• April 12, 2024
Undian Piala Dunia FIBA ​​2014 dan Artinya Bagi PH

Undian Piala Dunia FIBA ​​2014 dan Artinya Bagi PH

Sebagai orang yang gila FIBA, saya memiliki banyak hal dalam pikiran saya saat ini. Pengundian Piala Dunia FIBA ​​2014 baru saja selesai dini hari tadi (waktu Manila) dan kita semua akhirnya mengetahui posisi masing-masing tim. Salah satu tim yang sejak awal ingin dihindari banyak orang tentu saja adalah Team USA. Tim lain yang ditandai sebagai favorit adalah Spanyol, Argentina dan Lithuania, semuanya ditempatkan di “pot” yang sama dengan Amerika.

Pot? Ya.

Dalam pengundian FIBA, tim/negara terlebih dahulu diundi ke dalam pot. Hal ini dilakukan secara sewenang-wenang, namun sebagian besar didasarkan pada kekuatan tim dan, dalam hal ini, geografi relatif. Artinya semua tim Asia telah digabungkan ke dalam satu pot (bersama dengan Selandia Baru) dan semua tim Afrika juga telah ditempatkan ke dalam satu pot (bersama dengan negara wildcard Finlandia). AS, Spanyol, Argentina, dan Lituania dianggap sebagai empat tim teratas secara konsensus, sehingga mereka ditempatkan di pot yang sama. Jika dipikir-pikir, rancangan potnya terlihat seperti ini:

Setelah pengundian, berikut pengelompokan babak penyisihan:

Memiliki tim dengan kekuatan/geografi yang relatif sama berarti tim-tim ini tidak akan bisa bermain satu sama lain paling cepat hingga putaran kedua. Dalam kasus kami, satu-satunya cara Pinoy bisa bermain melawan, katakanlah, Tim AS adalah jika kami KEDUA berhasil mencapai final (atau saling berhadapan dalam pertandingan penempatan jika Anda ingin benar-benar teknis). Ini sistem yang cukup adil, menurut saya, dan sangat berbeda dengan apa yang digunakan FIBA ​​​​Asia di Kejuaraan FIBA ​​​​Asia 2013, di mana hasil imbang yang murni terbuka mempertemukan Iran, China, dan Korea di braket sementara yang sama.

Berikut tampilan braket “Sweet 16” Piala Dunia 2014:

Seperti yang Anda lihat, tim dari Grup A & B (jika mereka terus menang) tidak akan melawan tim C&D mana pun hingga final. Pada kenyataannya, gabungan delapan tim teratas dari A & B adalah “Tim Madrid” dan tim dari C & D adalah “Tim Barcelona”.

Lalu bagaimana performa Gilas pada pengundian tersebut? Apakah Dewi Keberuntungan sedang tersenyum pada kita, ataukah kita yang bodoh karena keberuntungan?

Sejujurnya, grup mana pun yang kita ikuti pastilah sulit. Maksudku, ini Piala Dunia. Ini bukan SEABA. Ini bukan FIBA ​​​​Asia. Ini bukan Piala Jones. Ini adalah Piala Dunia bola basket. Setiap tim akan memberi kami tantangan yang berat (setidaknya). Namun, bukan berarti peluang Gilas memenangkan satu dua pertandingan dan lolos ke babak sistem gugur menjadi nol. Sebaliknya, dengan persiapan yang tepat (latihan dan kepramukaan), anak-anak kita bisa menimbulkan beberapa gangguan. Apakah Anda biog tentang bagaimana keadaan Anda?

Tapi sekali lagi, grup tempat kami berada – Grup B – mungkin adalah grup tersulit kedua di luar sana.

Mari kita lihat masing-masing tim lain di Grup B dan coba lihat bagaimana susunan kami:

*Diasumsikan bahwa semua tim ini akan berada dalam kekuatan penuh

Argentina – FIBA ​​​​Amerika (nomor 3 dunia)

Pemain yang ingin saya lihat: Luis Scola, Carlos Delfino, Pablo Prigioni, Manu Ginobili

Tim Argentina mungkin tidak lagi terkalahkan seperti pada awal tahun 2000-an, namun mereka tetap menjadi salah satu pemain terbaik di dunia. Mereka memiliki kedalaman yang luar biasa di setiap posisi, dan banyak pengalaman internasional. Meski begitu, mereka sempat mengalami beberapa kesulitan di lingkaran FIBA. Ingat Jordan kalah dari mereka dengan hanya sembilan poin di #Turki2010? Tim Argentina juga mengalami sedikit kesulitan di turnamen FIBA ​​​​Amerika tahun lalu, finis ketiga di belakang Meksiko dan Puerto Riko. Namun, jika mereka memiliki bakat penuh NBA di Sevilla, mereka harus menjadi favorit di Grup B.

