• June 16, 2024
Brillante Mendoza: Realitas dalam Film

Brillante Mendoza: Realitas dalam Film

Pembuat film yang diakui secara internasional menangani kenyataan secara langsung

Fotografi oleh Cholo dela Vega.  Dandan oleh Georginna Desuasido.

MANILA, Filipina – Sutradara terkenal Brillante Mendoza terkenal karena mengangkat isu-isu kotor dan kontroversial dalam film-filmnya.

Dia memulai debutnya dalam pembuatan film pada tahun 2005 dengan tukang pijatsebuah film tentang spakol (pijat dengan “akhir yang bahagia”) dibintangi oleh Coco Martin. Dia kemudian membuat film tentang suatu hari dalam kehidupan sebuah keluarga yang menjalankan teater dewasa (Orang Serbia) dan seorang mahasiswa akademi kepolisian yang mendapati dirinya tergabung dalam geng yang secara brutal membunuh seorang wanita (diskon), dan lain-lain.

Meskipun pencarian cepat di Google akan mengarahkan Anda ke profil film dan penghargaan yang luar biasa, Dante secara pribadi (begitu ia dikenal oleh teman dan keluarganya) tidak menyebutkan penghargaannya kecuali diminta.

“Anda akan senang jika dikenali pada awalnya karena ini merupakan konfirmasi atas kerja keras Anda,” katanya. “Tetapi seiring bertambahnya usia dan membuat lebih banyak film, hal itu menjadi sesuatu yang lain. Ini tentang tujuan Anda dan tujuan Anda menjadi pembuat film.”

Dia melanjutkan, “Mengapa kamu ingin membuat film? Mengapa Anda ingin menceritakan kisah seperti ini? Ini bukan lagi tentang Anda, tapi tentang advokasi Anda.”

Proyeknya saat ini adalah Ditangkapsebuah film tentang penculikan Dos Palmas di Palawan, yang mulai syutingnya pada tahun 2001. Dibintangi oleh aktris Perancis Isabelle Huppert, film ini memukau penonton Jerman di Festival Film Internasional Berlin Februari lalu dan diperkirakan akan tayang di layar Filipina pada Desember ini.

Dia juga baru saja menyelesaikan syutingnya Rahimmu di Tawi-Tawi, Mindanao, sebuah film tentang Badjao, berpusat pada seorang bidan yang menghadapi ironi dari ketidaksuburannya sendiri. Film ini dibintangi oleh Nora Aunor, Bembol Roco, Lovi Poe, dan Mercedes Cabral. Itu juga akan ditampilkan di akhir tahun ini.

Meskipun Dante membuat film-film independen yang tidak masuk ke dalam sinema arus utama, ia memastikan bahwa subjeknya selalu relevan dengan keadaan negara saat ini, meskipun subjek-subjek tersebut merupakan kebenaran yang tidak disukai oleh siapa pun. .tidak dibahas.

“Misalnya dengan Ditangkap, Kami masih mengalami penculikan sampai sekarang. Kamu akan membacanya di berita dari waktu ke waktu,” kata Dante pelan. “11 tahun setelah insiden Dos Palmas, hal ini masih terjadi di Filipina. Dan banyak dari kasus-kasus ini yang belum terselesaikan.”

Tujuan Dante membuat film-film semacam itu adalah untuk berbicara kepada penonton Filipina – terutama kaum muda dan pelajar – karena ia yakin mereka lebih terbuka untuk bereksplorasi, membaca, dan bereksperimen dalam banyak hal.

“Saya pikir penonton muda sekarang mempunyai kekuatan untuk mengubah apa pun yang tidak mampu dilakukan oleh generasi tua,” ujarnya.

Melalui film-filmnya yang mengangkat isu-isu sosial bahkan yang berbatasan dengan sisi gelap masyarakat, Dante berharap dapat mendorong penonton Filipina untuk menghadapi kenyataan dan menghadapi apa yang sebenarnya terjadi di sekitar mereka dan dalam segala hal yang mereka lakukan. “Kita harus mengakui bahwa ada masalah yang sedang terjadi. Karena selama kita tidak melakukannya, masalah itu tidak akan pernah terselesaikan.”

Fotografi oleh Cholo dela Vega.  Dandan oleh Georginna Desuasido.

Penyajian berbagai realitas, baik yang dipublikasikan secara luas maupun yang ditolak secara besar-besaran, akan selalu menjadi bagian integral dari siapa Dante sebagai pembuat film.

“Pada akhirnya, ini bukan tentang menjadi kontroversial, ini tentang jujur ​​mengenai isu-isu yang ada di sekitar kita.” – Rappler.com

(Catatan Editor: Kerendahan hati Brillante Mendoza patut diperhatikan.

Ketika saya menyusun sesi dan wawancara, pakar tata rias film Georginna Desuasido merekomendasikan “Dante” tertentu, yang dia sebut sebagai penerima “Cannes Palme d’Or”. Keesokan harinya dia memberi saya nomor teleponnya, dan tanpa sadar mulai berkomunikasi dengan “Dante”.

“Dante” akan menjawab dengan cepat; dan saat pesan teks masuk, semacam “suara”. Dia dengan jujur ​​mengatakan dia akan terlambat untuk panggilan telepon kami pada jam 5 sore, dan bertanya apakah dia bisa diakomodasi di lain waktu. Saya menjawabnya dengan kicauan: “Tentu! :)”

Bayangkan wajah saya ketika, pada hari sesi dan wawancara kami di kantor, “Dante” muncul dari bayang-bayang di luar pintu kantor Rappler kami dan saya mendapati diri saya berhadapan langsung dengan THE Brillante Mendoza.

Saya terkejut melebihi kata-kata. Hebatnya dia bersama seseorang yang sudah kukenal, HF Yambao.

Direk Dante (sekarang saya tahu itu nama panggilannya!) berdiam diri di sudut, menunggu gilirannya untuk difoto dan diwawancarai, di antara para pembuat film indie yang lebih muda — dan sama-sama keren dan rendah hati. Dia mengobrol dengan penggemar yang mendekatinya, termasuk reporter RAPPLER Carlos Santamaria. Redaktur Pelaksana Glenda Gloria tiba-tiba berdiri dari kursinya dan memperkenalkannya ke seluruh ruang redaksi ketika dia menyadari dia ada di kantor; CEO Maria Ressa meluangkan beberapa menit untuk mengobrol dengannya sebelum mempersiapkan siaran berita.

Di tengah kegilaan itulah saya tahu bahwa keputusan untuk menampilkan para pembuat film independen ini dalam serial profil kami bulan ini adalah keputusan yang tepat: mereka pantas mendapatkan pengakuan atas pekerjaan yang mereka lakukan dengan rendah hati dan diam-diam, yang memperkaya dan membantu sinema Filipina. . di luar negeri memahami keadaan sebenarnya masyarakat Filipina. Mereka perlu diperkenalkan kepada generasi muda yang suaranya berpotensi membentuk masa depan negara melalui media sosial.

Cinemalaya sedang berlangsung; “Sun Shorts” SunLife akan segera ditayangkan. Mari kita tonton film mereka dan dukung pembuat film independen kita. – Kai Magsanoc, Rappler.com)

Togel Sydney