• May 24, 2024
Bisakah lebih banyak serat membuat orang Filipina lebih sehat?

Bisakah lebih banyak serat membuat orang Filipina lebih sehat?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Saatnya untuk melihat ‘sepiring penuh’ Anda lagi

MANILA, Filipina – Saat memilih apa yang akan dimasak atau apa yang akan dipesan dari menu, apakah Anda memikirkan berapa banyak serat yang ada di piring Anda? Mungkin tidak.

Dalam diskusi mengenai pilihan makanan sehat, serat biasanya tidak disinggung. Yang biasanya dipertimbangkan adalah hal-hal mendasar: makan buah dan sayuran sebanyak mungkin; kontrol porsi; puji semuanya dengan olahraga. Namun, seringkali hal ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. (Baca: ‘Rincian’ yang Anda Butuhkan Agar Tetap Sehat)

Ya, makan sehat memerlukan pertimbangan menyeluruh terhadap semua nutrisi dan mineral yang baik untuk tubuh. Namun jika Anda ingin mulai sehat dari sekarang, memperhatikan asupan serat adalah langkah awal yang praktis. Inilah alasannya:

Kita menjalani gaya hidup yang semakin tidak banyak bergerak

Gerakan fisik diperlukan agar sistem pencernaan dapat berfungsi dengan baik. Sayangnya, sebagian besar orang dewasa Filipina saat ini menjalani gaya hidup yang sangat sibuk namun tidak aktif, menghabiskan terlalu banyak waktu di tempat kerja atau di jalan, dan kurang melakukan rekreasi fisik atau olahraga. (Baca: ‘Terlalu sibuk’ untuk tetap sehat? Baca ini)

Menurut Dr. Leonora Panlasigui dari Asosiasi Nutrisi Filipina, kombinasi gaya hidup yang kurang gerak dan pilihan pola makan yang buruk sangatlah berbahaya. “Saat ini kita banyak makan sepuasnya, promo nasi sepuasnya, dan lain sebagainya. Anda makan lebih banyak dari yang Anda butuhkan,’ katanya. Gabungkan gaya hidup yang tidak banyak bergerak dengan kecintaan pada nasi, mendesis, dan “kesenangan bersalah” lainnya, dan Anda akan selalu merasa lesu atau berat – bahkan jika berat badan Anda saat ini berada dalam kisaran tinggi dan usia Anda. Dan ketika Anda merasa lesu, olahraga adalah hal terakhir yang ingin Anda lakukan. Hal ini dapat menjadi lingkaran setan yang dapat menyebabkan penyakit seperti obesitas dan diabetes.

Bantu tubuh Anda untuk membersihkan dirinya sendiri sehingga Anda dapat merasakan lebih banyak energi dan memberikan inisiatif pada tubuh Anda untuk lebih banyak bergerak dan mulai menjadi bugar.

“Beras Ekstra” mempunyai konsekuensi tambahan

Menurut yang terbaru Data Survei Gizi Nasional dari Lembaga Penelitian Pangan dan Gizi Departemen Sains dan Teknologi (DOST-FNRI), nasi, ikan, dan sayur-sayuran merupakan komponen utama pola makan khas orang Filipina.

Kedengarannya seperti makanan yang sehat, namun analisis lebih dekat terhadap data menunjukkan bahwa konsumsi nasi dan pati kita jauh melebihi asupan harian ikan, sayuran, buah, dan bahkan daging. Seiring dengan tingginya asupan nasi dan biji-bijian, konsumsi garam dan minyak kita juga meningkat. Meskipun ini berarti kita mendapat banyak energi, ini juga berarti sebagian besar orang Filipina memiliki kadar gula darah yang lebih tinggi. Data Survei Gizi Nasional terbaru juga menunjukkan tren peningkatan prevalensi gula darah tinggi dari tahun 2003 (3,4%) hingga 2013 (5,4%) di kalangan orang dewasa Filipina. Prevalensi obesitas juga meningkat – 3 dari 10 orang Filipina kini mengalami obesitas atau kelebihan berat badan. Orang Filipina yang memiliki masalah berat badan berisiko lebih tinggi terkena komplikasi seperti diabetes, penyakit jantung, dan kanker usus besar.

Ini lebih dari sekadar “membersihkan”

Anda mungkin tahu bahwa peran serat yang paling penting dalam tubuh kita adalah membantu pencernaan. Ini membantu tubuh kita membuang kelebihan limbah dengan “membersihkan” usus kita. Namun tahukah Anda kalau serat tidak hanya baik untuk “membersihkan” tubuh kita saja? Penelitian lokal yang dipublikasikan mengaitkan peningkatan asupan serat makanan dengan kadar gula darah dan kolesterol yang lebih sehat. “Perasaan lebih ringan” yang terkait dengan peningkatan pencernaan juga dapat berdampak positif pada temperamen dan penampilan fisik Anda.

Memutuskan untuk mengonsumsi “sumber serat yang diketahui” saja tidaklah cukup. Berdasarkan data FNRI yang sama, konsumsi harian kita terhadap kelompok pangan lain seperti ikan, daging, buah dan sayur biasanya tidak memenuhi kebutuhan nasional. Tingkat asupan energi dan nutrisi yang direkomendasikan (RENI)., terutama untuk serat. Untuk laki-laki dewasa beratnya 38g sedangkan untuk perempuan 25g. Untuk memvisualisasikan jumlah tersebut, lihat tabel sumber serat umum berikut:

(Catatan: nilai-nilai ini disajikan untuk tujuan ilustrasi. Nilai tersebut tidak setara dengan jumlah asupan yang disarankan untuk memenuhi kadar serat RENI harian. (Data sumber)

Jelas bahwa memenuhi kebutuhan serat harian hanya dari beberapa sumber makanan merupakan sebuah tantangan. Makan nasi lebih dari dua cangkir misalnya, tidak disarankan karena terlalu banyak nasi putih bisa menyebabkan kadar gula darah naik.

Jadi bagaimana orang Filipina bisa mulai menambahkan lebih banyak serat ke dalam makanannya? Mulailah dengan lebih sadar akan apa yang Anda tumpukan di piring Anda. “Jika Anda sadar akan pengaruh makanan terhadap tubuh, maka Anda harus berolahraga, Anda harus bergerak. Pola makan dan aktivitas fisik itu penting,” saran Panlasigui.

Selain lebih memperhatikan pola makan dan rutinitas olahraga, ahli gizi seperti Panlasigui juga menyarankan suplemen serat untuk mengisi kesenjangan tersebut. Hal ini dapat sangat membantu dalam mengurangi risiko pilihan makanan yang buruk dan membantu Anda mengatur berat badan dengan lebih mudah. Carilah suplemen yang mengandung serat larut, seperti psyllium, untuk memaksimalkan manfaat kesehatannya.

Perlu diingat bahwa peningkatan asupan serat bukanlah solusi universal untuk kesejahteraan Anda. Tapi ini bisa menjadi awal yang baik – awal yang bersih menuju gaya hidup yang lebih sehat. – Rappler.com

togel casino