• April 14, 2024
BIR mengajukan tuntutan penghindaran pajak terhadap Coronas

BIR mengajukan tuntutan penghindaran pajak terhadap Coronas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Coronas didakwa melakukan penggelapan pajak senilai P150.68-M

MANILA, Filipina – Biro Pendapatan Dalam Negeri pada Kamis, 30 Agustus, mengajukan tuntutan penghindaran pajak senilai P150,68 juta terhadap Ketua Hakim Renato Corona yang dipecat, putrinya, Ma. Carla Beatriz C. Castillo, dan menantu laki-laki, Constantino T. Castillo III.

Dalam pernyataannya, BIR mengatakan tuntutan pidana telah diajukan ke Departemen Kehakiman. Corona dicopot dari jabatannya pada 29 Mei lalu setelah dia gagal menyatakan simpanan banknya. Senat, yang bertugas sebagai pengadilan pemakzulan, memutuskan dia bersalah atas pelanggaran Konstitusi.

Dari tahun 2003 hingga 2005, 2007, 2008 dan 2010, Corona didakwa melanggar Pasal 254 dan 255 Kitab Undang-undang Pendapatan Dalam Negeri.

Putri Corona, Carla, didakwa melanggar Pasal 254 Kode Pendapatan Dalam Negeri Nasional atau berupaya menghindari atau mengalahkan pajak pada tahun 2010 dan melanggar Pasal 255 atau gagal mengajukan pengembalian pajak penghasilan untuk tahun yang sama.

Di sisi lain, Tuan Castillo didakwa melanggar Pasal 254 Kode Pendapatan Dalam Negeri Nasional atau percobaan penggelapan pajak pada tahun 2003 dan 2009 serta pelanggaran Pasal 255 NIRC atau kegagalan mengajukan pengembalian pajak pada tahun 2003 .

Banyak orang di subdivisi mewah La Vista menggunakan nama pasangan Castillo. Berdasarkan catatan properti, pasangan Corona ini membeli properti tersebut pada tahun 2003 hingga dikabarkan menjualnya kepada Carla dan suaminya pada tahun 2010. (Lihat properti Corona di peta ini.)

BIR mengatakan Corona tidak menyatakan semua asetnya di SALN-nya, seperti deposito bank dan dua properti nyata yang diperolehnya pada masa pemerintahannya: sebuah unit apartemen di Columns, di sepanjang Ayala Avenue yang dibelinya seharga P3,6 juta pada tahun 2004 dibeli dan sebuah properti di Fort Bonifacio yang dia beli pada tahun 2005 seharga P9,16 juta.

Corona merupakan wajib pajak terdaftar pada Kantor Pendapatan Kabupaten no. 32 meliputi Sampaloc, Sta Mesa dan San Miguel, menurut BIR.

Sebagai pejabat publik pada tahun 2002 hingga 2010, Corona wajib menyampaikan laporan harta kekayaan, kewajiban, dan kekayaan bersihnya setiap tahun di bawah sumpah, termasuk istri dan anak di bawah 18 tahun.

BIR mengatakan kekayaan bersih Corona di SALN-nya berkisar antara P7 juta dan P22 juta yang mencakup masa jabatan 9 tahun di Mahkamah Agung – 2002 hingga 2010.

BIR mengatakan pihaknya juga melihat catatan bank Corona dan membandingkannya dengan kekayaan bersihnya. “BIR juga menemukan perbedaan material antara biaya perolehan properti yang dinyatakan dalam SALN dan biaya dalam sertifikat yang mengizinkan pendaftaran,” kata pernyataan itu.

Pernyataan tersebut menjelaskan: “BIR menghitung kewajiban pajak penghasilan defisiensi Corona sebesar P120,5 juta untuk periode sembilan tahun. BIR menghitung kewajiban pajaknya dengan menggunakan metode pengeluaran berdasarkan teori bahwa jika pengeluaran wajib pajak pada suatu tahun tertentu melebihi pendapatan yang dilaporkan, maka kelebihan pengeluaran tersebut merupakan pendapatan yang tidak dilaporkan.”

Menurut BIR, Bpk. Castillo, seorang dokter, mendaftar ke BIR pada tahun 1998 tetapi hanya mengajukan pengembalian pajak penghasilannya dari tahun 2005 hingga 2009. Tn. Castillo menyatakan total pendapatan hanya P1,933 juta untuk periode lima tahun. Sedangkan istrinya, hanya mengajukan SPT Tahunan Pajak Penghasilan tahun 2008 dan 2009 dimana ia menyatakan total penghasilannya hanya P228,040.

“Meskipun pendapatan yang dinyatakan pasangan Castillo kurang dari P3 juta, mereka dapat memperoleh tiga properti: properti P10,5 juta di Proyek 3, Kota Quezon, properti komersial senilai P15 juta di Kalayaan Avenue, Kota Quezon, dan A P18 juta. rumah besar di La Vista, Kota Quezon,” kata BIR.

“Dengan menggunakan metode biaya, BIR menghitung kekurangan utang pajak penghasilan Tuan. Castillo dihitung sebesar P20,25 juta. Sedangkan kekurangan kewajiban pajak penghasilan putri Corona berjumlah P9,93 juta,” bunyi pernyataan itu. – Rappler.com

Result SDY