• July 21, 2024
Bukti SMS pencetakan Istana yang buruk

Bukti SMS pencetakan Istana yang buruk

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Anggota Parlemen Navotas Toby Tiangco, yang duduk sebagai saksi pembela, memberikan kesaksian tentang keadaan seputar pengajuan pengaduan pemakzulan

MANILA, Filipina – Pihak pembela menghadirkan saksi pertamanya, Navotas Rep. Tobias Tiangco, untuk meletakkan dasar jawaban Ketua Hakim Renato Corona terhadap pasal-pasal pemakzulan. Pengacara Dennis Manalo melakukan pemeriksaan langsung. – Rappler.com

MANILA, Filipina – Perwakilan Navotas Tobias Tiangco bersaksi bahwa alokasi anggaran untuk proyek-proyeknya di distriknya diduga tertunda setelah dia memberikan suara menentang pemakzulan ombudsman Merceditas Guttierez. Pembela mengatakan tujuan dari bukti-bukti tersebut adalah untuk membuktikan bahwa “tidak ada dasar bagi DPR dalam mengajukan kasus pemakzulan, bahwa motivasinya bersifat politis. – Rappler.com

MANILA, Filipina – Presiden Senat Juan Ponce Enrile mempertanyakan materialitas kesaksian Anggota Parlemen Navotas Tobias Tiangco tentang penundaan pelepasan ‘tong babi’ untuk membela Ketua Hakim Renato Corona. Sementara itu, Tiangco mengaku melapor ke media atas dugaan penundaan yang disengaja dalam pencairan dana daerahnya oleh Menteri Anggaran Butch Abad. – Rappler.com

MANILA, Filipina – Pembela mengatakan kesaksian anggota DPR dari Navotas, Tobias Tiangco, membuktikan bahwa ada “modus operandi” yang dilakukan oleh mayoritas anggota Dewan Perwakilan Rakyat “untuk memberikan pengaruh yang tidak semestinya” terhadap anggota Dewan Perwakilan Rakyat agar membatalkan tuntutan pemakzulan terhadap Ketua Mahkamah Agung. Renato Corona untuk mendukung. Jaksa berkeberatan dan mengatakan bahwa saksi tidak menandatangani tuntutan dan oleh karena itu menjadikan bukti tersebut tidak relevan. – Rappler.com

MANILA, Filipina – Perwakilan Navotas Tobias Tiangco menceritakan situasi selama kaukus mayoritas pada 12 Desember 2011 lalu, hari ketika Dewan Perwakilan Rakyat memakzulkan Ketua Hakim Renato Corona. Tiangco mengutip Ketua DPR Feliciano Belmonte yang mengatakan bahwa Corona harus dimakzulkan karena ia dipandang sebagai “penghalang” bagi reformasi pemerintahan Aquino. – Rappler.com

MANILA, Filipina – Perwakilan Navotas Tobias Tiangco bersaksi bahwa pengaduan pemakzulan tidak dijelaskan dengan baik kepada anggota Dewan Perwakilan Rakyat, sehingga menyiratkan bahwa pengaduan tersebut dipersiapkan dengan tergesa-gesa. Keluhan tersebut ditunjukkan melalui “presentasi powerpoint” dan tidak ada dokumen lain yang disediakan. – Rappler.com

MANILA, Filipina – Perwakilan Navotas Tobias Tiangco menjelaskan keadaan ketika pengaduan pemakzulan disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat. Ia mengaku tidak melihat secara pribadi anggota Kongres menandatangani pengaduan tersebut. – Rappler.com

MANILA, Filipina – Perwakilan Navotas Tobias Tiangco menyebutkan bahwa dia berbicara dengan 3 anggota kongres yang mengatakan mereka tidak akan menandatangani tuntutan pemakzulan, namun akhirnya menandatanganinya. Ia menambahkan, Perwakilan Mandaluyong Neptali Gonzales II mengancamnya dengan skorsing dari DPR berdasarkan apa yang dia baca di surat kabar. – Rappler.com

MANILA, Filipina – Jaksa Rodolfo Fariñas sedang melakukan pemeriksaan silang terhadap Perwakilan Navotas, Tobias Tiangco, khususnya mengenai masalah pencairan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF). Pada satu titik, Tiangco berkata, “Bolehkah saya menjelaskannya?” ketika dia mengaku menerima PDAF meskipun dia mengeluh terhadap pemerintahan saat ini. – Rappler.com

MANILA, Filipina – Departemen Pertahanan mengarahkan penyelidikan ke Anggota Parlemen Navotas, Tobias Tiangco, dan menanyakan dampak penundaan PDAF-nya. Tiangco mengatakan penundaan pencairan dana berdampak pada layanan sosialnya seperti beasiswa dan proyek medis. – Rappler.com

MANILA, Filipina – Perwakilan Navotas Toby Tiangco, yang duduk sebagai saksi pembela, memberikan kesaksian tentang pengajuan tuntutan pemakzulan. Ia juga berbicara tentang pengalaman masa lalunya dalam pengaduan pemakzulan terhadap mantan Ombudsman Merceditas Gutierrez. Tiangco mengklaim telah menerima pesan teks dari Menteri Anggaran Butch Abad yang menyiratkan bahwa ‘tong babi’ miliknya ditahan sebagai bentuk dugaan ‘tekanan’ dari Malacañang. Rappler.com

Keluaran SDY