• July 21, 2024
BSP mengaudit rekening Corona pada tahun 2010

BSP mengaudit rekening Corona pada tahun 2010

(DIPERBARUI) Kesaksian Presiden PSBank menimbulkan kemungkinan bahwa sumber dokumen penuntut adalah BSP

MANILA, Filipina – Bank Sentral Filipina mengaudit catatan bank Hakim Agung Renato Corona pada awal tahun 2010, tak lama setelah Presiden Benigno Aquino III mengambil alih kekuasaan, kata seorang pejabat tinggi bank tersebut kepada pengadilan pemakzulan pada hari Senin.

Dan catatan yang diperlihatkan kepada tim audit tampaknya cocok dengan catatan yang dilampirkan jaksa pada permintaannya untuk memanggil Bank Tabungan Filipina (PSBank), tambahnya. Surat panggilan itu dikeluarkan 6 Februari lalu.

Kembali menjadi saksi, Presiden PSBank Pascual Garcia III mengakui, sejak September hingga November 2010, setidaknya 6 rekening bank Corona telah diaudit bersama oleh BSP dan Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC).

AMLC terdiri dari Gubernur BSP (Amado Tetangco Jr) sebagai ketua, Komisaris Komisi Asuransi, dan Ketua Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) sebagai anggota.

Itu dibuat berdasarkan Undang-Undang Republik No. 9160, atau Undang-Undang Anti Pencucian Uang tahun 2001, yang ditandatangani menjadi undang-undang pada tanggal 29 September 2001 dan mulai berlaku sebulan kemudian. Undang-undang ini mengkriminalisasi pencucian uang dan memberlakukan persyaratan ketat pada identifikasi pelanggan, pencatatan dan pelaporan transaksi mencurigakan.

Garcia mengklarifikasi bahwa audit tersebut merupakan bagian dari audit reguler BSP, sebagian untuk memeriksa kepatuhan bank terhadap peraturan yang melarang pencucian uang.

Garcia mengungkapkan hal berikut pada hari ke-20 sidang pemakzulan:

1.) Bahwa tim audit telah memeriksa catatan bank Corona dan pejabat tinggi publik lainnya yang simpanan di PSBank antara bulan September sampai November 2010;

2.) Bahwa tim BSP-AMLC mencatat setelah auditnya bahwa PSBank gagal mengklasifikasikan rekening-rekening ini ke dalam “Orang-Orang yang Terkena Politik” atau PEP, yang diwajibkan oleh BSP dan AMLC sebagai bagian dari programnya untuk memantau para pelanggar. PEP mencakup pejabat publik yang dipilih dan diangkat.

3.) Bahwa tanda “PEP” terlihat pada surat tuntutan yang dilampirkan pada surat panggilan yang disebut Lampiran A, namun tidak terdapat pada catatan bank asli. Tanda “PEP” tidak berasal dari bank.

4.) Bahwa berdasarkan penelusuran PSBank sendiri, setidaknya terdapat 42 ketidaksesuaian antara catatan bank asli Corona dengan Lampiran A yang diserahkan ke pihak kejaksaan.

Ketika ditanyai oleh ketua dan Presiden Senat Juan Ponce Enrile, Garcia mengungkapkan bahwa tim audit BSP memerintahkan klasifikasi rekening milik “orang-orang yang terekspos secara politik,” atau rekening milik pejabat tinggi publik.

Garcia mengatakan, sepengetahuannya, pada tahun 2010 klasifikasi seperti itu baru pertama kali diperintahkan oleh BSP.

Namun Garcia, setelah diinterogasi oleh Senator. Teofisto Guingona III mengaku, itu hanya audit BSP dan AMLC bukan bagiannya. Tim audit BSP hanya beranggotakan seorang spesialis AMLA, jelasnya.

AMLC hanya dapat mengaudit catatan bank atas perintah pengadilan atau tindakan kejahatan, kata Guingona, sambil mengatakan bahwa dia menelepon sumbernya di AMLC yang mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak pernah, sebagai dewan, menyelidiki PSBank.

tanda PEP

Garcia awalnya mengaku tidak ingat pernah menyerahkan dokumen tersebut kepada auditor BSP, hanya pejabat PSBank yang menyerahkan catatan tersebut kepadanya. Belakangan, saat ditanyai Senator Ferdinand Marcos Jr, Garcia mengaku ada kemungkinan tim audit mendapatkan fotokopi catatan Corona.

Enrile bertanya, “Mungkinkah catatan (yang dilampirkan pada somasi) itu diperoleh tim audit BSP dan AMLA (selama) September hingga November 2010 (audit)?”

Garcia berkata: “Saya yakin, dari sifat komentar yang ditunjukkan (dalam dokumen terlampir).”

Garcia mengatakan, tanda “PEP” tidak ada dalam dokumen asli bank mereka.

Ia mengaku hanya melihat tanda “PEP” di lampiran jaksa.

Belakangan, saat ditanyai Senator Joker Arroyo, Garcia menegaskan pejabat tinggi lainnya yang memiliki simpanan di PSBank juga akan menjalani audit BSP yang sama pada periode tersebut.

Enrile meminta Garcia menyerahkan ke pengadilan pemakzulan kartu tanda tangan Corona yang ditunjukkan PSBank kepada tim audit BSP, agar bisa dibandingkan dengan yang dimiliki jaksa.

Menjelaskan langkahnya, Enrile berkata, “Ada banyak orang yang menangani catatan Ketua Mahkamah Agung cabang Katipunan. Tidak ada (orang) lain yang dapat menunjukkan dokumen-dokumen tersebut sebagaimana terlampir. Satu-satunya yang tidak dicermati adalah catatan rekening Corona yang diserahkan ke tim audit AMLA-BSP.

Senator Hakim Arroyo menyatakan keprihatinannya atas pengungkapan Garcia, dengan mengatakan bahwa presiden dapat menggunakan undang-undang anti pencucian uang dan BSP untuk mengejar politisi yang tidak setuju dengannya.

“Ini kesan yang saya dapat dari bukti-bukti…mulai sekarang yang jadi hakim agung. Jika kami tidak mengikuti Malacañang, jika kami menyinggung Malacañang, mereka dapat menyerang kami (dengan) informasi yang dikumpulkan oleh AMLA,” katanya. “Itu adalah pemikiran yang meresahkan.” – Rappler.com

Keluaran Sydney