miliar dengan laba atas ekuitas sebesar 17,5%. Rasio Kecukupan Modal (CAR) juga kuat yaitu sebesar 14,2%, sedangkan CAR Tier 1 sebesar 12,8%.

Zobel mencatat, harga saham BPI naik 72% menjadi P95 per saham pada akhir tahun 2012, setara dengan 3,5 kali nilai buku per saham sebesar P27,30/saham. BPI tetap menjadi bank paling bernilai di negara ini dengan kapitalisasi pasar sebesar P338 miliar. – Rappler.com

Live HK