• February 23, 2024
BSP yakin pengiriman uang akan tumbuh 5% meskipun terjadi kemunduran di bulan Agustus

BSP yakin pengiriman uang akan tumbuh 5% meskipun terjadi kemunduran di bulan Agustus




BSP yakin pengiriman uang akan tumbuh 5% meskipun terjadi kemunduran di bulan Agustus



















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Saya yakin pengiriman uang akan terus stabil pada kisaran 5% pada tahun 2015,” kata Deputi Gubernur BSP Diwa Guinigundo

Manila, Filipina –Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) memperkirakan bantuan tunai akan meningkat pada kuartal terakhir meskipun ada reservasi penurunan bulanan pertama dalam 12 tahun pada Agustus lalu.

Deputi Gubernur BSP Diwa Guinigundo mengatakan bank sentral negara bagian tersebut yakin dapat memenuhi target pertumbuhan pengiriman uang sebesar 5% tahun ini meskipun terjadi penurunan pada bulan Agustus.

Dia mengatakan warga Filipina di luar negeri diperkirakan akan mengirimkan lebih banyak uang kepada keluarga mereka di Filipina pada kuartal ini sebagai persiapan untuk liburan Natal.

“Saya yakin pengiriman uang akan terus stabil pada kisaran 5% pada tahun 2015. Pada kuartal terakhir tahun ini kami memperkirakan akan ada lagi arus masuk yang besar karena liburan,” kata Guinigundo.

BSP telah menetapkan target pertumbuhan sebesar 5% dalam nilai pengiriman uang dari warga Filipina di luar negeri tahun ini.

Bantuan tunai tahun lalu meningkat 5,9% menjadi $24,35 miliar dari $22,98 miliar pada tahun 2013; sementara pengiriman uang pribadi naik 6,3% menjadi $26,97 miliar dari $25,37 miliar.

Sementara itu, bantuan tunai hanya meningkat 4,1% menjadi $16,21 miliar dari bulan Januari hingga Agustus tahun ini, dibandingkan dengan $15,57 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

Pengiriman uang pribadi naik 3,9% menjadi $17,93 miliar dalam 8 bulan pertama tahun ini dari $17,27 miliar pada tahun 2014.

Hal ini terjadi setelah bantuan tunai turun 0,6% menjadi $2,04 miliar pada bulan Agustus dari $2,06 miliar tahun lalu karena depresiasi euro, dolar Kanada, dan yen Jepang terhadap dolar AS.

Ini adalah pertama kalinya sejak April 2003 jumlah uang yang dikirim warga Filipina ke luar negeri menyusut sebesar 10,9%.

Namun pengiriman uang pribadi dari pekerja Filipina dengan kontrak satu tahun atau lebih juga turun 0,9% menjadi $2,26 miliar pada bulan Agustus dari $2,28 miliar pada bulan yang sama tahun lalu.

Bank sentral mengatakan melemahnya mata uang lain mengurangi pengiriman uang yang setara dengan dolar AS yang dikirim dari negara tuan rumah.

Mata uang lainnya melemah terhadap dolar AS di tengah rencana kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS yang memberikan tekanan baru pada negara-negara berkembang karena investor menarik uang mereka untuk mencari imbal hasil (yield) AS yang lebih baik.

Perlambatan ekonomi global yang dipimpin oleh Tiongkok menimbulkan ketidakpastian di pasar keuangan global.

Guinigundo mengatakan permintaan akan pekerja terampil Filipina di luar negeri masih kuat.

“Kami terus melihat penyebaran yang kuat ke berbagai wilayah dan wilayah. Keterampilan orang Filipina masih banyak diminati. Meskipun pertumbuhan global melemah, masyarakat Filipina di luar negeri terus mencari peluang karena beragamnya keterampilan dan kompetensi mereka,” katanya.

Data terbaru dari Administrasi Ketenagakerjaan Luar Negeri Filipina (POEA) menunjukkan total pesanan pekerjaan mencapai 584.816 dalam delapan bulan pertama tahun ini.

Filipina merupakan negara penerima pengiriman uang terbesar ketiga di dunia setelah India dan Tiongkok, dengan sekitar 12 juta warga Filipina bekerja di luar negeri.

Menteri Keuangan Cesar Purisima mengatakan pekan lalu bahwa pendapatan dari sektor outsourcing proses bisnis diperkirakan akan melampaui pengiriman uang dari warga Filipina di luar negeri sebagai sumber dolar AS yang paling penting bagi Filipina. – Rappler.com







slot online