• February 21, 2024
Kasus demam berdarah meningkat pada tahun 2016 akibat El Niño – DOH

Kasus demam berdarah meningkat pada tahun 2016 akibat El Niño – DOH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menurut biro cuaca negara PAGASA, El Niño yang sedang berlangsung ‘mungkin semakin kuat dan kemungkinan akan berlanjut hingga kuartal kedua tahun 2016’

MANILA, Filipina – Departemen kesehatan memperkirakan kasus demam berdarah akan lebih tinggi pada tahun 2016 karena kuatnya pengaruh El Niño di negara tersebut.

Hal ini diumumkan pada hari Jumat, 9 Oktober oleh Menteri Kesehatan Janette Garin dalam kegiatan advokasi anti demam berdarah yang diadakan di Sekolah Dasar North Fairview.

Agaknya, ekspektasi untuk tahun 2016, dia akan menaikkannya sedikit saja (tapi) tidak banyak. Tapi ketika faktor El Niño masuk, kita melihat kemungkinan meningkat karena tempat penampungan air banyak, lalu kalau hujan justru air yang tertampung.,” kata Garin kepada wartawan.

(Agaknya perkiraan untuk tahun 2016 adalah bahwa jumlah kasus akan sedikit meningkat. Namun ketika faktor El Niño masuk, kami melihat kemungkinannya meningkat, karena banyak air yang akan disimpan, dan setiap kali hujan turun. , banyak menghemat air.)

Pada bulan Maret, ketika biro cuaca negara bagian PAGASA pertama kali mengumumkan terjadinya El Niño, fenomena cuaca tersebut masih tergolong lemah, meskipun biro tersebut memperingatkan kemungkinan bahwa fenomena tersebut “bisa menjadi lebih kuat”.

cukup benar, paling lambat tanggal 30 September, PAGASA mengatakan El Niño saat ini dan pemanasan suhu permukaan laut yang terkait dengannya “dapat semakin menguat dan kemungkinan akan terus berlanjut hingga kuartal kedua tahun 2016.” (BACA: El Niño 2015: Bagaimana masyarakat Filipina dapat memahaminya dengan lebih baik?)

“Dampak buruknya termasuk curah hujan di bawah normal yang dapat menyebabkan cuaca kering dan kondisi kekeringan di sebagian besar wilayah negara ini hingga kuartal pertama tahun 2016. Suhu udara yang lebih hangat dari biasanya juga kemungkinan akan dirasakan,” kata biro tersebut dalam sebuah pernyataan.

Para ilmuwan yakin El Niño yang sedang berlangsung bisa menjadi salah satu yang terkuat dalam 65 tahun terakhir. (BACA: Istana: Pemerintah Bersiap Hadapi El Niño)

Anggaran yang lebih tinggi untuk program demam berdarah

Demam berdarah, penyakit yang umum terjadi di negara-negara tropis dan subtropis di dunia, ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes. Demam berdarah berpotensi fatal dan terutama menyerang anak-anak.

Filipina adalah salah satu dari 4 negara di Pasifik barat yang melaporkan kejadian demam berdarah tertinggi dalam beberapa tahun terakhir.

Jumlah kasus pada tahun 2015 sangat tinggi dibandingkan dengan tahun 2014, kata Garin, seperti yang terjadi pada tahun sebelumnya ketika banyak yang mengembangkan “perlindungan pendaki” sebagai akibat dari banyaknya kasus pada tahun 2012 dan 2013.

Menurut Organisasi Kesehatan DuniaAda 4 jenis virus demam berdarah, dan seseorang bisa tertular demam berdarah hingga 4 kali.

“Infeksi satu jenis virus menyebabkan kekebalan terhadap jenis virus tersebut, namun infeksi berikutnya dengan jenis virus lain dapat menyebabkan komplikasi serius,” kata badan kesehatan PBB itu.

Dengan perkiraan peningkatan pada tahun 2016, Departemen Kesehatan telah meningkatkan usulan anggaran tahun 2016 untuk program demam berdarah sebesar 25%. Program ini memiliki alokasi sebesar P240 juta pada anggaran tahun 2015. – Rappler.com

Gambar petani menanam di tanah tandus dari Shutterstock

sbobet wap