• February 28, 2024
Mays tampil besar, Witherspoon gagal

Mays tampil besar, Witherspoon gagal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

James Mays dari San Mig Coffee tampil luar biasa di Game 2, dengan 25 poin dan 23 rebound. Wesley Witherspoon dari Air21 sebaliknya menembakkan 3-13 yang mengerikan

Kopi Super San Mig melalui Udara 21, 82-75

Terbaik: Untuk sebagian besar konferensi ini, James Mays telah menjadi sebuah teka-teki. Ada pertandingan di mana dia tak terhentikan, tapi ada juga pertandingan di mana dia tampil biasa-biasa saja. Namun, sejauh ini dalam seri melawan pemula Express, mantan Clemson Tiger telah mengumpulkan dua permainan terbaiknya di Piala Commish. Setelah menghitung 27-17-6-5-2 di Game 1, Mays membukukan 25-23-5-1-1 tadi malam saat Mixers mengalahkan Air 21, 82-75, untuk menyamakan seri semifinal mereka dengan kemenangan 1-semua. . Setelah tampil kurang cemerlang di perempat final melawan Rob Dozier Impor Terbaik, Mays benar-benar berkembang di sini, membukukan angka efisiensi yang sangat tinggi melawan Air 21. Tak perlu dikatakan lagi, jika dia terus berproduksi dengan kecepatan seperti ini, bahkan mungkin Express yang jauh lebih baik pun tidak bisa. menggagalkan SMC.

Paling buruk: Adapun rekan Mays di sisi lain, Wesley Witherspoon berjuang keras, mencetak 8 poin terendah konferensi pada tembakan FG 3/13 yang mengerikan. Pemain impor yang biasanya produktif itu gagal dalam semua 5 percobaan tiga angkanya hanya dua hari setelah unggul 4/7 di Game 1. Sebelum pertandingan ini, mantan Memphis Tiger rata-rata lebih baik dari 3,5 threes per outing. Dia juga tidak berbuat banyak, hanya melakukan 6 rebound dan mengeluarkan bola sebanyak 4 kali. Sayap setinggi 6 kaki 9 kaki pasti akan bangkit kembali di Game 3 karena Air 21 berharap untuk melanjutkan perjalanan dongengnya.

Cadangan jalur belakang: Dengan James Yap terus menembak ruang (mantan UE Red Warrior berada 2/14 dari lantai), pelatih Tim Cone sekali lagi harus beralih ke PJ Simon untuk memberikan skor dari perimeter. Tentu saja Simon tidak mengecewakan. Dia sebenarnya bermain sedikit keluar dari posisinya akhir-akhir ini karena PG Mark Barroca yang menjadi starter reguler telah keluar dari jalurnya, tetapi Simon masih cukup efektif. Simon mencetak rata-rata 12,4 poin per game pada konferensi ini, dan dia berhasil lolos lagi, memberikan 13 penanda sebagai pencetak gol terbanyak lokal Mixers di sini. Dia dengan cakap didukung oleh rookie Justin Melton, yang masuk dari bangku cadangan dengan 12 poin hanya dalam 10 menit permainan. Penjaga pemula yang terbang tinggi melakukan ketiga upayanya dari luar garis. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney