• February 29, 2024
BOC, PDEA dapat pemasok ‘Ekstasi’ dalam jumlah besar

BOC, PDEA dapat pemasok ‘Ekstasi’ dalam jumlah besar

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tersangka diyakini merupakan pemasok utama tablet ‘Ekstasi’ di Metro Manila dan provinsi sekitarnya

MANILA, Filipina – Pihak berwenang Filipina telah menangkap tersangka pemasok utama obat-obatan terlarang “Ekstasi” di Metro Manila dan provinsi sekitarnya, Biro Bea Cukai (BOC) mengumumkan pada Jumat, 4 April.

Dewan Komisaris mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sebuah paket milik tersangka, yang diidentifikasi sebagai Prabhjot Singh Gill, disita oleh Dewan Komisaris pada tanggal 2 April, yang dipastikan berisi 500 tablet obat-obatan terlarang dengan nilai jalanan berisi P750,000.

Tersangka sebelumnya ditangkap menyusul operasi penggerebekan di unit apartemennya di sepanjang Taft Avenue di Manila pada tanggal 23 Maret, kata Dewan Komisaris.

Operasi gabungan tersebut dilakukan oleh BOC Intelligence Group, Kantor Regional III Badan Pemberantasan Narkoba Filipina (PDEA), bekerja sama dengan Divisi Investigasi dan Inspeksi Philippine Postal Corp (PHLPOST).

Bertindak berdasarkan informasi dari seorang informan rahasia, dan diverifikasi oleh Gill sendiri, Gill membeli 500 tablet 3,4-methylenedioxy-N-methamphetamine (MDMA) atau “Ecstasy,” dari situs pasar gelap online menggunakan BitCoin. Pembeliannya dikirim ke Filipina melalui paket pos dari Belanda, dan dicegat oleh Dewan Komisaris.

Direktur Regional PDEA Jeoffrey Tacio mengatakan penyelidikan PDEA menunjukkan Gill sebagai pemasok utama obat-obatan terlarang di Metro Manila dan provinsi-provinsi sekitarnya. Dia diyakini sebagai sumber utama narkoba yang dijual di festival musik baru-baru ini di Pampanga.

“Kami yakin Gill adalah pemasok utama Ekstasi di Metro Manila dan provinsi sekitarnya. Berdasarkan penelusuran kami, sebagian besar ekstasi yang dijual pada Festival Musik 7107 di Pampanga Februari lalu, di mana kami menangkap 4 orang karena kepemilikan ganja, berasal dari dia,” kata Tacio.

Tantangan

Dia mengatakan berdasarkan pernyataan Gill kepada PDEA, “pengedar narkoba memanfaatkan Internet dan situs penjualan online.”

“Temuan ini merupakan tantangan lain dan akan mengubah cara kita bekerja,” kata Tacio.

Charo Logarta Lagamon, kepala Departemen Informasi dan Bantuan Publik Dewan Komisaris, mengatakan insiden baru-baru ini menunjukkan bahwa “penyelundup narkoba sedang bereksperimen dengan berbagai rute dan metode pengiriman untuk melihat apakah mereka layak untuk penyelundupan narkoba.”

Pada bulan Februari, 6 kantong obat yang diatur, termasuk obat anticemas Ativan (lorazepam) dan Valium (diazepam), disita di pusat distribusi surat pusat PHLPOST di Pasay.

Kiriman yang dinyatakan sebagai pakaian dan sepatu bekas itu dikirim ke Winnie Ramos dari Kota Marikina dan dikirim oleh Faham Jamal dari Departemen Ilmu Pengetahuan di Islamabad, Pakistan.

Bulan lalu, pihak berwenang di Kota Davao menemukan 51 bongkahan kokain senilai lebih dari P300 juta yang disembunyikan di dalam truk pickup yang dimaksudkan untuk ekspor pisang. – Rappler.com

Data Hongkong