• February 26, 2024
Menembak dengan anak panah: Olahraga memanah

Menembak dengan anak panah: Olahraga memanah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pelajari lebih lanjut tentang olahraga yang dipopulerkan oleh Katniss Everdeen dari Hunger Games, salah satu acara di Palarong Pambansa

MANILA, Filipina – Apa persamaan Robin Hood, Katniss Everdeen, Cupid, dan Legolas? Semua karakter heroik ini dipersenjatai dengan busur dan anak panah.

Baik menembak Orc di Mordor, atau menembak makanan, memanah adalah keterampilan yang berguna dan efektif.

Saat ini, panahan telah berkembang menjadi sebuah olahraga. Masih menantang dan mengasyikkan, panahan kini biasanya dimainkan untuk tujuan rekreasi. Ini juga merupakan bagian dari turnamen olahraga bergengsi — mulai dari Olimpiade hingga Piala Dunia.

Asal

Salah satu seni tertua, panahan juga memiliki sejarah yang kaya.

Orang Mesir adalah orang pertama yang berlatih memanah untuk berperang dan berburu.

Pada Dinasti Shang Tiongkok, kereta membawa pemanah berperang dan turnamen memanah diadakan hingga periode Dinasti Zhou. Pada abad ke-6, Tiongkok memperkenalkan panahan ke Jepang yang memengaruhi cara olahraga ini dimainkan di masa depan.

Selama periode Yunani-Romawi, penunggang kuda yang disebut Parthia dapat berayun di atas pelana dan menembakkan anak panah sambil berlari kencang. Ada sejarah penaklukan yang berhasil dilakukan bangsa Mongol, dengan keunggulan busur dan anak panahnya. Bahkan bangsa Turki menggunakan panahan untuk mengusir Tentara Salib.

Busur dan panah

Teknologi panahan telah berkembang selama bertahun-tahun. Sekarang ada 3 klasifikasi berbeda untuk busur.

Busur klasik, atau Recurve, memiliki anggota badan (sisi atas dan bawah, yang merupakan bagian busur terpanjang) yang melengkung ke luar dan menjauhi pemanah. Ini adalah tipe yang digunakan untuk Olimpiade.

Busur majemuk mempunyai kabel dan katrol untuk membantu menarik anggota badan busur.

Tipe terakhir, Barebow, mirip dengan recurve, hanya saja tidak menggunakan aksesoris.

Tujuan dari permainan ini adalah untuk dapat menembakkan anak panah dengan busur pada sasaran tertentu.

Di Palarong Pambansa, sasarannya berjarak 30 atau 50 meter. Poin tertentu diberikan kepada pemanah tergantung di mana dia mencapai target, dengan sasaran yang secara alami memiliki skor tertinggi.

Ada juga batasan waktu dan jumlah panah yang diperbolehkan per game. Tergantung pada jenis pertandingan yang diadakan, akan ada satu hingga 3 pemanah per target. Aturan dan regulasi Federasi Panahan Dunia (FITA) Biasa berlaku.

Panahan di Filipina

Panahan dianggap oleh sebagian besar orang sebagai olahraga elit – tidak seperti busur dan anak panah berteknologi tinggi dan mahal yang digunakan oleh sebagian besar atlet panahan di NCR, beberapa atlet dari provinsi masih menggunakan panah kayu.

Ada kelompok tertentu yang berupaya membuat olahraga ini tersedia bagi mayoritas orang. Baru-baru ini ada program untuk menyebarkan kesadaran tentang olahraga.

FOKUS.  Tim Bismark dari Gandiva Archery menembakkan busur majemuk.

Salah satu program tersebut melibatkan Pramuka Filipina dengan bantuan kelompok Panahan Gandiva.

Program “Tembak Anak Panah untuk Satu Peso” memungkinkan wisatawan di Baguio merasakan pengalaman memanah dan menembakkan anak panah. Program ini tidak hanya meningkatkan kesadaran terhadap olahraga, tetapi juga merupakan program penggalangan dana yang sukses oleh BSP untuk peralatan panahan.

Panahan adalah olahraga yang perlahan mendapatkan ketenaran di lingkungan Filipina.

Ada pemanah Filipina pemenang penghargaan yang luar biasa di masa lalu seperti Earl Benjamin Yap, Mark Javier, Jennifer Chan dan Kit Cojuanco (dan masih banyak lagi) yang dapat dicita-citakan oleh para pemanah muda kita. – Rappler.com

Sdy siang ini