• April 22, 2024
BPO di Filipina tetap tangguh meskipun ada kendala cuaca

BPO di Filipina tetap tangguh meskipun ada kendala cuaca

Musim hujan menyebabkan gangguan kurang dari 24 jam pada operasional perusahaan BPO

MANILA, Filipina – Meskipun angin muson barat daya membuat Metro Manila terhenti selama beberapa hari pada bulan Agustus lalu, dampaknya terhadap operasional perusahaan Business Process Outsourcing (BPO) di ibu kota masih dapat dikendalikan.

Lebih banyak karyawan yang terkena dampak monsun tanggal 7 Agustus dibandingkan Topan Ondoy (nama kode internasional Ketsana), yang juga membanjiri ibu kota pada bulan September 2009. Namun, strategi kelangsungan bisnis perusahaan BPO pasca-Ondoy dan rencana kesiapsiagaan bencana telah membuat industri ini lebih tangguh saat ini.

Hasil survei industri yang dirilis oleh Business Processing Association of the Philippines (BPAP) dan Outsource2Philippines pada tanggal 28 September menunjukkan bahwa 80% dari 166 responden hanya mengalami downtime kurang dari 24 jam.

Hal ini karena tingkat ketidakhadiran pada tanggal 7 Agustus lalu lebih dari 25% – tingkat yang dianggap oleh industri “jauh lebih tinggi dari biasanya”. Sekitar 47% responden mengatakan lebih banyak karyawan yang tidak masuk kerja karena hujan monsun tahun 2012 dibandingkan saat banjir Ondoy tahun 2009.

Karyawan yang tidak hadir karena banjir, hujan dan lalu lintas menghambat operasi mereka di Filipina, kata VP-ITO FIS Global Solutions Filipina, Armand Cajayon Jr.

Namun, dengan adanya rencana kontinjensi perusahaan BPO, hampir setengah, atau 47%, responden yang melayani kebutuhan outsourcing klien di luar negeri atau dari perusahaan induk mereka kembali beroperasi normal dalam waktu 2 hingga 3 hari .

Filipina adalah pusat layanan panggilan di dunia dan tujuan utama pekerjaan outsourcing non-suara lainnya.

Karena “kerentanan terhadap bencana” diidentifikasi oleh 21% responden sebagai “faktor risiko utama dalam menjalankan bisnis di Filipina”, sebagian besar perusahaan sudah mempunyai rencana darurat yang ekstensif.

“Unit bisnis kami harus mengaktifkan rencana kesinambungan bisnis mereka sendiri untuk mengambil tindakan yang tidak dapat kami lakukan—untuk memenuhi tenggat waktu, pengiriman, dan tingkat layanan yang penting,” kata Gigi Mantaring, VP dan general manager Manulife Business Processing Services.

“Berada di wilayah rawan bencana telah memaksa sebagian besar perusahaan IT BPO di Filipina untuk selalu siap menghadapi hal-hal yang tidak terduga…Memiliki ‘Rencana B’ memungkinkan kami menghindari gangguan dalam pencapaian dan pengelolaan operasi kami,” kata Benedict Hernandez , Presiden dan CEO BPAP.

Kesiapsiagaan Bencana

Banjir di Metro Manila pada bulan Agustus merupakan ujian baru-baru ini terhadap efektivitas rencana kesiapsiagaan bencana bisnis perusahaan-perusahaan IT BPO dan pusat in-house global (GIC).

“Mengingat situasi sulit dan kemungkinan gangguan cuaca berkepanjangan, kami harus mengaktifkan rencana pemulihan bencana agar unit bisnis kami dapat terus melayani pelanggan kami,” kata Presiden Pointwest Technologies Ma. Cristina Coronel.

Struktur akuntabilitas yang sebelumnya dibentuk untuk memastikan apakah setiap karyawan aman di tempat kerja atau di rumah ikut berperan pada puncak gangguan cuaca. Sekitar 75% persen perusahaan menghubungi karyawannya untuk memastikan keselamatan mereka, sementara 47% menyediakan tempat penampungan di lokasi.

“Kami memanggil karyawan satu per satu untuk mengetahui apakah mereka baik-baik saja,” kata Joyce Peñalosa, direktur sumber daya manusia regional StarTek. Untuk hampir 50 karyawan NorthgateArinso yang terkena dampak badai, country manager Hans Montenegro mengatakan tunjangan akomodasi, makanan, pakaian dan binatu diberikan selama dua hari.

Sedangkan Oce Business Services menampung sementara karyawan yang rumahnya terendam banjir. “Kami telah mengubah ruang pelatihan kami untuk tujuan ini,” kata manajer umum Rommel Regalado. Manajemen MediCall telah berusaha keras untuk menawarkan akomodasi in-house dan hotel kepada karyawan, menurut presiden Jeff Williams.

Bantuan karyawan

Meskipun 70% perusahaan yang menjadi responden memberikan berbagai bantuan dalam bentuk natura, hanya sedikit penerima manfaat yang membutuhkan bantuan pada tahun 2012, menurut survei tersebut.

Untuk membantu tenaga kerjanya, 53% perusahaan memberikan bantuan dalam bentuk natura, yang mencakup makanan, air, dan kebutuhan dasar, sementara 34% memberikan pinjaman darurat bencana kepada karyawan yang terkena dampak.

Meskipun sekitar separuh perusahaan responden tidak memberikan pinjaman darurat, sebagian besar memberikan pinjaman darurat. Sekitar 39% mengatakan mereka memberikan pinjaman darurat untuk setiap karyawan senilai P5,001 hingga P50,000.

Telus International Filipina menyediakan makanan gratis untuk seluruh anggota tim di semua lokasi. “Kami telah memastikan bahwa pemegang konsesi kami memiliki persediaan makanan segar dan konsisten untuk menjaga kenyamanan karyawan kami meskipun berada di kantor,” kata kepala komunikasi Warren Tait.

Chiara Zotomayor, direktur SDM global HRMall, mengatakan: “Kami telah memberikan bantuan keuangan segera kepada karyawan yang terkena dampak dan keluarga mereka melalui program pinjaman bencana khusus.”

Pada tahun 2011, industri IT BPO menghasilkan pendapatan $11 miliar dan mempekerjakan sekitar 640.000 orang.

Industri ini bertujuan untuk menjadi industri senilai $25 miliar pada tahun 2016 dan menyediakan lapangan kerja langsung bagi 1,3 juta orang Filipina. – Rappler.com

Data SDY