• July 20, 2024
Bidan, telepon seluler, dan pahlawan CNN Robin Lim

Bidan, telepon seluler, dan pahlawan CNN Robin Lim

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bidan Robin Lim, Pahlawan Terbaik CNN 2011, berbicara dengan Rappler

MANILA, Filipina – Ponsel dapat menjadi alat penting bagi bidan di negara-negara miskin.

Di wilayah utara Indonesia, Puskesmas Bumi Sehat terhubung dengan ibu hamil di daerah pedesaan dengan meletakkan telepon seluler di tangan 13 dukun bayi di sekitar Aceh.

“Anda tidak tahu berapa banyak nyawa yang telah diselamatkan… tapi sejak program telepon genggam diberlakukan, tidak ada seorang pun yang kehilangan ibu di daerah kami – dan ini merupakan hal yang luar biasa,” kata bidan Filipina-Amerika, Robin Lim.

Lim membawa perhatian internasional terhadap kebutuhan bidan di Indonesia ketika dia ditunjuk sebagai bidan Pahlawan CNN Tahun Ini di 2011.

Dana Kependudukan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNFPA) menyatakan bahwa 3 dari 5 perempuan di Asia Selatan melahirkan tanpa bantuan bidan terlatih, sehingga kebutuhan akan bidan sangatlah jelas. Namun begitu juga dengan kebutuhan untuk memperluas jangkauan mereka dengan teknologi. Tingkat penetrasi seluler di Indonesia adalah 54%, menurut penelitian tahun 2011 oleh Perusahaan Nielsen.

Lim menyadari perlunya memberikan ponsel kepada tabib setempat ketika a gempa 8,9 dengan pusat gempa di dekat Aceg mengguncang Indonesia bagian utara pada tahun 2004.

“Kami menemukan bahwa orang-orang mendatangi mereka terlebih dahulu. Jadi, setelah menara seluler dibangun, organisasi kami menyediakan telepon seluler kepada mereka dan kami membayar biayanya. Dan kami mengajari mereka cara menggunakannya karena beberapa dari mereka berusia 80-an,” kata Lim.

Ia menambahkan, “Mereka adalah wanita terpercaya, yang menjadi garda pertahanan pertama ketika ibu dan bayinya berada dalam bahaya.”

Dia mengatakan itu saat itu Dasar Bumi yang Sehat atau Yayasan Ibu Pertiwi Sehat membagikan 32 telepon seluler lainnya. Dia menjelaskan bahwa meskipun organisasi bantuan lainnya akhirnya meninggalkan zona bencana, “kami tidak memiliki strategi keluar.”

Dia mengatakan, program telepon seluler terus berlanjut hingga saat ini.

Lim, seorang penulis terbitan, dengan mudah terjun ke dalam bercerita. Dia menggambarkan skenario umum di mana telepon berguna.

Saat itu jam 3 pagi dan seorang pria memanggil bidan setempat. Dari cara dia menceritakannya, sang tabib tahu bahwa sang ibu akan memerlukan perhatian medis ekstra karena dia menderita tekanan darah tinggi dan kekurangan gizi karena dia bergantung pada secangkir sup dan nasi yang dia dapatkan dari Program Pangan Dunia. Sebagai salah satu dari 13 dukun bersalin yang memiliki ponsel, ia menghubungi nomor klinik kesehatan Bumi Sehat.

“Katakanlah ibu Fetri sedang melahirkan. Dia ingin melahirkan di klinik. Klinik mengirimkan ambulans dan datang menjemputnya, dukun bayi dan seluruh keluarganya dan membawa mereka. Jika dia ingin melahirkan di rumah, bidan kami akan pergi… dan ambulans siap siaga. Jika kita harus memindahkannya ke klinik, itu bisa dilakukan. Dan kami membawa oksigen dan kotak bersalin,” kata Lim.

Robin Lim menganjurkan agar bidan yang penuh perhatian melihat kehamilan dan kelahiran secara utuh. Ia menginternalisasi pelajaran itu ketika adiknya dan bayi yang dikandungnya meninggal.

Dia berkata: “Adikku meninggal saat hamil. Dia berada di Amerika Serikat. Dia berada di bawah perawatan seorang Obgyn dan dia memiliki asuransi kesehatan. Namun dokter tidak meluangkan waktu untuk mengatasi masalahnya. Dia menderita hipertensi dan itu bisa diatasi. Dia membutuhkan obat.”

“Saya merasa kalau adik saya punya bidan, dia pasti masih hidup sampai saat ini. Aku kehilangan adikku, tapi aku mendapatkan gairah,” kata bidan itu.

Lim menambahkan: “Setiap hari saya mencoba melakukan sesuatu untuk semua ibu di dunia untuk menghormatinya.”

Meninjau kembali akar Filipina

Lim berada di Filipina dari tanggal 29 April hingga 9 Mei untuk merayakan Hari Bidan Internasional bersama bidan Filipina di General Santos City, Mindanao. Dia memuji masyarakat Filipina yang membantu memilihnya untuk sukses di CNN Hero Awards.

PEMBAKARAN BUKU.  Lim berbicara pada peluncuran bukunya 'Butterfly People' di The Podium di Ortigas pada tanggal 30 April 2012.

Pada peluncuran bukunya “Butterfly People” di Manila, Lim mengatakan dia tidak pernah berharap untuk menang. Dia mengatakan kepada produser CNN bahwa dia terkejut dia menang karena, “Pasien yang kami bantu tidak memiliki komputer. Mereka sangat miskin. Mereka tidak akan pernah memiliki komputer seumur hidup mereka.” Dia berkata: “Mereka bertanya siapa yang Anda kenal di Filipina? Filipina tidak memasukkan Anda ke dalam skala ini.”

“Yah, orang Filipina sangat setia,” katanya kepada mereka.

Lim mengatakan jika ada dana, idealnya dia akan mendirikan klinik kesehatan di Baguio, dimana nenek dari pihak ibu adalah seorang bidan.

Saat ini ia sedang menyusun rencana untuk membangun klinik kesehatan permanen di Indonesia dengan hadiah uang sebesar US$250.000 yang dimenangkan organisasinya dari CNN. Untuk ini dia menambahkan $50.000 yang dia menangkan untuk dirinya sendiri. Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Pengeluaran SDY