• March 5, 2024
Berlari melewati garis finis

Berlari melewati garis finis

LAGUNA, Filipina – Penaklukan adalah sifat alamiah di Palarong Pambansa karena setiap pertandingan menghasilkan pemenang dan meninggalkan yang lain dengan sengatan kekalahan. Pada akhirnya, kemenangan tetap menjadi hadiah terbesar di antara semuanya.

Namun penaklukan sepertinya belum menjadi kata yang cukup kuat untuk menggambarkan kepahlawanan Jolan Camacho. Sementara anak laki-laki lain seusianya berlari dalam lari gawang 100m dan menantikan garis finis dengan harapan cerah, pelacak berusia 17 tahun ini hanya mengandalkan keberanian untuk menyamakan kedudukan.

Anak laki-laki itu hampir tidak bisa melihat garis finis.

Terlahir dengan gangguan penglihatan parah, Camacho memukau seluruh penonton saat ia menguasai panggung dalam kategori Atletik SPED, memenangkan emas di hampir semua pertandingan. Bukan sekali, tapi dua kali.

Penampilannya mendefinisikan kembali arti ‘penaklukan’ di Palaro.

Terlahir untuk menjadi pemenang

Saat Rappler memasuki markas Calabarzon untuk wawancara dengan Camacho, dia terlibat perselisihan dengan pelatihnya. Alih-alih beristirahat seperti yang diperintahkan pelatihnya, Camacho yang keras kepala itu malah mengenakan sepatu botnya untuk latihan ekstra.

“Lihatlah Nyonya. Kereta api Gusto ko po talaga mag,” desak bocah Quezon itu. Dan dalam sepersekian detik dia sudah berada di sana, berlari bersama atlet tunanetra lainnya, meninggalkan mentornya tanpa pilihan selain menonton.

(Tolong Bu. Saya sangat ingin berolahraga.)

Meskipun dilahirkan dengan kondisi yang tidak dapat disembuhkan, pelatih Camacho menyatakan bahwa anak tersebut memiliki fisik yang kuat seperti pesaing lainnya.

“Dia kuat. Dia bahkan melampaui orang biasa,” Pelatih Corazon Alcala berbagi dengan Rappler.

(Dia kuat. Faktanya, dia bahkan lebih kuat dari orang normal.)

Alcala telah menjadi mentor Camacho sejak ia duduk di kelas tiga di Sekolah Dasar Utama Pusat di Sariaya, Quezon – sebuah pusat pendidikan khusus di provinsi tersebut.

Dengan visi memberikan pembelajaran holistik bagi anak-anak penyandang disabilitas, sekolah tersebut melatih siswa-siswa yang dinilai berpotensi berprestasi di bidang atletik dan mengirimkan mereka ke pertemuan-pertemuan seksi. Akhirnya, Camacho memenangkan kompetisi regional dan nasional.

“Jolan adalah atlet yang sangat baik ketika ia masih muda. Disiplin dan sangat rajin.” kata Alcala.

(Jolan adalah atlet yang sangat baik sejak usia muda. Dia disiplin dan bekerja sangat keras.)

Sesuai dengan apa yang dikatakan pelatihnya, Camacho membawa pulang ketiga medali emas di nomor lari gawang 100m, tolak peluru, dan lompat jauh berdiri Palarong Pambansa 2012 di Pangasinan. Ia juga meraih juara keempat dalam kompetisi bola gawang.

Pelari cepat ini memenangkan penghargaan yang sama pada tahun berikutnya di Kota Dumaguete, kecuali pada nomor tolak peluru, di mana ia menempati posisi kedua.

Segalanya untuk keluarganya

Meskipun pengejaran kejayaan adalah kekuatan pendorong di Camacho, hal itu berada di urutan kedua setelah kecintaannya pada keluarga. Kekuatan dan keberanian yang ditunjukkan sang juara tidak diragukan lagi diambil dari kehidupan yang penuh dengan pukulan keras dan lika-liku yang tidak terduga.

“Itu anak yang baik. Saya tidak akan pernah melupakan apa yang dia lakukan untuk keluarganya,” kenang pelatih Alcala tentang situasi di mana cinta tanpa pamrih Jolan terhadap keluarganya ditunjukkan dengan cara yang sangat polos.

(Dia anak yang sangat baik. Saya tidak akan pernah melupakan semua hal yang dia lakukan untuk keluarganya.)

Pada tahun 2012 ketika Camacho memenangkan tingkat nasional, seorang pejabat bertanya kepadanya apa yang ingin dia lakukan dengan hadiah uang tunai yang menyertai gelar tersebut.

Anak laki-laki berusia 15 tahun itu menjawab dalam waktu singkat.

“Aku akan menjual beras kepadamu.”

(Saya akan membeli beras.)

Namun ketika kehidupan keluarga Camacho mulai membaik, sebuah tragedi membuat mereka lengah. Ibu mereka baru-baru ini didiagnosis menderita kanker usus besar stadium empat, yang membuat Jolan sangat terpukul saat dia mendorongnya untuk berusaha lebih keras demi meningkatkan nasib mereka dengan cara terbaik.

Hanya saja kali ini yang dipertaruhkan lebih dari sekantong beras.

“Saya akan menjual obat ibu saya demi mendapatkan apa yang bisa saya menangkan,” kata Camacho kepada Rappler.

(Saya akan menggunakan uang itu untuk membeli obat ibu saya.)

Bermimpi adalah untuk mereka yang berani

Disabilitas seringkali dijadikan alasan untuk bersembunyi di balik tirai ketidakamanan dan dijadikan alasan untuk tidak pernah mempunyai tujuan untuk hidup lebih baik.

Namun, tidak demikian halnya dengan Sariaya karena dia telah menunjukkan keberanian sejak dia menerima kekurangannya dan memilih untuk melangkah ke tingkat yang lebih tinggi.

“Saya ingin pergi ke negara lain untuk berperang,” kata Camacho. “Untuk dikenal di seluruh dunia. Dia bisa melakukannya meski matanya kabur.”

(Saya ingin pergi ke luar negeri untuk berkompetisi. Saya ingin dikenal di seluruh dunia karena saya tetap bisa melakukannya meskipun penglihatan saya terganggu.)

Tahun ini, Jolan Camacho ingin menulis ulang sejarah dengan prestasi yang lebih besar.

“Apa yang bisa dilakukan oleh ‘orang biasa’, bisa dilakukan oleh orang seperti saya.”

(Jika orang ‘biasa’ bisa melakukannya, orang seperti saya juga bisa.)

Terlepas dari apa yang terjadi di Palaro 2014, Jolan Camacho telah mengatasi kecacatannya dan membuktikan bahwa hal yang mustahil bisa menjadi mungkin dengan hati yang menatap melampaui garis finis. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney