• February 25, 2024
PSBank longgar dengan rekening Corona

PSBank longgar dengan rekening Corona

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Regulator mengatakan bank hemat tersebut gagal mematuhi persyaratan anti pencucian uang dan menyangkal penyelidiknya membocorkan catatan bank Renato Corona.

MANILA, Filipina – Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) membantah bahwa tim audit mereka adalah sumber dari salinan dokumen bank Renato Corona yang disengketakan dan bahwa mereka hanya memilih ketua hakim dalam penyelidikan rutin bank mereka.

Dalam pernyataannya pada Senin malam, 20 Februari, regulator perbankan menekankan bahwa tim auditnya yang dikerahkan untuk melakukan penyelidikan rutin terhadap Bank Tabungan Filipina (PSBank) “tidak dapat menyalin atau mengamankan salinan” catatan rekening simpanan, termasuk kartu tanda tangan dari Korona.

BSP mengatakan pemeriksa yang ditunjuk “tidak memiliki akses” dan “tidak pernah meminta” catatan setoran Corona yang disimpan di PSBank cabang Katipunan.

Audit dilaksanakan antara tanggal 21 Oktober dan 6 Desember 2010. Tahun itu, tim jaksa mengatakan Coronas memiliki sekitar P20 juta di rekening PSBank mereka.

Dalam sidang pemakzulan yang kini memasuki minggu ke-6, sumber salinan dokumen bank Corona menjadi isu kontroversial karena pejabat PSBank menyebut salinan yang diserahkan tim pemakzulan ke Senat adalah “palsu”.

BSP mengatakan bahwa percakapan antara petugas kepatuhan PSBank, Grace de la Cruz, dan penyelidik BSP serta spesialis anti pencucian uang Jerry Leal mendorong yang terakhir untuk menyelidiki lebih lanjut kepatuhan bank terhadap aturan anti pencucian uang.

De la Cruz dilaporkan menyebutkan kepada Leal bahwa ketua hakim telah memenangkan P1 juta dalam undian PSBank untuk “pemegang rekening yang berharga”.

“Setelah Ketua Hakim menjadi klien PSBank, Pemeriksa Jerry Leal melakukan verifikasi terhadap Kebijakan PSBank tentang Politically Expose Persons atau PEP,” demikian keterangan BSP.

Leal meminta daftar PEP PSBank, karena “berdasarkan peraturan BSP, bank wajib memiliki kebijakan tersebut. Mempertahankan daftar PEP adalah elemen standar dari program kepatuhan anti pencucian uang yang efektif sejalan dengan praktik terbaik internasional,” jelasnya.

Leal menemukan bahwa Corona tidak ditandai sebagai PEP sehingga tidak termasuk dalam daftar PSBank yang diserahkan ke Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC).

AMLC memantau aktivitas perbankan individu dan entitas terpilih, termasuk mereka yang ditunjuk sebagai PEP, berdasarkan pengajuan oleh bank tersebut.

BSP mengatakan ketidakpatuhan PSBank menyebabkan temuan akhir bahwa “daftar PEP PSBank tidak komprehensif.”

PSBank kemudian diminta untuk memperbaiki pelabelan PEP-nya.

Pelanggan berharga

Tim jaksa sebelumnya mengatakan mereka menemukan rekening jutaan Corona di PSBank karena informasi bahwa Ketua Mahkamah Agung memenangkan lotere bank sebesar P1 juta.

Disebut kampanye “Bayar ke Depan”, undian bulanan terbuka untuk pemegang rekening peso dan dolar PSBank dengan saldo harian rata-rata P100.000 dan US$2.000.

Corona merupakan pemenang pertama undian pada Maret 2008. Ia tidak mencantumkannya dalam Surat Pernyataan Harta, Kewajiban, dan Kekayaan Bersih (SALN).

Jaksa berusaha membuktikan bahwa Corona tidak benar dalam SALN-nya, seperti yang dituduhkan dalam pasal 2 tuntutan jaksa. – Rappler.com

Keluaran Sidney