• April 23, 2024
Bersiaplah untuk masa depan

Bersiaplah untuk masa depan

MANILA, Filipina – Kita sering kali menganggap remeh energi. Aktivitas kita sehari-hari memerlukan energi – untuk menggerakkan kendaraan, mandi, memasak makanan, dan menjalankan pabrik – namun kita tidak menerapkan pengelolaan sumber daya yang tepat.

Penggunaan sumber daya alam dan energi yang tidak efisien terus berlanjut, terutama di negara-negara berkembang dimana pertumbuhan penduduk merupakan hal yang paling penting. Negara-negara maju seringkali sangat boros. Gabungan limbah makanan tahunan dari Eropa dan Amerika Serikat saja, misalnya, dapat memberi makan sekitar 1,5 miliar orang, kata Jeremy Bentham, wakil presiden Shell untuk Lingkungan Bisnis Global.

Sebagai konsumen sumber daya ini, kita harus membantu menggunakannya secara efisien karena kita menghadapi kemungkinan permintaan melebihi pasokan.

Pada tahun 2050, diperkirakan populasi dunia akan mencapai 9 miliar jiwa, dibandingkan saat ini yang berjumlah 7 miliar jiwa. Menurut Bentham, “Ini seperti menambahkan Tiongkok dan India ke dalam dunia.”

Pada saat itu, 75% populasi dunia akan pindah ke kota – naik dari sekitar 50% saat ini – dan hampir 3 miliar atau 40% populasi dunia akan bergabung dengan kelas menengah. Ini berarti lebih banyak orang akan memiliki akses terhadap air bersih, lebih banyak makanan, dan energi modern.

Permintaan akan sumber daya penting ini terus meningkat secara signifikan. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, kita memerlukan 40-50% lebih banyak energi, air, dan makanan pada tahun 2030.

Pertumbuhan populasi, peningkatan permintaan konsumen dan perubahan iklim memberikan tekanan yang signifikan terhadap energi, air dan makanan – menciptakan apa yang disebut “hubungan stres”.

Ketiga sumber daya penting ini saling berhubungan erat. Air dibutuhkan untuk menghasilkan energi; energi dibutuhkan untuk memasok, memurnikan, mendistribusikan dan mengolah air; dan air serta energi dibutuhkan untuk menghasilkan makanan.

Kita perlu menemukan cara-cara inovatif untuk menggunakan dan memproduksi semua sumber daya ini, sehingga membantu membentuk masa depan yang berkelanjutan bagi dunia. Pada saat yang sama, dunia harus mengurangi emisi karbon dioksida (CO2) untuk menghindari dampak paling serius dari perubahan iklim – termasuk ancaman terhadap ketersediaan sumber daya tersebut.

Ini adalah tantangan yang harus dihadapi untuk menjamin kelangsungan hidup kita di tahun-tahun mendatang.

Untuk mendorong kemajuan bersama

Shell, sebagai perusahaan energi terkemuka, telah mengambil inisiatif untuk membantu mengatasi tantangan ini. Mereka telah lama bersiap menghadapi tantangan energi di masa depan, menggunakan teknologi canggih dan mengambil pendekatan inovatif untuk membantu menyediakan energi yang lebih ramah lingkungan dan mengelola penggunaan air dengan lebih baik.

Perusahaan ini menghasilkan lebih banyak gas alam, bahan bakar fosil yang paling ramah lingkungan, menghasilkan biofuel rendah karbon, dan mengambil langkah-langkah untuk mengurangi konsumsi energi dari operasinya sendiri. Shell menghabiskan $1,3 miliar untuk penelitian dan pengembangan pada tahun 2012 – lebih banyak dibandingkan perusahaan minyak dan gas lainnya – termasuk investasi pada energi alternatif serta penangkapan dan penyimpanan karbon.

Shell juga telah mengambil langkah-langkah untuk membatasi penggunaan air di sejumlah lokasinya. Bersama dengan pihak lain, mereka telah mengembangkan metodologi yang dapat memperkirakan secara lebih akurat jumlah air yang dibutuhkan untuk menghasilkan energi dari berbagai sumber, menggunakan teknologi berbeda, dan di lokasi berbeda.

Daripada menunggu pihak lain mengambil langkah pertama, Shell yakin mereka dapat tetap menjadi pionir dan mendorong pihak lain untuk mengikuti langkah tersebut. Konferensi ini mempertemukan para akademisi terkemuka, pejabat pemerintah, organisasi non-pemerintah, dan CEO dari berbagai industri untuk membahas hubungan stres dan cara terbaik untuk mengatasi tantangan seputar masa depan energi.

Diskusi-diskusi ini berlangsung di forum Shell Powering Progress Together, di mana para pemimpin dan pakar mempertimbangkan bagaimana kita dapat menjadi lebih tangguh terhadap perubahan dunia.

Tahun ini, Filipina akan menjadi tuan rumah forum Shell Powering Progress Together. Ini adalah negara pertama di Asia yang menyelenggarakan platform global ini, yang dirancang untuk mendorong perdebatan yang akan mengidentifikasi tantangan dan solusi terhadap hubungan stres.

Acara ini akan diadakan pada Kamis, 6 Februari di Hotel Manila.

Manila adalah tempat yang ideal untuk menyatukan beragam peserta dari seluruh dunia, menyoroti tantangan energi-air-pangan di Asia dan sekitarnya.

Penduduk Filipina percaya bahwa faktor terpenting dalam membangun kebutuhan energi di masa depan adalah kerja sama antara masyarakat, industri, dan pemerintah, menurut survei Shell.

Forum di Manila akan mempertemukan sekitar 350 pemimpin bisnis, pejabat pemerintah dan pakar lainnya dari seluruh dunia. Konferensi ini akan menyoroti hubungan antara energi, air, dan pangan di Asia – yang merupakan rumah bagi 60% populasi dunia dan merupakan salah satu kota dengan tingkat polusi paling tinggi di dunia. Populasi penduduk Asia akan terus meningkat pada tahun-tahun mendatang, sehingga memberikan tekanan pada sumber daya alam di wilayah tersebut.

Shell Powering Progress Together berlangsung pada hari pertama Shell Eco-marathon Asia, sebuah kompetisi yang menantang siswa untuk merancang, membuat, dan mengendarai mobil yang perlu melakukan perjalanan terjauh dengan jumlah energi paling sedikit. Hal ini mendorong batasan efisiensi bahan bakar dan memicu perdebatan tentang masa depan transportasi.

Kedua acara ini merupakan awal yang menarik untuk merayakan ulang tahun Shell yang ke-100st tahun di Filipina dan menyediakan platform untuk kolaborasi baru yang penting untuk masa depan global yang lebih baik. – Rappler.com

Sumber:

Mobility Challenge berpindah dari Malaysia ke Filipina

Rencana komunikasi PPT 2014

Perangkat Energi Masa Depan

PPT Manila 2014, diselenggarakan di Universitas Ateneo de Manila

Ketahanan air, energi dan pangan dalam konteks perkotaanpidato oleh Jeremy Bentham, Jeremy Bentham, Wakil Presiden Shell untuk Lingkungan Bisnis Global

Masa Depan Energi Asiapidato oleh Peter Voser, mantan CEO Royal Dutch Shell plc

Teka-teki air, energi, dan konsumsi sumber daya: saatnya mencari solusipidato oleh Peter Voser, Mantan CEO Royal Dutch Shell plc

Buklet Stres Nexus

Stres Nexus Op Ed

Keluaran Sidney