• May 23, 2024
Bungkus Hidup dan Gaya: ‘Batman’ Inggris Dibuka Kedoknya

Bungkus Hidup dan Gaya: ‘Batman’ Inggris Dibuka Kedoknya

MANILA, Filipina – Berikut kisah Hidup & Gaya yang mungkin Anda lewatkan pada pekan tanggal 4 hingga 9 Maret.

Para teknisi, pembuat film indie, dan musisi berkumpul di festival budaya pop SXWS

27st Festival teknologi, film, dan musik South by South West (SXWS) yang diadakan di Austin, Texas merupakan sumber keuntungan budaya pop yang besar.

Jambore selama 9 hari, yang dimulai pada 8 Maret lalu, menarik para maestro teknologi, calon pemodal, pembuat film indie, dan musisi dari semua generasi dan genre ke ibu kota Texas.

“Dalam dunia startup, SXSW sangat penting untuk dihadiri. Ini seperti jika Anda tidak berada di sana, Anda tidak ada dalam peta,” kata Lori Cheek, yang kembali ke SXSW untuk meluncurkan aplikasi smartphone untuk layanan flirting online miliknya. .set. Cheekd.com.

Lima hari pertama acara didominasi oleh SXSW Interactive Festival, sebuah pameran inovasi baru di bidang teknologi, media sosial, dan game. Di SXSW 3 tahun yang lalu, aplikasi pengenalan suara Siri yang ada di mana-mana memenangkan penghargaan festival sebelum diambil alih oleh Apple untuk iPhone-nya.

Peserta SXSW juga dapat menantikan diskusi panel tahun ini yang akan menampilkan aktor Matthew McConaughey dan sutradara “Slumdog Millionaire” Danny Boyle.

Aktris Chloe Sevigny dan Selena Gomez juga diperkirakan akan hadir.

Di sisi musik, daftar artis yang dikonfirmasi termasuk Iggy Pop dan The Stooges, Carsick Cars, Baauer (DJ Brooklyn yang mencetak video viral “Harlem Shake”), Green Day, Nick Cave dan Bad Seeds dan Yeah Yeah Yeahs .

Kate Moss menutup Pekan Mode Paris

GLAMOUR DEKADEN.  Kate Moss memancarkan daya tarik seks di acara Louis Vuitton di Paris Fashion Week.  Foto dari halaman Facebook Louis Vuitton

Supermodel Inggris Kate Moss mengejutkan para peserta Paris Fashion Week ketika dia berjalan di atas catwalk di pertunjukan Louis Vuitton Marc Jacobs untuk menutup minggu itu.

Penonton bersorak saat Moss, yang mengenakan wig hitam pendek, keluar dari salah satu dari lusinan pintu serupa di lokasi yang terinspirasi hotel Jacobs.

Pertunjukan tersebut merayakan apa yang disebut Jacobs sebagai “kemewahan dekaden”.


Sulaman emas dan perak menutupi gaun bernuansa retro dengan finishing bulu dan kilau. Gaun sutra dan satin dilapisi dengan bulu potongan seperti renda, sementara bulu burung unta digunakan dalam mantel sutra ungu dan hijau serta setelan celana tanpa punggung.

Ditanya tentang Moss, Jacobs menambahkan: “Dia sangat berarti bagi saya pribadi. Dia adalah teman yang sangat disayanginya dan dia telah menutup banyak pertunjukan Vuitton.”

Museum Jerman mengembalikan lukisan yang dicuri Nazi kepada pedagang seni Yahudi


Untuk pertama kalinya, sebuah museum di Jerman mengembalikan lukisan yang dicuri oleh Nazi ke tanah milik mendiang pedagang seni Yahudi Jerman.

Pada tanggal 5 Maret lalu, Staatsgalerie Stuttgart mengembalikan lukisan awal Renaisans Utara milik Max Stern sebelum Nazi mengambilnya.

Lukisan Perawan dan Anak, yang dikaitkan dengan Master of Flemalle (1375-1444), diidentifikasi oleh sejarawan sebagai Robert Campin, disumbangkan ke Museum Stuttgart setelah Perang Dunia II.

“Karya ini penting karena pada dasarnya merupakan lukisan awal Renaisans. Lukisan Renaisans awal tidak terlalu sering beredar di pasaran, apalagi jika Anda bisa melihat pasar saat ini. Pekerjaan mereka sangat berharga dan sangat dicari,” kata Clarence Epstein, yang memimpin proyek restitusi.