Yunani – FIBA ​​​​Eropa (peringkat #5 dunia)

Pemain yang ingin saya lihat: Giannis Antotokounmpo, Nick Calathes, Kosta Koufos, Vassilis Spanoulis, Jake Tsakalidis (hehe)

Tim Yunani merasa besar di Eurobasket 2013, namun ada yang mengatakan hal itu mungkin terjadi karena mereka yakin bisa mendapatkan tempat wildcard. Mereka memiliki beberapa pemain muda yang menarik (Antetokounmpo dan Calathes) yang dapat memadukannya dengan sekelompok dokter hewan beruban dan bersama-sama para kandang Hellenic ini benar-benar dapat menimbulkan kehebohan di Sevilla. Harapkan Spanoulis menjadi penghasut di kedua ujung lantai dan orang-orang besar seperti Koufos (jika sehat) atau Georgios Printezis akan membuat kerusakan pada cat.

Kroasia – FIBA ​​​​Eropa (peringkat #16 dunia)

Pemain yang ingin saya lihat: Ante Tomic, Dario Saric, Roko Ukic, Bojan Bogdanovic, Dontaye Draper, Bruno Sundov (haha)

Kroasia bukan lagi kekuatan besar di Eropa seperti dulu, namun mereka adalah tim muda yang hampir mendapatkan kembali kejayaannya. Mereka menempati posisi ketiga dengan kuat di Eurobasket 2013, mengalahkan Goran Dragic dan Slovenia di tempat ketiga. Bogdanovic dipandang sebagai salah satu talenta terbaik BUKAN di NBA, dan dia seharusnya menjadi bintang di Sevilla. Mereka tidak akan memiliki pemain NBA saat ini di tim, tapi jangan biarkan hal itu membodohi Anda. Tim ini cukup dalam untuk mengalahkan tim Argentina sekalipun. Secara khusus, hati-hati terhadap Dario Saric yang berusia 19 tahun, yang dianggap oleh banyak orang sebagai benteng masa depan tim Kroasia.

Puerto Riko – FIBA ​​​​Amerika (peringkat #17 dunia)

Pemain yang ingin saya lihat: JJ Barea, Daniel Santiago, Peter John Ramos, Carlos Arroyo, Renaldo Balkman (halaman Arwind Santos)

Puerto Riko adalah tim yang panjang, kuat, dan cepat. Saya yakin tim Filipina bisa menjadi seperti ini dalam beberapa tahun ke depan jika pemain besar seperti June Mar Fajardo dan Greg Slaughter benar-benar berkembang menjadi center yang dominan di Asia. Saya pikir kita bisa mengimbangi orang-orang di backcourt ini – siapa yang ingin melihat Jayson Castro mengalahkan JJ Barea, atau LA Tenorio berlari mengelilingi Carlos Arroyo? Namun, di lini depan, saya pikir kita akan mengalami kesulitan dalam membendung trio pemain setinggi 7 kaki mereka – Santiago, Ramos, dan Ricky Sanchez. Ini jelas merupakan tim potensial empat besar di Grup B.

Senegal – FIBA ​​​​Afrika (peringkat #41 dunia)

Pemain yang ingin saya lihat: Gorgui Dieng, DeSagana Diop, Hamady N’diaye, Maleye Ndoye

Ya, ada satu tim di Grup B yang peringkatnya lebih rendah dari tim Filipina! Namun, itu tidak berarti bermain melawan pemain Senegal akan menjadi hal yang mudah bagi tim asuhan pelatih Chot. TIDAK. Ini adalah tim panjang, tinggi, dan atletis lainnya yang dapat menandingi Gilas di kedua sisi. Pada tahun 2013, mereka finis di tiga besar FIBA ​​​​Afrika untuk pertama kalinya sejak tahun 2005, yang berarti negara Afrika dengan talenta muda yang hebat. Mereka bahkan mengalahkan juara akhirnya Mesir di babak pertama! Namun, hal yang paling menarik bagi mereka adalah mengalahkan Nigeria asuhan Ike Diogu di perempat final dan kemudian mengalahkan tim tuan rumah Pantai Gading dalam perebutan tempat ketiga. Senegal adalah tim terbaik untuk Gilas di Seville.

Putaran pertama #Spanyol2014 akan dimulai pada 30 Agustus, dan tim kami baru akan memulai latihan kurang dari dua bulan sebelumnya. Kami perlu menentukan nama kelompok 24 pemain kami paling lambat tanggal 30 Juli, dan saya pribadi berharap kami dapat menaturalisasikan Javale McGee dan/atau Andray Blatche sebelum batas waktu tersebut. Yang lebih penting lagi, saya berharap kami bisa bermain di beberapa pertandingan eksibisi atau turnamen mini pra-Piala Dunia yang kompetitif sebelum terbang ke Spanyol. Peluangnya pasti besar bagi anak-anak kita, tapi, mengetahui pelatih Chot dan anak buahnya, hal itu tidak akan menghentikan mereka untuk mencoba mengejutkan dunia.

#FightFilipina – Rappler.com

HK Hari Ini