• June 21, 2024
Bisakah petugas yang dihormati menyelesaikan masalah Basilan?

Bisakah petugas yang dihormati menyelesaikan masalah Basilan?

Angkatan Darat menyerahkan salah satu perwiranya yang paling menjanjikan, Kolonel Carlito “Charlie” Galvez Jr, untuk menghentikan pendarahan di Basilan

MANILA, Filipina – Perwira termuda yang memimpin sebuah brigade di militer ditunjuk sebagai panglima pasukan militer yang baru di Basilan, menandai pergantian kepemimpinan ke-3 di provinsi kepulauan itu dalam 9 bulan.

Reputasi Kolonel Carlito “Charlie” Galvez Jr. mendahului dia. Lulusan Akademi Militer Filipina (PMA) tahun 1985, Galvez menerima penghargaan tertinggi ke-3 Angkatan Darat, Medali Salib Emas, sebanyak 4 kali atas kemenangannya di medan perang. Ia pernah memimpin batalion Scout Ranger yang ditugaskan di Sulu dan Basilan. Selain operasi, ia juga dibekali gelar master dari Australia dan fellowship Eisenhower.

Galvez yang berusia 49 tahun menggantikan Kolonel Arthur Ang sebagai komandan Brigade Infanteri 104 yang berbasis di Basilan; Ang hanya bertahan di posnya selama kurang lebih 3 bulan. Ang merasa lega setelah terbunuhnya 10 tentara TNI di kota Sumisip pada 26 Juli lalu.

Akhir tahun lalu, Angkatan Darat mengirim Kolonel Ricardo Visaya untuk memimpin brigade di Basilan. Ia menjadi komandan transisi menyusul keputusan militer untuk membubarkan Satuan Tugas Operasi Khusus (SOTF) Basilan yang terdiri dari pasukan elit Rangers dan Pasukan Khusus dan mengembalikan formasi brigade di provinsi tersebut.

SOTF terlibat dalam insiden terkenal Al-Barka pada bulan Oktober 2011 yang menewaskan 19 tentara, sebagian besar dari mereka sedang menjalani pelatihan dan tidak terbiasa dengan medan Basilan. Provinsi ini adalah tempat kelahiran Abu Sayyaf, dan menjadi tuan rumah bagi kelompok bersenjata lainnya seperti Front Pembebasan Islam Moro (MILF) dan Front Pembebasan Nasional Moro yang “kehilangan komando”.

Pada bulan April tahun ini, Komando Tinggi Angkatan Bersenjata menyetujui proses pengadilan militer terhadap 4 perwira yang terkait dengan kegagalan Al-Barka: Lt. Kolonel Leonardo Peña, mantan komandan Batalyon Pasukan Khusus ke-4; Kolonel Alexander Macario, mantan komandan Satuan Tugas Operasi Khusus Provinsi Basilan; Kolonel Amikandra.Undug, mantan Komandan Resimen Resimen Pasukan Khusus (Udara), Komando Operasi Khusus (Socom); dan Letkol Orlando Edralin, mantan komandan Sekolah Pasukan Khusus, SOCOM.

Keempatnya dituduh melanggar Pasal 84 (Kehilangan, Kerusakan, atau Disposisi yang Disengaja atau Kelalaian); Pasal 96 (Perilaku yang tidak pantas bagi seorang perwira dan pria terhormat); dan Pasal 97 (Gangguan dan pengabaian yang merugikan ketertiban dan disiplin militer) Pasal-Pasal Perang. Mereka mengirim pasukan, sebagian besar masih dalam pelatihan, ke markas besar MILF tanpa koordinasi yang baik dengan komandan darat lainnya.

Pembantaian itu memicu teguran presiden dan peninjauan ulang terhadap Basilan struktur komando elit. Tentara kemudian memutuskan untuk kembali menggunakan cara konvensional dan menunjuk seorang komandan brigade – Visaya – untuk mengawasi gugus tugas di provinsi tersebut. Di bawah struktur baru, Satgas Basilan, yang terdiri dari satuan elit (Penjaga Hutan dan Pasukan Khusus), ditugaskan untuk melapor langsung kepada komandan brigade, yang juga memiliki pasukan infanteri di bawah komandonya.

Untuk bertukar postingan

Namun Visaya akhirnya terpaksa bertukar posisi dengan Ang, yang dipecat pada bulan April sebagai komandan brigade 901 di Albay setelah serangan pemberontak di pembangunan bandara di sana.

Mengapa seorang komandan yang tercerahkan ditugaskan ke Basilan tidak membingungkan beberapa orang. Dan Basilan merupakan medan yang lebih sulit bagi Ang.

Hanya dalam waktu 3 bulan, Ang digantikan oleh Galvez pada Kamis 2 Agustus. Galvez adalah perwira militer termuda yang mengepalai brigade, menurut Mayor. Harold Cabunoc, juru bicara Angkatan Darat.

Galvez berada di bawah kendali operasional Divisi Infanteri 1 Angkatan Darat yang berbasis di Zamboanga del Sur, yang juga memiliki komandan yang relatif baru, perwira intelijen veteran Mayjen Rainier Cruz. Jenderal ini dikenal menggabungkan hubungan sipil dan pertempuran dalam operasinya. (Catatan Editor: Kami sebelumnya telah mengatakan bahwa kantor pusat divisi ini berbasis di Lanao. Berpusat di Zamboanga del Sur. Kami mohon maaf atas kesalahan ini.)

Basilan mengalami tahun yang sulit.

Sebelum bentrokan tanggal 26 Juli antara tentara dan tersangka anggota Abu Sayyaf, 6 pekerja pertanian tewas dalam penyergapan di kota Sumisip, yang memiliki perkebunan karet besar, pada awal Juli. April lalu, 3 milisi sipil yang menjaga perkebunan karet di Sumisip juga terbunuh.

Pembunuhan tersebut mendorong Mujiv Hataman, gubernur Daerah Otonomi di Muslim Mindanao, untuk mengadakan dewan perdamaian dan ketertiban provinsi tersebut pada hari Selasa. Kakaknya, Jim Salliman, pernah menjabat Wali Kota Sumisip.

Kembali ke Basilan

Sebelum bertugas di Basilan, Galvez mengepalai Divisi Operasi Kantor Wakil Kepala Staf Operasi (J3) AFP di Kamp Aguinaldo selama kurang lebih 3 tahun. Dia adalah salah satu pembuat rencana pemberantasan pemberontakan yang baru dari militer, Bayanihan.

Satu dekade lalu, ia memimpin batalion Ranger di Basilan yang membantu mengejar juru bicara Abu Sayyaf, Abu Sabaya. “Dia dihormati, rajin dan dapat diandalkan dengan catatan pertempuran yang luar biasa,” kata Kolonel Daniel Lucero, salah satu komandan batalion yang bekerja dengan Galvez di Basilan pada waktu itu.

Galvez juga menjabat sebagai kepala operasi Divisi Infanteri ke-2 Angkatan Darat, yang berbasis di Tanay, Rizal, di mana ia menggabungkan pekerjaan pembangunan dengan pertempuran dalam memerangi pemberontak.

Ini menjadi pertanda baik baginya bahwa teman sekelas PMA dan sesama penjaga hutan, Kolonel Ramon Yogyog, adalah komandan Satuan Tugas Basilan, yang memimpin penjaga hutan dan pasukan khusus di provinsi tersebut. Yogyog melapor padanya.

Apakah mereka pasangan sempurna yang luput dari perhatian Basilan sejak Al-Barka masih harus dilihat. – Rappler.com

Data Sidney