Stern kehilangan lebih dari 400 lukisannya ke tangan Nazi melalui penjualan paksa pada tahun 1937. Dia menutup galeri seninya pada akhir tahun itu dan melarikan diri ke London. Di London dia terpaksa melikuidasi lebih banyak lukisan, termasuk Perawan dan Anak, untuk membeli visa keluar Jerman bagi ibunya.

Game SimCity baru mengajarkan pemain tentang perubahan iklim


Penantian 10 tahun para penggemar dan pemain SimCity berakhir pada tanggal 5 Maret lalu dengan hadirnya edisi baru SimCity, sebuah permainan komputer yang menantang para pemainnya untuk membangun kota-kota yang berkembang dalam menghadapi kondisi seperti keterbatasan dana dan perubahan iklim.

Game ini, yang diadaptasi untuk dimainkan di komputer pribadi yang menjalankan sistem operasi Windows, berharga US$60 per salinan.

Jutaan orang telah memainkan SimCity sejak game komputer yang dirancang oleh Will Wright pertama kali dirilis pada tahun 1989, namun versi barunya menjanjikan fitur-fitur luar biasa.

Teknologi di ‘SimCity’ telah diperbarui seiring dengan kekuatan yang mempengaruhi kesehatan kota dan kebahagiaan penduduknya, menurut Maxis Studio, pencipta game baru tersebut.

Seiring dengan grafis 3-D yang kaya, game ini akan menampilkan mesin simulasi baru yang meningkatkan realismenya. Misalnya, keputusan desain perkotaan kini dapat mempengaruhi kota-kota tetangga.

Maxis berkolaborasi dalam judul tersebut dengan Games For Change, sebuah grup yang berdedikasi untuk membuat game yang akan mengajarkan pemain tentang isu-isu sosial selain menghibur mereka. Salah satu isu yang diangkat oleh SimCity adalah perubahan iklim.

“Saya menyukai permainan ini,” kata sutradara “Inconvenient Truth” Davis Guggenheim, yang memainkan versi awal bersama putranya tahun lalu.

“Perubahan iklim adalah krisis terbesar di zaman kita, namun ada keterputusan karena hal tersebut tidak ada di hadapan kita. Saat Anda memainkan ‘SimCity’, hal itu ada di depan Anda; Ketika Anda membangun pembangkit listrik tenaga batu bara, Anda merasakan konsekuensinya – kabut asap di kota, permukaan air menjadi kotor dan masyarakat Anda menjadi marah.”

‘Batman’ Inggris membuka kedok dirinya sebagai takeaway

BATMAN BRADFORD.  Pria berpakaian Batman adalah pengantar barang bawa pulang bernama Stan Worby.  Tangkapan layar dari Youtube (marthymamo)

Pada tanggal 5 Maret lalu, seorang pengantar makanan yang dibawa pulang mengungkapkan bahwa dia adalah pejuang kejahatan misterius yang fotonya menjadi viral setelah dia masuk ke kantor polisi Inggris dengan berpakaian seperti Batman dan menyerahkan seorang buronan.

Stan Worby, 39, mengatakan liputan global tentang kejenakaannya “menghancurkan” dirinya. Dia kemudian mengungkapkan bahwa pria yang dia jadikan polisi adalah seorang teman yang dituduh menangani barang curian dan pelanggaran terkait penipuan.

Berpakaian seperti pahlawan buku komik, Worby masuk ke kantor polisi di Bradford, Inggris utara, bersama tersangka. Dia mengatakan kepada petugas yang terkejut, “Saya menangkap yang ini untuk Anda!” sebelum menghilang pada dini hari tanggal 25 Februari.

Gambarnya, yang terekam di CCTV polisi, menjadi viral dan memicu teori tentang identitasnya.

Worby mengatakan kepada polisi bahwa pada 24 Februari, saat menonton pertandingan sepak bola di London dengan kostum Batman, temannya Danny Frayne bertanya apakah dia bisa memberinya tumpangan ke kantor polisi. Frayne ingin menyerahkan diri.

“Saya mengatakan kepadanya begitu sampai di rumah, saya akan membawanya ke Kantor Polisi Pusat Bradford,” kata Worby kepada surat kabar Daily Telegraph.

Worby mengatakan dia tersinggung dengan laporan media yang menggambarkan dia sebagai versi gemuk dari “tentara salib berjubah” yang mengklaim dia terlihat kelebihan berat badan di foto karena dia mengenakan pakaian olahraga di balik kostumnya agar tetap hangat.

“Saya mengenakan pakaian olahraga lengkap di bawahnya,” jelasnya. “Aku hanya tidak memakai ini – ini terlalu tipis.”

Sementara Frayne muncul di pengadilan pada 8 Maret lalu. – Dengan pelaporan oleh Pia Ranada/Rappler.com

Hk Pools