• June 16, 2024
Philex menutup tambang karena hujan lebat menyebabkan tumpahan

Philex menutup tambang karena hujan lebat menyebabkan tumpahan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Biro Pertambangan dan Geosains kini sedang mengkaji potensi bahaya yang ditimbulkan oleh tumpahan tailing

MANILA, Filipina – Produsen tembaga-emas terbesar di Filipina, Philex Mining Corp, pada Jumat, 3 Agustus, mengatakan tailing bocor dari salah satu tambangnya akibat hujan lebat, sehingga memaksa pemerintah menghentikan produksi.

Menurut Direktur Pertambangan dan Geosains Leo Jasareno, pemerintah telah mengkaji potensi bahaya yang ditimbulkan oleh tumpahan tailing di Tambang Padcal di provinsi Benguet, meskipun Philex membantah bahwa tumpahan tersebut beracun.

“Kami telah mengeluarkan perintah penangguhan terhadap tambang tersebut,” kata Jasareno kepada AFP melalui telepon saat ia berkendara menuju tambang, dekat resor pegunungan utara Baguio. Tidak ada korban jiwa yang dilaporkan.

Dalam pengungkapannya kepada Bursa Efek Filipina, Philex meyakinkan masyarakat bahwa “air dan sedimen dari kolam tailingnya aman dan tidak beracun.”

“Philex mengerahkan upaya maksimalnya untuk mengatasi pemecatan biasa tersebut, dan telah memobilisasi sumber daya yang diperlukan dalam hal ini,” katanya dalam pernyataan terpisah.

(Lihat lokasi Tambang Padcal di Google Map)

Topan Gener (nama internasional Saola) menyebabkan banjir yang meluas di seluruh Filipina utara pada minggu ini, dan merenggut 37 nyawa, kata badan pengurangan bencana pemerintah dalam laporan terbarunya.

Perdebatan pertambangan

Kecelakaan di Padcal terjadi di tengah perdebatan publik yang intens di Filipina mengenai industri pertambangan.

Filipina diyakini memiliki salah satu cadangan mineral terbesar di dunia – pemerintah memperkirakan negara tersebut memiliki cadangan emas, tembaga, nikel, kromit, mangan, perak, dan bijih besi senilai setidaknya $840 miliar.

Namun, sebagian besar mineral tersebut belum dimanfaatkan, sebagian karena kuatnya gerakan anti-penambangan yang dipimpin oleh Gereja Katolik yang berpengaruh, sementara buruknya infrastruktur dan masalah keamanan juga membuat investor enggan berinvestasi.

Bulan lalu, Presiden Benigno Aquino menandatangani perintah eksekutif yang memberlakukan lebih banyak pembatasan untuk melindungi lingkungan dan masyarakat lokal ketika ia berupaya meningkatkan royalti dari perusahaan pertambangan.

Ketika pemerintah menyiapkan rancangan undang-undang untuk memperoleh pendapatan negara dari kekayaan mineral negara yang sangat besar, Aquino mengatakan tidak ada izin pertambangan baru yang akan disetujui sampai parlemen mengesahkan undang-undang yang memberikan bagian lebih besar kepada negara. – Rappler.com, bekerja sama dengan Agence France-Presse

Togel SDY