• June 12, 2024
Boy Katindig kembali menggelorakan musik jazz

Boy Katindig kembali menggelorakan musik jazz

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pria keturunan jazz Latin Filipina dan ketenaran ‘Batukada’ ini menyerahkan obornya kepada artis jazz Pinoy yang lebih muda

MANILA, Filipina – Musik jazz memang masih hidup dan berkembang di Filipina, meskipun ia melayani ceruk pasar peminat yang berbondong-bondong mendengarkannya.

Saya mendapatkan pengalaman pertama saya tentang jazz di perguruan tinggi melalui UP Jazz Ensemble. Saya suka bagaimana gerakannya mengalir bebas dan spontan, namun pada saat yang sama gerakannya tepat.

Tidak dapat disangkal bahwa itu berkelas dan canggih, tetapi pada saat yang sama bersahaja, sensual dan melibatkan banyak sikap “bawa”.

Yang paling saya sukai adalah tidak ada bintang atau pemain rugby di jazz. Semua orang, mulai dari penyanyi hingga pemain bass, kuncinya, senarnya, alat tiupnya, dan perkusinya, sangat terampil. Semua orang diharapkan tampil dan memukau penonton dengan solo mereka.

Dan ketika mereka semua bermain bersama, suara yang tebal, padat, indah, beragam namun kohesif inilah yang secara alami membuat Anda tergerak.

PUTRA LEGENDA JAZZ FILIPINA Berdiri

Yang pertama Kompetisi Penulisan Lagu dan Band Jazz Boy Katindig diadakan pada tanggal 28 Juli lalu di Hard Rock Cafe di Glorietta 3, Makati, ketika legenda jazz tersebut terbang ke negara tersebut setelah 30 tahun di AS.

Bersamanya, ia membawa nostalgia “Era Jazz Manila”. Dan cara apa yang lebih baik untuk meningkatkan genre ini selain mengadakan malam musik dan kompetisi?

Masing-masing kontestan membawakan lagu klasik Boy Katindig dan kemudian menampilkan komposisi asli mereka sendiri.

“Hal ini kami lakukan untuk mendorong kreativitas, orisinalitas, dan progresifitas dalam seni pertunjukan jazz,” kata Katindig. “Kami ingin menemukan seniman-seniman baru yang melampaui ide-ide tradisional dan kontemporer. Ini saatnya kebangkitan jazz asli Filipina,” tambahnya.

Sungguh mengejutkan ketika mengingat betapa banyak ragam genre yang dapat dikembangkan selama acara: dari jazz blues, Latin, bossa, funk/groove, jazz modern, trio vokal, R&B/soul, dan mendengarkan cita rasa Pinoy dalam musik di beberapa lagu.

MONET SILVESTRE MENERIMA Penghargaan Komposisi Jazz Asli Terbaik dari Katindig untuk komposisinya 'Puso't Pag-Ibig'.  Silvestre tampil dengan bandnya, DaMoRe Trio.

Mentor Pinoy Dream Academy dari ABS-CBN, pemain keyboard dan penyanyi Monet Silvestre membawa pulang penghargaan untuk Komposisi Jazz Asli Terbaik untuk lagunya, Hati dan Cinta. Dia menemani dirinya sendiri pada keyboard, dengan Rey Vinoya pada drum dan Dave Harder pada bass (secara kolektif dikenal sebagai DaMoRe Trio). Lagu mereka yang lambat dan bersahaja membawa pendengar ke malam yang nyaman dan intim bersama orang yang mereka cintai, baik nyata maupun khayalan.

Mungkin membantu karena saat itu malam yang dingin dan hujan di mana semua penonton berlindung di belakang kepala mereka, dan mungkin sedikit hangat. domba.

“Suara adalah sebuah instrumen,” kata Katindig sambil menyerahkan penghargaan instrumentalis paling berprestasi kepada Krina Cayabyab, penyanyi, penulis lagu, arranger dan soprano 1 dari trio vokal wanita Baihana, yang kemudian menerima penghargaan sebagai pemenang band jazz terbaik .

Melinda Torre (alto) dan Anna Achacoso (soprano 2) berbagi tugas vokal dengan Krina di Baihana. Instrumentalis grup ini adalah Tim Cada, gitar; Adriel Bote, keyboard; Joshua Royeca, bas; dan Karmina Santiago, drum.

Para anggota berteriak dan dengan penuh semangat naik ke panggung ketika mereka mengetahui bahwa mereka akan bergabung dengan Katindig di World Youth Jazz Festival di Putrajaya, Malaysia pada Mei 2013.

KRINA CAYABYAB BAIHANA MENERIMA Penghargaan Instrumentalis Paling Luar Biasa (Vokal)

Malam itu diakhiri dengan penyanyi dan instrumentalis dari band pesaing berbagi panggung dengan Katindig untuk membuat lebih banyak musik.

Momen itu mencerminkan apa yang dimaksud dengan jazz pada akhirnya: musik komunal dan waktu yang menyenangkan. – Rappler.com

Mengunjungi http://boykatindigjazzcompetition.webs.com/the-finalists untuk mendengarkan kreasi jazz Pinoy asli dari 8 finalis.

Result SDY