• February 28, 2024
Bermain-main dengan jam internal Anda

Bermain-main dengan jam internal Anda

(Science Solitaire) Gangguan pola tidur dan metabolisme merupakan inti dari banyak masalah kesehatan

Saya kira saya berumur sekitar 6 tahun ketika saya belajar bagaimana memberitahukan waktu.

Ibuku membuatkanku jam kertas dengan tangan yang bisa digerakkan untuk berlatih. Saya ingat betapa terpesona dengan bagaimana jarum jam menentukan apa yang harus dilakukan orang seperti bangun, makan, pergi ke sekolah atau bekerja, pulang ke rumah dan apa yang paling saya benci ketika saya masih kecil adalah: tidur siang.

Saya pikir orang-orang yang mengetahui cara mengetahui waktu memiliki kekuatan, jadi rasanya keren karena saya juga belajar cara mengetahui waktu.

Ketika saya tumbuh menjadi dewasa dan sekarang saya sudah setengah baya, waktu jam semakin membingungkan saya. Ini karena sering kali hal itu terasa tidak sesuai dengan apa yang perlu saya lakukan, secara pribadi atau profesional.

Putusnya hubungan menjadi lebih jelas dengan jet lag ketika saya melakukan perjalanan jarak jauh dan terdapat perbedaan waktu yang besar. Baru-baru ini saya harus bepergian ke Disneyland untuk bekerja dan jet lag saya sangat parah sehingga ketika Goofy tidak mengizinkan saya pergi, saya memberinya tos di lift, saya menjadi marah! Siapa pun yang marah pada karakter Disney yang “hidup” pasti memiliki masalah mental yang serius dan ternyata karakter saya adalah masalah “mental”.

Kita semua memiliki jam internal atau jam sirkadian. Hal ini ditentukan oleh jaringan sekitar 20.000 neuron di otak Anda yang disebut nukleus suprachiasmatic atau SCN. Masing-masing neuron tersebut adalah jam individual yang mengetahui dan menjaga “waktu” Anda sendiri dalam kaitannya dengan metabolisme dan siklus tidur Anda.

Cara kerja “jam internal” ini ditentukan oleh sekelompok gen yang disebut gen “Periode”. Meskipun gen secara alami berbeda-beda, gen khas manusia bekerja pada puncaknya pada siang hari dan kemudian mulai menurun dan turun pada tengah malam, yang menjelaskan mengapa kita semua umumnya sibuk di siang hari dan beristirahat di tempat tidur di malam hari. Namun dengan 20.000 jam individual, bagaimana mereka dapat melakukan sinkronisasi satu sama lain dan dengan tuntutan lingkungan yang terus berubah?

Sekitar 9 tahun yang lalu, para peneliti yang dipimpin oleh Erik Herzog, seorang profesor biologi di Universitas Washington di St. Louis, mengidentifikasi neurotransmitter yang mereka sebut “VIP” sebagai neurotransmitter yang menyinkronkan 20.000 jam internal sehingga tidak ada satupun yang tidak pernah terlalu rendah. dari satu orang ke orang lainnya.

Namun bagaimana jika Anda perlu memperpanjang siklus Anda satu atau dua jam lagi agar Anda dapat mengerjakan makalah atau mengawasi anak-anak Anda? A belajar dari peneliti yang sama pada tahun 2013 lalu mengidentifikasi neurotransmitter, “GABA”, yang memberikan sedikit dorongan pada batalion SCN sehingga mereka tidak saling terikat terlalu erat sehingga tidak dapat bergerak.

Sekarang, jika GABA kita mampu melakukan tugasnya, maka kita semua tidak akan mengalami masalah dalam menyesuaikan diri dengan jet lag dan dunia “AO” (Selalu Aktif), bukan? Hmm, salah.

Hal ini karena, seperti kebanyakan proses dalam tubuh kita, memerlukan waktu yang sangat lama dan jauh sebelum kita harus tampil di call center, shift kuburan, dan pesta yang berlangsung hingga dini hari.

Tampaknya GABA yang ada tidak cukup, atau GABA kita belum mampu mengubah jam internal kita secara drastis sehingga metabolisme dan siklus tidur kita selaras dengan tuntutan kehidupan profesional dan sosial kita di dunia AO.

Seorang peneliti Jerman Till Roenneberg menyebut perbedaan waktu seperti ini sebagai “jet lag sosial” karena jam biologis Anda menunjukkan metabolisme dan siklus tidur Anda sangat berbeda dengan jadwal yang Anda ikuti untuk tetap bekerja, keluarga, dan teman, khususnya di dunia AO.

Para ilmuwan mengatakan bahwa semakin jauh jadwal terakhir dari jam internal seseorang, semakin besar kemungkinannya menyebabkan masalah kesehatan. Gangguan pola tidur dan metabolisme merupakan inti dari banyak masalah kesehatan dan juga kecelakaan, belum lagi produktivitas dalam hal fokus dan perhatian.

Saya setuju dengan para ilmuwan bahwa institusi seperti sekolah, perusahaan, dan pemerintah harus secara serius mempertimbangkan gangguan “jam internal” kita sebagai masalah kesehatan masyarakat.

Kita baru saja menerima jam kerja dan waktu luang yang diperpanjang sebagai bagian dari hidup kita dan sebagai manfaat dari kemampuan kita untuk mengubah kesadaran kita akan waktu seperti bermain permen karet. Kami berpikir bahwa kami dapat melakukan hal itu tanpa mengorbankan jam internal kami sendiri.

Tapi kita hanya bisa mengembangkannya dalam batasan biologi kita sendiri dan biologi kita tidak bisa mengabaikan 20.000 jam yang berdetak di dalam diri kita masing-masing. Jika kamu tidak percaya padaku, tanyakan saja pada Goofy. – Rappler.com

Maria Isabel Garcia adalah seorang penulis sains. Dia telah menulis dua buku, Science Solitaire dan Twenty One Grams of Spirit dan Seven Our Desire. Kolomnya muncul setiap hari Jumat dan Anda dapat menghubunginya di [email protected].

Pengeluaran Sydney